Kesehatan
Dermatitis Seboroik Berbeda dengan Ketombe Dermatitis Seboroik, penyakit ini hampir mirip dengan ketombean. (Foto: Pexels/Elemant5 Digital)

DERMATITIS Seboroik atau yang sering disebut dengan ketombe adalah gangguan kulit yang menyebabkan kulit menjadi gatal, bersisik, berketombe dan berwarna kemerahan. Sering juga disebut dengan craddle cap, seborhea, eksim seboroik dan psoriasis seboroik.

Tetapi Dermatitis Seboroik dan ketombe adalah dua hal yang berbeda. Jika ketombe bisa menyerang di kepala saja, dermatitis seboroik tidak hanya menyerang di kulit kepala namun bisa juga menyerang di tubuh bagian lain.

Baca Juga:

Atasi Love-Hate Relationship untuk Hidup Lebih Bahagia

sakit
Dermatitis seborik jika dibiarkan akan sangat menggangu. ( Foto: Pexels/Ketut Subiyanto)

Penyakit ini bisa menyerang segala usia, baik bayi, anak- anak ataupun orang dewasa. Umumnya penyakit ini lebih sering terjadi pada pria dan orang orang yang memiliki tipe kulit berminyak. Penyebab umum dari penyakit ini sangat beragam, bisa dipicu karena stres, perubahan hormon atau penyakit, deterjen atau bahan kimia, cuaca dingin dan kering, ataupun efek dari mengkonsumsi obat-obatan.

Bersumber dari nationaleczema, Dr. Peter Lio, asisten Profesor Klinis Dermatologi dan Pediatrics di Fakultas Kedokteran Feinberg Universitas Northwestern mengatakan “Dermatitis seboroik tidak menular dan bukan alergi, meskipun beberapa alergi dapat menirunya.”

Dia pun melanjutkan “Dermatitis seboroik juga dapat tumpah tindih dengan dermatitis atopik terutama pada bayi. Kami melihat tumpang tindih ini bisa terjadi juga pada orang dewasa, dan biasanya pada dermatitis atopik yang lebih parah.”

Gejala dari dermatitis seboroik biasanya ditandai dengan kulit kemerahan atau gatal, kulit bersisik, timbul ketombe akibat kulit yang terkelupas, dan timbul ruam. Gejala ini akan semakin parah saat seseorang mengalami stres. Pada kasus tertentu biasanya akan disertai masalah kesehatan lain seperti jerawat, hirsutisme dan kebotakan yang disebut dengan Sindrom SAHA.

Pada bayi biasanya lebih mudah mengalami cradle cap, biasanya terjadi pada kulit kepala. Yakni mulai muncul sisik kuning atau coklat berkerak di kulit kepala bayi. Dermatitis seboroik bisa berkembang juga pada pantat bayi, yang biasa disalahartikan sebagai ruam popok. Biasanya akan hilang sebelum mereka berusia satu tahun, meskipun bisa saja kembali sebelum mereka mencapai masa pubertasnya.

Baca Juga:

Pentingnya Micellar Water untuk Rutinitas Perawatan Kulit

sakit
Mencuci kepala dan rambut dengan sampo anti ketombe bisa mengurangi rasa gatal yang timbul (Foto: Unsplash/ericklarregui)

Sementara pada orang dewasa, dermatitis seboroik bisa terbentuk pada kulit yang lebih berminyak. Selain pada kulit kepala, bisa juga muncul di sisi hidung, sekitar alis, belakang telinga, di tengah dada, punggung atas, ketiak bahkan area selangkangan. Kulit akan terasa menjadi lebih gatal atau terbakar. Kulit yang mengelupas tersebut biasanya berwarna putih atau kekuningan dan terlihat lembab atau berminyak.

Pengobatan untuk mengendalikannya bisa dilakukan dengan cara mencuci area yang terkena dengan menggunakan sampo anti ketombe, mengubah kebiasaan hidup menjadi lebih sehat, mengurangi stres, dan tidur yang cukup. Ini bertujuan untuk menghilangkan sisik, mengurangi rasa gatal, dan menenangkan peradangan yang menyebabkan kemerahan dan pembengkakan.

