Kesehatan Mental
Efek Terlalu Sering Melakukan 'Self Diagnose' via Internet Bahaya terlalu sering mengecek gejala gangguan mental di internet (Foto: pixabay/wokandapix)

SEJUMLAH orang mungkin pernah merasa pusing atau tidak enak badan, kemudian memutuskan untuk mencari tahu gejala penyakit yang dialami via internet.

Seperti halnya ada beragam jawaban di Google, namun kamu mempercayai bahwa itu kanker. Setelah googling, kamu merasa yakin sedang menderita kanker. Padahal kamu belum pernah memeriksakan penyakitmu ke dokter sama sekali.

Baca Juga:

Pentingnya Bangun Pagi Untuk Kesehatan Mental

Apabila kamu pernah melakukan hal seperti itu, berarti kamu sudah melakukan self-diagnose. Sedikit informasi, self-diagnose merupakan istilah yang digunakan, ketika seseorang mendiagnosis penyakit yang sedang dialaminya, berdasarkan pencarian informasi secara mandiri.

self-diagnose bisa menyebabkan sejumlah bahaya yang tidak kamu sadari (Foto: pixabay/ryanmcguire)

Selain itu, self-diagnose pun banyak dilakukan untuk memeriksa kesehatan mental. Hal itu dipaparkan oleh Psikolog tim konselor aplikasi konseling Riliv, Yunia Maharani, M.Psi.

"Banyak orang yang mencari tahu gejala kesehatan mental di internet, lalu percaya mentah-mentah bahwa mereka sedang mengalaminya. Padahal, apa yang ada di internet belum tentu sesuai dengan mereka," jelas Prita, pada siaran pers yang diterima merahputih.com

Lebih lanjut Prita menjelaskan, bahwa sebenarnya kegiatan mencari tahu gejala kesehatan mental di internet tidak melulu salah. Tapi kamu jangan lupa selalu cross-check.

"Caranya ya dengan mendatangi psikolog atau psikiater profesional untuk tahu lebih lanjut masalah kesehatan mental yang sedang dialami. Dari situ bisa ditentukan langkah yang bisa diambil selanjutnya," tambahnya.

Menurut Prita, self-diagnose terkait kesehatan mental memang memiliki beberapa bahaya yang mungkin tidak disadari. Bahaya yang pertama yakni self-diagnose hanya membuat kamu panik.

Manusia memiliki naluri untuk cendrung memikirkan kemungkinan terburuk yang bisa menimpanya. Karena itu, kamu akan lebih mudah mengasumsikan hal-hal buruk saat melakukan self-diagnose.

Hingga akhirnya self-diagnose hanya akan membuatmu mengalami kepanikan yang tak seharusnya terjadi. Bila kamu lebih memilih konsultasi ke psikolog, kamu tak akan merasa panik.

Karena, psikolog profesional dapat menjelaskan kondisimu dengan baik, tanpa menimbulkan kepanikan serta kecemasan.

Baca Juga:

Mengenal 'Zoom Fatigue' dan Bahayanya bagi Kesehatan Mental

Bahaya yang kedua, self-diagnose bisa membuat penyakit atau gangguan sebenarnya terabaikan. Gejala penyakit atau gangguan kesehatna mental belum tentu benar, bia saja kamu sedang mengalami anxiety disorder tapi sebenarnya kamu mengalami depresi mayor. Bisa juga bukan keduanya.

Sebaiknya kamu datang pada ahlinya ketika mengalami gejala penyakit atau gejala kesehatan mental (Foto: pixabay/duy_ittn)

Ketika kamu melakukan self-diagnose, kamu tidak tahu sebenarnya apa penyakit atau gangguan kesehatan mental apa yang sedang kamu alami.

Kamu hanya mengira-ngira hal yang belum tentu kebenarannya. Hal itu bisa menjadi masalah, karena kamu tidak bisa mendapat penanganan yang tepat.

Bahaya yang ketiga dari self-diagnose, yakni dapat memperparah kondisi kesehatan mental. Ini bisa terjadi akibat kamu terlalu panik dan stres, tidak mengobati masalah kesehatan mental yang tengah kamu alami, atau mendapat pengobatan yang salah.

Setiap masalah kesehatan mental ada penanganan tersendiri. Baik dengan terapi, atau dengan obat-obatan tertentu. Adapun kelemahan dari self-diagnose yakni kamu tidak benar-benar tahu penanganan yang tepat untuk masalah kesehatan mentalmu. Karena bisa jadi kamu salah langkah dan menggunakan produk yang memiliki efek samping negatif.

Karena itu, berhentilah untuk terlalu sering melakukan self-diagnose. Sebaiknya kamu pergi ke ahlinya apabila kamu merasakan sebuah gejala penyakit tertentu. (Ryn)

Baca Juga:

Tips Membedakan Rasa Sedih Biasa dan Gangguan Mental

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kuy Bikin Pina Colada Minuman Musim Panas Asal Puerto Rico
Hiburan & Gaya Hidup
Kuy Bikin Pina Colada Minuman Musim Panas Asal Puerto Rico

Minuman menyegarkan asal Puerto Rico tersebut mungkin bisa jadi pilihan lain.

Ririn Ekawati Bagikan Tips dan Inspirasi Kegiatan Selama Ramadan
Fun
Ririn Ekawati Bagikan Tips dan Inspirasi Kegiatan Selama Ramadan

Mengakali bulan Ramadan supaya lebih menyenangkan dan ringan untuk dijalani.

Cara Alami Tingkatkan Energi, Tidak Perlu Konsumsi Banyak Suplemen
Fun
Cara Alami Tingkatkan Energi, Tidak Perlu Konsumsi Banyak Suplemen

Cara tepat meningkatkan energi tanpa suplemen.

Segera, Album Debut Solo Lisa 'BLACKPINK'
ShowBiz
Segera, Album Debut Solo Lisa 'BLACKPINK'

Album itu akan dirilis 10 September.

Video TikTok jadi 180 detik
Fun
Video TikTok jadi 180 detik

Demi memanjakan kreatornya, durasinya diperpanjang sampai 180 detik.

Tips Menulis Novel di Aplikasi Digital Ala Asma Nadia
ShowBiz
Tips Menulis Novel di Aplikasi Digital Ala Asma Nadia

Asma Nadia membagikan sejumlah tips menulis novel untuk para pemula yang ingin menerbitkan karya lewat aplikasi digital atau platform online

Kerennya Figur Premium Moon Knight dari Hot Toys
Fun
Kerennya Figur Premium Moon Knight dari Hot Toys

Figur Premium Moon Knight dari Hot Toys memiliki detail yang amat memukau.

Sufisme dan Humor di Madani International Film Festival
ShowBiz
Sufisme dan Humor di Madani International Film Festival

Digelar pada 27 November hingga 4 Desember.

Horoskop Cinta untuk Cancer, Scorpio, dan Pisces di Tahun 2022
Fun
Horoskop Cinta untuk Cancer, Scorpio, dan Pisces di Tahun 2022

Beruntungkah percintaan zodiak berelemn air di tahun 2022?

Kohlrabi, si Lobak yang Bisa Gantikan Mi
Hiburan & Gaya Hidup