Di Persidangan Novel, Ibu Ini Ceritakan Detik-Detik Penyiraman Air Keras Suasana sidang kasus teror air keras terhadap Novel Baswedan (Foto: antaranews)

MerahPutih.Com - Pengadilan Negeri Jakarta Utara menggelar sidang lanjutan kasus penyiraman air keras terhadap penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan, Selasa (12/5).

Sidang ini memanggil tiga orang saksi yang merupakan penolong Novel saat disiram air keras oleh terdakwa Rahmat Kadir Mahulette dan Ronny Bugis.

Baca Juga:

Pemprov DKI Imbau THR Direksi, Komisaris dan Karyawan BUMD Dialokasikan Tangani Corona

Ketiga saksi tersebut yakni Sumartini, Supandi dan Dino.

Ketiganya akan digali kesaksiannya soal pengetahuannya terkait peristiwa penyiraman air keras usai Novel melaksanakan ibadah salat Subuh pada 11 April 2017 lalu.

Penyidik senior KPK Novel Baswedan
Penyidik Senior KPK Novel Baswedan (Foto: antaranews)

Martini menceritakan detik-detik penyerangan terhadap Novel di dekat kediamannya di Jalan Deposito, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Sumartini merupakan ibu rumah tangga. Dia tinggal di Jalan Tabanas yang letaknya tidak jauh dari kediaman Novel Baswedan.

Ia mengatakan insiden penyerangan terhadap Novel Baswedan terjadi pada Selasa sekitar pukul 05.00 WIB atau setelah waktu pelaksanaan ibadah Shalat Shubuh.

Dia bersama dengan temannya Sumarni berjalan kaki setelah pulang menunaikan ibadah Shalat Subuh di Masjid Al-Ihsan. Pada saat berjalan kaki, dia mendengar ada suara teriakan dari arah belakang.

Sebelum mendengar suara teriakan, dia melihat, ada dua orang mengendarai sepeda motor hendak menabrakkan motor ke arah dirinya dan Sumarni.

"Saya jalan. Dia (Novel Baswedan) di belakang saya (teriak) Allahu Akbar. Kok menghadap ke sana," kata Sumartini, saat memberikan keterangan di persidangan, Selasa (12/5) siang.

Pada saat melihat ke belakang, dia melihat seorang pria sedang membuka baju pada posisi jongkok. Dia juga mendengar ada suara cangkir terjatuh.

Dia mendengar teriakan itu dari jarak sekitar 50 meter dari tempatnya berdiri.

Dia mengungkapkan, teriakan itu didengar dari dekat rumah Novel.

"(Ada) Allahu Akbar, Allahu Akbar. Ada orang jongkok. Teriak buka baju sambil jongkok. Cangkir warna hijau menggelundung," tutur wanita berusia 69 tahun.

Setelah melihat kejadian itu, dia langsung lari menyebrang kali. Dia menunggu sampai keadaan aman dari seberang kali. Selain dia, Sumartini juga melarikan diri.

"Lari sendiri-sendiri. Saya takut, lari. Lari menjauh. Menyeberang kali. Saya menunggu ada apa," ujarnya.

Martini tidak mengetahui siapa yang berteriak itu. Pada awalnya, dia menyangka, sedang terjadi pertengkaran antara suami-istri, karena melihat ada cangkir dilempar.

Namun, setelah menerima informasi, dia mengetahui yang berteriak Novel Baswedan.

"Saya ingat tetangga saya stress. Saya kira dia berantem sama istrinya disiram cangkir. Saya kira tetangga, suami pulang malam terus (istri) menyiram cangkir. Di otak saya. Dia kesal sama suami. Dilempar (cangkir,)" kata dia.

Ketua Majelis Hakim Djuyamto menanyakan soal keterangan Sumartini di BAP terkait kejadian penganiayaan Novel Baswedan.

"Di BAP ada peristiwa pengeroyokan Selasa sekitar pukul 05.10 WIB?" tanya Djuyamto kepada Sumartini.

Sumartini, mengaku tidak pernah menjelaskan kepada penyidik telah terjadi suatu tindak pidana pengeroyokan.

Namun, dia membenarkan, terjadi sesuatu yang dialami Novel Baswedan.

"Saya tidak ngomong seperti itu. Siapa yang bilang di sini terjadi perkara pengeroyokan. Saya tidak ngomong begini-begini. Tidak ada," jawab Sumartini.

"Yang ibu terangkan?" tanya Djuyamto.

"Saya jelaskan tadi yang ada begitu," jawab Sumartini.

