Digitalisasi Bikin Kinerja Bank Jabar dan Banten Moncer Direksi bjb. (Foto: bjb)

MerahPutih.com - Saham emiten perbankan di Bursa Efek Indonesia masih akan terus meningkat sampai akhir tahun. Termasuk PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk (BJBR) mencatatkan kinerja positif sepanjang semester I-2021.

Analis Senior CSA Research Institute, Reza Priyambada mengatakan, pencapaian BJBR memberikan gambaran bahwa masih adanya peluang pertumbuhan meski di tengah pandemi COVID-19.

Tercatat, periode Semester I 2021, kredit KPR bank BJBR tercatat mengalami pertumbuhan sebesar 12,5 persen year on year (yoy) menjadi Rp 7,2 triliun, dari sebelumnya berada di angka Rp 6,4 triliun.

Baca Juga:

Ekonomi Tumbuh, Bank BUMN Harus Percepat Penyaluran Kredit

"Itu baru dari pertumbuhan KPR, belum dari penyaluran kredit untuk usaha dan lainnya sehingga memberikan tambahan kinerja pada BJBR," kata Reza di Jakarta, Rabu (18/8).

Reza menyebut kinerja BJBR didukung dengan permintaan kredit dari masyarakat dinilai baik. paling tidak, dengan masuknya BJBR ke dalam era digitalisasi dapat menambah persaingan di industri perbankan. Reza mengatakan persaingan yang sehat di mana nantinya masyarakat yang akan merasakan manfaatnya.

Pengamat pasar modal itu menyebut, layanan perbankan saat ini kian mudah dengan adanya digitalisasi, dan masyarakat sebagai pengguna pun dapat merasakan manfaatnya. Adanya digitalisasi ini dapat menarik masyarakat sehingga sebaran nasabah BJBR pun kian bertambah yang akhirnya meningkatkan kinerja.

PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk (bank bjb/BJBR) tengah fokus melakukan digitalisasi sebagai strategi menghadapi perubahan dan disrupsi karena pandemi.

Melalui BJB Digi sejak awal 2020 dan kini telah memberikan keuntungan di tengah terbatasnya mobilitas. Digitalisasi dan kuatnya hubungan antara bank bjb dengan pemerintah daerah menurutnya turut menyukseskan transformasi digital yang dilakukan.

bank bjb
Direktur Utama bank bjb Yuddy Renaldi

Tahun ini, bank bjb meluncurkan beberapa layanan digital baru yang tumbuh dengan cepat, yakni penyaluran kredit secara online untuk UMKM hingga Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS), meluncurkan bjb LAKU sebagai layanan akses kredit UMKM berbasis online.

Dengan pinjaman bagi UMKM yang selama ini masih tradisional kini sudah melayani lewat digital serta pengajuan melalui aplikasi dan persetujuan dalam satu hari, UMKM bisa mendapatkan modal secara cepat untuk usahanya.

Penggunaan QRIS bank bjb meningkat pesat, pada Desember 2020 jumlah merchant yang terhubung baru 7.540 dan kini sudah ada lebih dari 154 ribu atau naik 20 kali lipat. Hal ini membuat fee based income bank bjb naik hampir 6% pada Mei 2021. Dia pun menargetkan ada 1 juta merchant yang terhubung dengan QRIS dari bank bjb.

"Pertumbuhannya signifikan, tahun lalu masih mencoba karena baru inisiasi dan mendapatkan support OJK dan BI, namun sekarang sudah berkembang dengan banyak fitur. Kami juga sudah kerja sama dengan fintech," ujar Direktur Utama bank bjb Yuddy Renaldi. (*)

Baca Juga:

Perbankan Optimistis Terhadap Pertumbuhan Industri Esports Indonesia

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Belajar dari Youtube, Coki Pardede Disebut Pakai Narkoba Lewat Dubur
Indonesia
Belajar dari Youtube, Coki Pardede Disebut Pakai Narkoba Lewat Dubur

Komika itu mengkonsumsi sabu dengan cara dilarutkan dengan air panas.

Satu Delegasi Pertemuan G20 Mundur Tatap Muka di Jakarta
Indonesia
Satu Delegasi Pertemuan G20 Mundur Tatap Muka di Jakarta

Penyebaran kasus varian baru COVID-19 Omicron memberi dampak pada pertemuan G20 di Jakarta.

Penambahan Kasus COVID-19 Catatkan Angka Terendah Sejak 1 Februari
Indonesia
Penambahan Kasus COVID-19 Catatkan Angka Terendah Sejak 1 Februari

Pemerintah menghapus syarat tes PCR dan antigen bagi pelaku perjalanan domestik yang sudah mendapatkan vaksinasi dosis lengkap.

Polisi dan Tentara Dikerahkan Untuk Cek Pencairan Insentif Bagi PKL dan Warung
Indonesia
Polisi dan Tentara Dikerahkan Untuk Cek Pencairan Insentif Bagi PKL dan Warung

"Tentunya diperlukan data terkait jenis usaha, lokasi usaha, NIK daripada pengusaha usaha mikro, dan tentunya ini menjadi bagian dari program selanjutnya dari pemerintah," ujar Menko Airlangga.

PDIP Dorong Kasetpres Jadi Calon Penganti Anies, Ini Alasannya
Indonesia
PDIP Dorong Kasetpres Jadi Calon Penganti Anies, Ini Alasannya

Sosok Heru Budi Hartono mencuat dan dikabarkan layak menjadi Penjabat (Pj) Gubernur DKI menggantikan Anies Baswedan, yang akan berakhir pada pertengahan Oktober 2022 mendatang. Saat ini Heru menjabat sebagai Kepala Sekretariat Presiden (Kasetpres).

Warga DKI Diminta Waspadai Potensi Hujan Petir Disertai Angin Kencang Pada Sore Hari
Indonesia
Warga DKI Diminta Waspadai Potensi Hujan Petir Disertai Angin Kencang Pada Sore Hari

Pada malam hari, cuaca di Jakarta Barat, Jakarta Utara dan Kepulauan Seribu diperkirakan hujan ringan

[HOAKS atau FAKTA]: Seluruh Pemilik E-KTP Bakal Diberi Bantuan Rp 3,5 Juta
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: Seluruh Pemilik E-KTP Bakal Diberi Bantuan Rp 3,5 Juta

Sebuah akun Facebook bernama Viva Hoshi mengunggah artikel yang berjudul “Bantuan Uang Tunai Rp 3,5 Juta Disalurkan Pemerintah, Syaratnya Cukup Siapkan KTP”.

Warga Dilarang Bepergian Selama Perayaan Imlek
Indonesia
Warga Dilarang Bepergian Selama Perayaan Imlek

Kemenag mengimbau agar selama Tahun Baru Imlek 2573 Kongzili masyarakat tidak mudik dan melakukan kumpul bersama keluarga besar.

Selebgram Rachel Vennya Diduga Kabur Saat Karantina, Polisi Tunggu Satgas COVID-19
Indonesia
Buntut Tarif Selangit, Pemkot Yogyakarta Diminta Awasi Parkir Liar
Indonesia
Buntut Tarif Selangit, Pemkot Yogyakarta Diminta Awasi Parkir Liar

Tarif parkir yang selangit di salah satu wisata di KOta Yogyakarta tengah viral di dunia maya.