Cara Baru Membaca, Membantu Siswa Menghafal 100.000 Kata dalam 5 Menit Cara membaca baru diduga bisa menghafal 100.000 kata dalam waktu 5 menit (Foto: pixabay/pexels)

BARU-BARU ini, pusat pembelajaran di Tiongkok memicu kontroversi. Lantaran mengklaim telah mengembangkan metode 'Quantum Reading' yang diduga membantu siswa membaca, dan menghafal sekitar 100.000 Kata hanya dalam lima menit.

Bisa kamu bayangkan membaca ratusan halaman tertulis hanya dengan cepat membolak-baliknya dalam waktu beberapa menit, dengan mata yang sesekali ditutup. Itulah teknologi pendidikan Beijing Xinzhitong Qiguang di Yancheng, Pronvinsi Jiangsu, diduga menjanjikan untuk mengajar siswa muda, lewat metode yang diiklankan sebagai "Pembancaan kecepatan Kuantum,".

Baca Juga:

Viral! Anak 'Mr. Bean' Jadi Salah Satu Pasukan Elit Militer Terganas di Dunia

Teknik membaca yang kontroversial baru-baru ini itu, menarik perhatian dunia usai sebuah video yang memperlihatkan seolah para siswa 'memindai' buku-buku, menjadi viral di dunia maya.

Namun pejabat di Beijing Xinzhitong Qiguang Education Technology membantah pengetahuan tentang teknik membaca cepat kuantum saat ditanya oleh awak media. Menurut poster promosi serta unggahan di platform media sosial tiongkok, Weibo, pusat pembelajaran swasta itu menargetkan siswa antara usia 10-16 tahun.

Pusat pembelajaran itu berjanji untuk membuat mereka bisa membaca 100.000 kata dalam hitungan menit. Selain itu membaca apa yang telah mereka baca usai 72 jam kelas.

Seperti yang dilansir dari laman Tiongkok Daily, dalam materi promosinya, pusat pendidikan itu menjelaskan, bahwa dengan membalik-balik ratusan halaman gambar secara cepat, akan mulai terbentuk dalam pikiran pembaca. Guna membantu mereka memahami apa yang mereka baca.

Teknik membaca cara baru diduga dikembangkan oleh Yumiko Tobitani (Foto: pixabay/stocksnap)

Teknik itu diduga dikembangkan oleh Yumiko Tobitani, seorang pengajar asal Jepang, yang menulis buku tentang membaca cepat quantum.

"Saat kamu membalik halaman buku, gambar mulai muncul yang membantu kamu memahami isinya" ujar Yumiko Tobitani dalam presentasi video.

Lebih lanjut Yumiko juga menambahkan "Hal luar biasa lainnya ialah jika teks ditulis dalam bahasa Prancis, Jerman atau Inggris, itu akan diterjemahkan ke bahasa kamu sendiri, dan menghubungkan ke gambar, hingga kamu bisa dengan cepat memahami buku itu".

Baca Juga:

Viral! Bar di Jepang yang Melarang Datang dengan Teman

Media Tiongkok menemukan beberapa pusat pembelajaran swasta lain, yang menawarkan kursus membaca cepat kuantum dengan harga 269.000 yuan atau sekitar Rp533 juta. Tapi para ahli dan ilmuwan mengklai jika itu hanya penipuan. Karena tak ada dasar ilmiah untuk teknik tersebut.

Video anak-anak yang diduga berlatih membaca kuantum, umumnya menjadi bahan ejekan di media sosial. Sebagian besar orang menertawakan orang tua yang mudah ditipu untuk membayar kursus semacam itu.

Kendati umumnya banyak reaksi negatif terhadap pembacaan kuantum, sejumlah ahli percaya bahwa beberapa orang tua masih akan melakukan klaim bombastis seperti itu. Karena banyak dari mereka terobsesi dengan pendidikan anak-anaknya, khususnya cara agar anak mereka yang menjadi yang terbaik dari siswa lainnya.

"Mereka berpikir jika anak-anak mereka mengambil kursus seperti itu, mereka akan memiliki keunggulan dibandingkan yang lain, tapi metode pelatihan tak ilmiah semacam ini hanya membahayakan perkembangan anak-anak mereka" tutup Xiong Bingqi, wakil direktur 21st Century Education Research Institute di Beijing. (Ryn)

Baca Juga:

Viral! Gara-gara Banyak Turis Nyasar, Kota ini Larang Penggunaan Google Maps

Kredit : raden_yusuf

Tags Artikel Ini

Raden Yusuf Nayamenggala