Baca Juga:

Hindari Data Ganda, KPK Ingatkan 3 Pemda di Jawa Barat Tuntaskan Pendataan

ia menegaskan memberikan keterangan di hadapan penyidik sesuai apa yang dilihat dan didengar. Dia juga menandatangani BAP tersebut.

"Saya menjawab sendiri. Tidak ada (yang mengajari,). Iya saya (tandatangani,-red)," ujarnya.

Dia mengaku tidak membaca kembali BAP yang sudah ditandatangani tersebut.

"Saya malas baca-baca. Segitu banyak disuruh baca," ujar Sumartini.

Sementara itu, setelah persidangan berjalan sekitar 30 menit, Jaksa Penuntut Umum memperlihatkan barang bukti berupa baju yang dipakai Novel Baswedan sewaktu kejadian dan cangkir yang diduga sebagai wadah untuk menampung cairan air keras.(Knu)

Baca Juga:

Dapat Perintah Salurkan APD Bantuan dari Puan, Gibran: Semoga Ini Sinyal Baik Pilkada

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
 Polda Jateng Bongkar 4 Pabrik Pupuk Palsu Bersubsidi Beromzet Rp1,2 Miliar
Indonesia
Polda Jateng Bongkar 4 Pabrik Pupuk Palsu Bersubsidi Beromzet Rp1,2 Miliar

"Empat pabrik kami temukan berlokasi di Kecamatan Pracimantoro, Kabupaten Wonogiri dan tiga pabrik lokasinya di Kecamatan Gunung Kidul, Yogyakarta," kata dia.

Masih Status Tanggap Darurat, Pimpinan DPRD Minta Pilwagub Tak Terburu-buru
Indonesia
Masih Status Tanggap Darurat, Pimpinan DPRD Minta Pilwagub Tak Terburu-buru

Ada banyak acara dan kegiatan ibadah dan keagamaan yang dihentikan atau ditunda demi kepentingan bersama dalam menghadapi penularan virus corona.

Ditemui Airlangga, SBY Bakal Dukung Pemerintahan Jokowi?
Indonesia
Ditemui Airlangga, SBY Bakal Dukung Pemerintahan Jokowi?

Airlangga sebagai Menko Perekonomian diutus oleh Presiden Joko Widodo untuk bertemu dengan SBY.

Kapolda Metro Pastikan Ledakan Monas Bukan Serangan Teroris
Indonesia
Kapolda Metro Pastikan Ledakan Monas Bukan Serangan Teroris

"Belum ada indikasi ke sana," kata Gatot

Imbas COVID-19, UNS Surakarta Wisuda Ratusan Mahasiswa Secara Daring
Indonesia
Imbas COVID-19, UNS Surakarta Wisuda Ratusan Mahasiswa Secara Daring

Wisuda secara daring tersebut baru kali pertama dilakukan UNS akibat pandemi COVID-19.

Sembako untuk Korban Penanganan COVID-19 Diberikan Langsung ke Rumah
Indonesia
Sembako untuk Korban Penanganan COVID-19 Diberikan Langsung ke Rumah

Polisi akan menerapkan physical distancing atau saling menjaga jarak bagi warga yang akan mengambil sembako apabila tak memungkinkan ke rumah.

Update COVID-19 Selasa (28/4): 9.511 Kasus Positif, 1.254 Pasien Sembuh
Indonesia
Update COVID-19 Selasa (28/4): 9.511 Kasus Positif, 1.254 Pasien Sembuh

"Penambahan pada pasien positif sebanyak 415 kasus," kata Juru Bicara Pemerintah khusus penanganan COVID-19, Achmad Yurianto

835.000 Tiket Kereta Api Mudik Lebaran Sudah Ludes
Indonesia
835.000 Tiket Kereta Api Mudik Lebaran Sudah Ludes

Tepat sejak tanggal 14 Februari 2020, KAI mulai membuka penjualan keberangkatan untuk H-10 s.d H+10 lebaran yaitu 14 Februari s.d 4 Juni 2020

Soal Garapan Lumbung Pangan, Sufmi Sebut Ide Prabowo Soal Ketahanan Diterima Jokowi
Indonesia
Soal Garapan Lumbung Pangan, Sufmi Sebut Ide Prabowo Soal Ketahanan Diterima Jokowi

Lumbung pangan juga termasuk bentuk pertahanan negara.

  Antisipasi Virus Corona, KPK Akan Periksa Suhu Tubuh Seluruh Pegawainya
Indonesia
Antisipasi Virus Corona, KPK Akan Periksa Suhu Tubuh Seluruh Pegawainya

Selain itu, Ali mengungkapkan bahwa upaya antisipasi lainnya adalah ketersediaan cairan antiseptik.