Sementara pada bayi biasanya menggunakan emolien seperti minyak mineral atau potrelium jelly untuk mengendurkan sisik. Perawatan yang cukup rumit biasanya terjadi pada orang dewasa karena membutuhkan perawatan berkelanjutan yang membantu mencegah kekambuhan.

Dermatitis seboroik bisa hilang dengan sendirinya, namun penyakit ini bisa muncul kembali. Kamu bisa mengontrolnya dengan perawatan kulit yang baik, seperti menggunakan sampo anti ketombe yang biasanya mengandung selenium sulfide, asam salisilat, sodium sulfasetamid, atau sulfur. Untuk menghilangkan peradangan di beberapa area, gunakan krim anti jamur, atau krim yang berfungsi melawan bakteri.

Jika kamu merasa bahwa penyakit ini semakin parah dan sangat mengganggu. Disarankan untuk mencari bantuan medis. (pid)

Baca Juga:

Apakah Memasak Menggunakan 'Air-Fryer' Lebih Sehat?

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Cheat Codes Tepati Janji dengan Merilis Part Kedua Album ‘Hellraisers'
ShowBiz
Cheat Codes Tepati Janji dengan Merilis Part Kedua Album ‘Hellraisers'

Trio Cheat Codes resmi merilis album Hellraiseers Pt. 2.

Kepastian Distribusi Produk Petani Milenial untuk Memenuhi Pasokan Dalam Negeri
Fun
Kepastian Distribusi Produk Petani Milenial untuk Memenuhi Pasokan Dalam Negeri

Serta meningkatkan kesejahteraan petani melalui pendampingan dalam proses budidaya dan kepastian pasar.

2021, saatnya Idola K-Pop Kuasai K-Drama
ShowBiz
2021, saatnya Idola K-Pop Kuasai K-Drama

Mereka merupakan ancaman tiga kali lipat.

Tom Morello x Phantogram Rilis Single ‘Driving To Texas’
ShowBiz
Tom Morello x Phantogram Rilis Single ‘Driving To Texas’

Lagu Driving To Texas begitu menyeramkan dengan perjalanan yang cukup gelap tertuang di setiap nadanya.

Kalah Main Game, Si ‘Noob’ Mulai Banyak Alasan
Hiburan & Gaya Hidup
Kalah Main Game, Si ‘Noob’ Mulai Banyak Alasan

Si Noob terkadang bikin jengkel pas lagi main game.

Mengintip Makna Dibalik Album 'LoveLock' Audrey Tapiheru
ShowBiz
Mengintip Makna Dibalik Album 'LoveLock' Audrey Tapiheru

Audrey merilis sebuah mini album solo yang bertajuk 'Lovelock'.

Riset: Makanan Pedas Bisa Bantu Atasi Kanker
Fun
Riset: Makanan Pedas Bisa Bantu Atasi Kanker

Studi baru mengungkapkan, senyawa yang memberi rasa pedas pada cabai, bisa membantu memperlambat penyebaran kanker.

Peserta Festival Film Sundance Diwajibkan Vaksin Booster, Ini Alasannya
ShowBiz
Peserta Festival Film Sundance Diwajibkan Vaksin Booster, Ini Alasannya

Pihak penyelenggara Festival Film Sundance, mengumumkan bahwa pihaknya akan ...

Kiat Sukses Work From Home untuk Para Ibu Pekerja
Fun
Kiat Sukses Work From Home untuk Para Ibu Pekerja

Kenali kiat sukses Ibu Pekerja yang melakukan Work From Home.

Keyakinan Diri Sendiri dapat Membantu Pengobatan Kanker
Fun
Keyakinan Diri Sendiri dapat Membantu Pengobatan Kanker

Sikap atau perilaku yang dapat membantu penyembuhan kanker dengan cara menyesuaikan diri dengan penyakit.