Enam Pelaku Kerusuhan Akui Dibayar Puluhan Juta untuk Bunuh 4 Tokoh Nasional Polisi meminta kepada para perusuh untuk bubarkan diri mengingat sudah waktu sahur (Foto: antaranews)

Merahputih.com - Mabes Polri kembali mengembangkan hasil penyidikan kasus kerusuhan yang terjadi 21-22 Mei lalu. Kini, ada enam tersangka yang ditangkap.

Kadiv Humas Polri Irjen Mochammad Iqbal mengatakan, pihaknya menemukan bukti dan fakta hukum bahwa ada pihak-pihak yang menciptakan martir.

"Jadi apa yang disampaikan bapak Kapolri Menkopolhukam dan saya sendiri beberapa saat konferensi pers beberapa waktu lalu, bahwa massa ini bukan massa spontan, masa peristiwa yang disetting by design. Siang ini kami menyampaikan tebtang kemepilikan senjata api ilegal yang akan digunakan pada 21 dan 22 Mei dan rencana pembunuhan," kata Iqbal di Kantor Kemenkopolhukam, Jakarta Pusat, Senin (27/5).

Iqbal
Kadiv Humas Polri, Irjen Muhammad Iqbal. Foto:notulanews.com

Iqbal melanjutkan, enam pelaku yang ditangkap adalah HK, AZ, IR, TJ, AD, dan AF. HK Perannya leader mencari senpi sekaligus mencari eksekutor dan sekaligus eksekutor serta memimpin aksi. Dia ada saat 21 Mei. Membawa satu pucuk senpi taurus.

"Pelaku menerima uang Rp 150 juta dan ditangkap Selasa 21 Mei di lobi Megaria Menteng," jelas Iqbal.

Sementara, AZ berperan mencari dan menjadi eksekutor. Kemudian, Ir berperan menerima uang dan TJ adalah eksekutor yang menggunakan senjata rakitan laras panjang.

"Dia positif Ampetamin dan metapetami. Jadi dia ingin keberaniannya meningkat gunakan itu," ungkap Iqbal.

Sementara itu, pelaku lain berinisial AD yang menjual tiga senjata api laras panjang. Pelaku menggunakan ampetamin dan benzo.

"Lalu pelaku perempuan berinisial AF als VV alamat Kelurahan Rajawali, Pancoran, Jaksel, peran pemilik dan penjualan senpi rakitan Revlovef ke HK. Ini perempuan, menerima penjualan Rp 50 juta," jelas Iqbl

HK dan TJ mendapat perintah membunuh empat tokoh nasional.

"Bulan April 2019 selain ada perencanaan pembunuhan masukan terdapat perintah lain untuk membunuh seorang pimpinan satu lembaga, lembaga swasta lembaga survei. Dan tersangka tersebut sudah beberapa kali mensurvei rumah tokoh tersebut, diperintahkan untuk mengeksekusi dan IR sudah mendapat Rp 5 juta," imbuh Iqbal.

HK membawa senjata mencampur dengan massa aksi 21 Maret untuk melakukan aksi.

Massa melakukan perlawanan ke arah Brimob di Kawasan Petamburan, Jakarta, Rabu (22/5/2019) dini hari. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/pras
Massa melakukan perlawanan ke arah Brimob di Kawasan Petamburan, Jakarta, Rabu (22/5/2019) dini hari. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/pras

"Ini ada teleskopnya, diduga kuat akan menghabisi dari jarak jauh. Walau rakitan ini efeknya luar bisa," ungkap Iqbal

Iqbal menjelaskan, empat tokoh nasional itu bukan Presiden Joko Widodo salah satunya. Iqbal hanya mensyukuri, empat pelaku sudah ditangkap.

"Lokasi sudah disurvei oleh semua pelaku, digambar sudah di mapping . Allah sayang kepada negara, itu setting nya. Allah insya Allah akan sayang kepada negara Indonesia sehingga kami diberi kekuatan untuk melakkakn upaya-upaya," pungkas Iqbal. (Knu)


Tags Artikel Ini

Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH