Dukungan Pelaku Industri Usung Energi Hijau di Tahun Kelima GNSSA Kini banyak pelakuu industri berkomitmen beralih ke green energy. (Foto: Unsplash-American Public Power Association)

MEWUJUDKAN bauran Energi Baru Terbarukan (EBT) melalui instalasi PLTS Atap di berbagai sektor di Indonesia masih beroleh beragam tantangan. Padahal, Kementerian ESDM melalui Ditjen EBTKE mencatat EBT PLTS Atap sektor komersial dan industri turut berkontribusi dalam kenaikan kapasitas terpasang dari 1,52 MW pada tahun 2018 menjadi 65,87 MW pada Juli tahun 2022.

"Indonesia memiliki potensi EBT besar, tersebar, dan beragam untuk mendukung ketahanan energi nasional dan pencapaian target bauran EBT," kata Direktur Aneka EBT Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral Andriah Feby Misna pada acara lima tahun GNSSA: Realisasi dan Optimalisasi Potensi Atap Surya gelaran PT Xurya Daya Indonesia, (13/9), di Financial Hall, Graha CIMB Niaga, Jakarta Selatan.

Baca juga:

Keuntungan Naik Transportasi Umum, Hemat Biaya

Sektor industri dan bisnis, lanjut Andriah, menjadi sektor potensial untuk mempercepat penetrasi energi terbarukan, terlebih kini persaingan pasar global sudah bergeser ke produk energi hijau (green product) lebih ramah lingkungan.

Tuntutan pasar semakin kuat akan produk hijau (green product) dan industri hijau (green industry) mendorong sektor komersial dan industri untuk beralih pada teknologi ramah lingkungan demi mempertahankan eksistensinya di pasar global. PLTS Atap dinilai menjadi pilihan strategis karena waktu instalasinya relatif cepat, tidak membutuhkan lahan luas, serta ketersediaan sumber energi surya nan merata di seluruh Indonesia.

plts atap
Managing Director Xurya Eka Himawan memberi paparan tentang potensi PLTS Atap. (Foto: Genaya PR)

“Pemerintah, melalui Kementerian ESDM siap mendukung sektor industri dan komersial untuk mulai memanfaatkan energi terbarukan, salah satunya melalui instalasi PLTS Atap,” kata Andriah.

Meski Gerakan Nasional Sejuta Surya Atap (GNSSA) telah memasuki tahun kelima, bukan berarti tak ada tantangan dalam pengimplementasiannya. Andriah mencatat terdapat beragam tantangan, di antaranya Kondisi over supply PLN, pentrasi VRE ke grid masih rendah, adanya pembatasan kapasitas paralel PLTS Atap maksimal 15 persen dari daya kontrak PLN, waktu persetujuan permohonan PLTS Atap dan kWh EXIM cukup lama, adanya persyaratan tambahan pemasangan kWh EXIM, dan keluhan tentang IUPLTS, OSS, dan SLO.

Baca juga:

Pandemi, Protokol Kesehatan Berlaku di Transportasi Umum

“Umur GNSSA sudah lima tahun, tantangan masih besar, tapi dengan bantuan keterlibatan banyak pihak gerakan ini semakin dapat dukungan untuk mempercepat pengembangan EBT di Indonesia, khususnya PLTS Atap,” kata Ketua Umum Asosiasi Energi Surya Indonesia (AESI) Fabby Tumiwa.

Sejalan dengan usaha mencapai tujuan net zero emission dan meningkatnya kesadaran masyarakat tentang isu keberlanjutan (sustainability), sambung Fabby Tumiwa, maka penggunaan energi terbarukan harus dipertimbangkan sebab penggunaan PLTS Atap merupakan cara tercepat dan termurah untuk diadopsi sektor industri. “Kami tentu akan terus mendukung berbagai kebijakan nan berpihak pada pengembangan EBT agar target bauran energi terbarukan sebesar 23% pada tahun 2025 dapat terwujud secara lebih terencana dan sistematis,” tambah Fabby.

plts atap
PLTS Atap punya potensi besar dikembangkan di Indonesia. (Foto: Unsplash-Zbynek Burival)

Tidak hanya perusahaan global mulai memperhatikan penggunaan listrik tenaga matahari untuk kegiatan operasionalnya, tetapi perusahaan lokal dari berbagai latar belakang bisnis juga semakin beralih mengembangkan industri hijau.

“Kolaborasi dan sinergi dari berbagai pihak perlu dilakukan untuk memacu penggunaan PLTS Atap untuk bangunan industri dan komersial. Kami selaku pengembang proyek PLTS Atap telah memberikan penawaran instalasi PLTS Atap tanpa investasi, sehingga sektor komersial dan industri kini tidak perlu mengeluarkan investasi apapun untuk beralih ke energi bersih,” kata Managing Director Xurya Eka Himawan.

Dalam rangka memperingati Gerakan Nasional Sejuta Surya Atap (GNSSA) ke-5, beberapa pelaku bisnis di sektor komersial dan industri melakukan penandatanganan dukungan GNSSA sebagai bentuk komitmen mereka dalam penggunaan energi bersih.

plts atap
Pelaku industri bebarengan menyokong pengimplementasian PLTS Atap. (Foto: Genaya PR)

Mereka, antara lain PT Avia Avian Tbk, PT Agung Podomoro Land Tbk, PT Alkindo Mitra Raya, PT Arwana Citramulia Tbk, PT Bumimulia Indah Lestari, PT Bungasari Flour Mills Indonesia, PT Chemco Harapan Nusantara, PT East West Seed Indonesia (EWINDO), PT Frina Lestari Nusantara, PT Heinz ABC Indonesia, PT Jaya Abadi Corak Biscuit, PT Pan Brothers Tbk, PT Mukti Panel Industri, PT Sariguna Primatirta Tbk, PT Serena Indopangan Industri, PT Suryacipta Swadaya, PT Tata Metal Lestari, PT Trigunung Padutama, PT Tansri Gani, PT Uni-Charm Indonesia Tbk, PT. Wahana Makmur Sejati, Santika Palembang & Banyuwangi.

GNSSA dideklarasikan pada 13 September 2017 silam dengan tujuan untuk mendukung Kebijakan Energi Nasional dengan tercapainya 23 persen penggunaan Energi Baru dan Terbarukan pada tahun 2025, dengan cara mendorong dan mempercepat pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Surya Atap di perumahan, fasilitas umum, gedung perkantoran dan pemerintahan, bangunan komersial, dan kompleks industry. (*)

Baca juga:

Bikin Kangen, Alat Transportasi Publik Ini Tergerus Zaman

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Dampak Buruk dari Kurang Gizi Saat Hamil
Fun
Dampak Buruk dari Kurang Gizi Saat Hamil

Berikut beberapa dampak buruk dari ibu hamil yang kurang gizi:

Menonton FIlm 'Minions: The Rise of Gru' dengan Jas Lengkap
ShowBiz
Menonton FIlm 'Minions: The Rise of Gru' dengan Jas Lengkap

mengambil langkah kegembiraan mereka lebih dari sekadar datang ke bioskop.

Dosis Keempat Vaksin COVID-19, Perlukah?
Hiburan & Gaya Hidup
Dosis Keempat Vaksin COVID-19, Perlukah?

Di negara lain seperti Israel, pemberian vaksin dosis keempat COVID-19 sudah dijalankan.

Netflix Produksi Serial Dokumenter David Beckham
ShowBiz
Netflix Produksi Serial Dokumenter David Beckham

Dengan nilai produksi USD 20 juta.

Tidak Lapar dan Lesu Saat Puasa Menurut Pakar
Fun
Tidak Lapar dan Lesu Saat Puasa Menurut Pakar

Tips Turunkan Rasa Lapar Hingga Lesu Saat Puasa Menurut Pakar

Perbedaan SPF dan PA dalam Tabir Surya
Fun
Perbedaan SPF dan PA dalam Tabir Surya

SPF dan PA sama-sama dibutuhkan karena dapat memberikan perlindungan ganda bagi kulit.

Tak Selalu karena Kurang Tidur, 4 Penyebab Kantung Mata Menurut Ahli
Fun
Tak Selalu karena Kurang Tidur, 4 Penyebab Kantung Mata Menurut Ahli

Meski sudah cukup tidur kamu masih bisa memiliki kantung mata.

Youtube Tawarkan Ide untuk Keamanan NFT
Fun
Youtube Tawarkan Ide untuk Keamanan NFT

Informasi ini disampaikan anak usaha Google.

Waspadai Masalah Kesehatan Setelah Lebaran
Fun
Waspadai Masalah Kesehatan Setelah Lebaran

Jaga makan saat Lebaran agar tidak menimbulkan masalah kesehatan.

3 Tren Masa Depan Dunia Pariwisata
Travel
3 Tren Masa Depan Dunia Pariwisata

Mana yang paling mungkin terjadi dalam waktu dekat?