Wisata Dunia
Daftar Paspor Paling Berdaya Tahun Ini Jepang sekali lagi berada di puncak papan peringkat pasport paling berdaya. (independent.co.uk)

JIKA ada Olimpiade paspor, Jepang tidak hanya akan menjadi tuan rumah, tapi juga akan memenangkan seluruh kompetisi. Indeks Paspor Henley, yang secara teratur memantau paspor paling ramah perjalanan di dunia sejak 2006, telah merilis peringkat dan analisis terbarunya.

Karena indeks tidak memperhitungkan pembatasan sementara selama pandemi global, Jepang sekali lagi berada di puncak papan peringkat, dengan paspornya yang menawarkan akses bebas visa atau visa-on-arrival ke 193 tujuan di seluruh dunia.

Namun, laporan Henley & Partners mengatakan, pada kuartal pertama tahun 2021 mobilitas internasional masih hanya 12 persen dari tingkat pra-pandemi, yang berarti gap antara akses perjalanan teoretis dan aktual yang ditawarkan bahkan oleh paspor berperingkat atas tetap signifikan.

BACA JUGA:

Tak Ada lagi Sapaan Bedasarkan Gender di Disney World

Kenyataannya, pemegang paspor Jepang memiliki akses saat ini ke kurang dari 80 tujuan, hampir sama dengan peringkat indeks Arab Saudi, yang berada di peringkat ke-71. Sementara, orang Saudi saat ini memiliki akses perjalanan sebenarnya ke hanya 58 tujuan.

paspor
Singapura tetap di tempat kedua pasport paling berdaya dengan skor 192. (yimg.com)

Peringkat 10 besar paspor paling berdaya ini hampir tidak berubah menjelang paruh kedua tahun 2021, dengan Singapura tetap di tempat kedua (dengan skor 192) dan Korea Selatan sama dengan Jerman di tempat ketiga (dengan skor 191).

Sekali lagi, dalam kondisi dunia nyata yang tengah dilanda pandemi, ini sedikit berbeda. Pemegang paspor Singapura sekarang dapat mengakses kurang dari 75 tujuan, setara dengan peringkat indeks Kazakhstan, yang turun di tempat ke-74.

Lompatan Tiongkok UEABahkan negara-negara dengan program vaksin COVID-19 yang sangat sukses masih terikat oleh pembatasan perjalanan. AS dan Inggris berada di tempat ketujuh bersama Swiss, Belgia dan Selandia Baru. Kedua negara yang tadinya berjaya itu terus menurun dalam kekuatan paspor sejak memegang posisi teratas bersama-sama pada tahun 2014.

Secara teori, pemegang paspor AS dan Inggris dapat mengakses 187 tujuan di seluruh dunia, tetapi kenyataannya adalah bahwa pintu hanya terbuka untuk wisatawan Inggris di kurang dari 60 tujuan, sementara AS hanya di depan di 61. Itu menempatkan mereka pada setara dengan peringkat indeks Uzebkistan dan Rwanda.

Seperti biasa, sebagian besar dari 10 tempat teratas yang tersisa pada indeks dipegang oleh negara-negara UE. Finlandia, Italia, Luksemburg, Spanyol berada di tempat keempat; Austria, Denmark berada di nomor lima; sedangkan Prancis, Irlandia, Belanda, Portugal, dan Swedia sama-sama berada di urutan enam.

Dalam hal kebebasan bepergian, kisah sukses besar dalam dekade terakhir adalah Tiongkok dan Uni Emirat Arab. Sejak 2011, China telah naik 22 peringkat, dari posisi 90 ke posisi 68. Sementara, UEA naik dari No. 65 ke No. 15. Upayanya untuk memperkuat hubungan diplomatik di seluruh dunia sekarang berarti bahwa warganya diizinkan akses mudah ke 174 destinasi, dibandingkan dengan 67 destinasi satu dekade lalu.

Seperti diberitakan cnn.com (6/7), Ketua Henley & Partners Christian H. Kaelin mengatakan, sementara kita tidak tahu berapa lama pembatasan perjalanan akan berlanjut, jelas bahwa mobilitas global akan sangat terhambat setidaknya selama sisa tahun ini.

"Di banyak negara, keraguan serius telah muncul mengenai kemampuan untuk menangani krisis global, dengan merangkul prioritas yang lebih melihat ke dalam," ujarnya.

Dia menambahkan, "Meningkatnya isolasionisme dan deglobalisasi tidak diragukan lagi akan memiliki konsekuensi besar, di antaranya kerusakan lebih lanjut pada ekonomi dunia (dan) pengurangan signifikan dalam mobilitas global."

Henley telah menugaskan penelitian dan analisis eksklusif, menemukan bahwa perjalanan rekreasi internasional tetap kurang dari 10 persen dari tingkat pra-Covid dan sebagian besar bersifat regional.

Ketimpangan Akses Paspor Pemegang paspor Jepang memiliki akses bebas visa atau visa-on-arrival ke 167 tujuan lebih banyak daripada warga Afghanistan, yang berada di peringkat terbawah karena mereka hanya dapat mengunjungi 26 tempat tanpa memerlukan visa terlebih dahulu. Itu kesenjangan terbesar antar negara sejak indeks dimulai, kata Henley & Partners.

"Pengadopsian paspor Covid yang meluas tampaknya menjadi kenyataan bagi mereka yang dapat mengaksesnya," kata Robert Maciejewski, CEO SIP Medical Family Office di Swiss, dalam laporan Henley.

"Bahkan jika kewajiban hukum untuk mendapatkan paspor Covid tidak mungkin terjadi di sebagian besar negara demokratis, tidak memilikinya mungkin akan mengakibatkan pembatasan de facto kebebasan warga, baik itu untuk bepergian atau untuk kegiatan rutin sehari-hari," dia menambahkan.

Karena kesenjangan global dalam hal akses vaksin dan program peluncuran, "Paspor COVID-19 tidak diragukan lagi akan semakin memperlebar ketidaksetaraan paspor di seluruh dunia," kata Kaelin dari Henley.

paspor
Paspor paling berdaya urutan ketiga ditempati Jerman dan Korea Selatan dengan skor 191. (thelocal.de)

IATA, asosiasi perdagangan global untuk maskapai penerbangan, menyambut baik langkah banyak negara untuk membiarkan pelancong yang divaksinasi melewati karantina, tetapi juga memperingatkan bahwa kebebasan untuk bepergian adalah sesuatu yang harus tersedia untuk semua.

Willie Walsh, direktur jenderal IATA, mengatakan, "Data menunjukkan kepada kita bahwa pelancong yang divaksinasi tidak boleh dibatasi. Dan penyaringan dapat dengan aman membuka perbatasan bagi mereka yang tidak memiliki akses ke vaksinasi."

Paspor terbaik untuk dipegang pada tahun 2021 adalah:1. Jepang (193 destinasi)2. Singapura (192)3. Jerman, Korea Selatan (191)4. Finlandia, Italia, Luksemburg, Spanyol (190)5. Austria, Denmark (189)6. Prancis, Irlandia, Belanda, Portugal, Swedia (188)7. Belgia, Selandia Baru, Swiss, Inggris Raya, Amerika Serikat (187)8. Republik Ceko, Yunani, Malta, Norwegia (186)9. Australia, Kanada (185)10. Hongaria (184)

Beberapa negara di dunia memiliki akses bebas visa atau visa-on-arrival ke kurang dari 40 negara. Ini termasuk:108. Korea Utara (39 tujuan)109. Nepal (38)110. Wilayah Palestina (37)111. Somalia (34)112. Yaman (33)113. Pakistan (32)114. Suriah (29)115. Irak (28)116. Afganistan (26)

Daftar Henley & Partner adalah salah satu dari beberapa indeks yang dibuat oleh perusahaan keuangan untuk menentukan peringkat paspor global menurut akses yang mereka berikan kepada warganya.

Indeks Paspor Henley didasarkan pada data yang diberikan oleh Otoritas Transportasi Udara Internasional (IATA) dan mencakup 199 paspor dan 227 tujuan perjalanan. Ini diperbarui secara real time sepanjang tahun, saat dan ketika perubahan kebijakan visa mulai berlaku.

Indeks Paspor Arton Capital mempertimbangkan paspor 193 negara anggota PBB dan enam wilayah: ROC Taiwan, Makau (SAR China), Hong Kong (SAR China), Kosovo, Wilayah Palestina dan Vatikan. Wilayah yang dianeksasi ke negara lain dikecualikan.Indeks pertengahan 2021 menempatkan Selandia Baru di posisi teratas, dengan skor bebas visa/visa-on-arrival 136.(aru)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Rima Cerdas Sarat Makna Persembahan Laze di ‘Puncak Janggal’
ShowBiz
Rima Cerdas Sarat Makna Persembahan Laze di ‘Puncak Janggal’

Laze kembali dengan album baru bertajuk Puncak Janggal.

Festival Kreatif Lokal 2021 Jadi Peluang UKM Majukan Bisnis
Hiburan & Gaya Hidup
Festival Kreatif Lokal 2021 Jadi Peluang UKM Majukan Bisnis

Festival Kreatif Lokal 2021 sejalan dengan program Kemenparekraf RI.

Afgan dan Raisa Kembali Hadirkan Single Kolaborasi
ShowBiz
Afgan dan Raisa Kembali Hadirkan Single Kolaborasi

Afgan dan Raisa merilis lagu kolaborasi baru berjudul 'Tunjukkan'

Make-Up Natural Diprediksi Paling Dimiati Saat Ramadan dan Lebaran
Fun
Make-Up Natural Diprediksi Paling Dimiati Saat Ramadan dan Lebaran

tren make-up natural diprediksi akan lebih diminati sepanjang bulan Ramadan dan Lebaran

Kretek Made In Negeri Aing Harumnya Sampai Mendunia
Hiburan & Gaya Hidup
Kretek Made In Negeri Aing Harumnya Sampai Mendunia

Berkat pejuang Indonesia, Agus Salim

Lakukan 4 Hal ini Kalau Kamu Kena Ghosting
Fun
Lakukan 4 Hal ini Kalau Kamu Kena Ghosting

Jangan baper berkelanjutan, coba hal-hal ini.

Seungri Eks BIGBANG Dituntut Hukuman 5 Tahun Penjara
ShowBiz
Seungri Eks BIGBANG Dituntut Hukuman 5 Tahun Penjara

Seungri diadili di pengadilan militer Korea Selatan.

Kasus COVID-19 Meningkat, 'Top Gun: Maverick' Undur Jadwal Tayang
ShowBiz
Kasus COVID-19 Meningkat, 'Top Gun: Maverick' Undur Jadwal Tayang

Jadwal penayangan film Top Gun: Maverick kembali diundur.

Luca Marini Pakai Warna Italia
Fun
Luca Marini Pakai Warna Italia

Warna Italia akan lebih terlihat di balapan akhir pekan ini.

Sambut Bulan Ramadan, WeTV Hadirkan Serial 'Ustad Milenial'
ShowBiz
Sambut Bulan Ramadan, WeTV Hadirkan Serial 'Ustad Milenial'

Dibintangi sejumlah artis ternama Tanah Air.