Relasi
Cara Atasi Konflik Kakak Beradik Selama Pandemi Selesaikan konflik saat pandemi. (Foto: 123RF/9nong)

SELAMA pandemi banyak orang kesepian, terutama mereka yang remaja dan dewasa muda, orang tua, dan orang yang hidup sendiri. Anak-anak dewasa berjuang untuk tetap terhubung dengan orang tua lansia yang berisiko tertentu tetapi tidak selalu mau mengikuti sendiri protokol keselamatan.

Di lain sisi yang tidak kalah ekstrem, laporan kekerasan dalam rumah tangga dan perceraian meningkat seiring tuntutan jarak sosial, bekerja dari, dan anak-anak yang menjalani pembelajaran jarak jauh. Mereka juga mulai bosan satu sama lain memperburuk konflik yang ada dan menimbulkan krisis baru.

Baca juga:

Tidak Selalu Inovasi, Bangun Relasi Agar Bisnis Sukses!

Mengingat pentingnya saudara kandung dalam hidup kita, dapat dimengerti bahwa masa-masa sulit, dan krisis seperti pandemi, dapat mengungkap masalah dalam hubungan kamu. Kakak beradik ketika dewasa memperebutkan masalah yang berbeda dari yang mereka lakukan saat masih kecil.

Namun, ketika dewasa kamu pun dapat menggunakan strategi yang lebih efektif untuk mengelola konflik. Menilai kembali pikiran dan perasaan tentang saudaramu dan mendengarkan serta menjangkau secara berbeda dapat membantu kamu mengatasi stres terkait pandemi.

Ketegangan yang ditimbulkan pandemi pada hubungan antara saudara kandung yang sudah dewasa, menurut Mary McNaughton-Cassill, Ph.D., Profesor Psikologi Klinis dan pengajar berprestasi di University of Texas, San Antonio, AS, makin banyak ditemukan.

"Di antara klien saya, murid-murid saya, dan teman-teman saya, masalah serupa tampaknya muncul: Bentrokan antara saudara kandung yang menolak memakai masker saat mengunjungi orangtua, dan mereka yang sangat khawatir tentang virus sehingga mereka tidak mau menjangkau dan kesepian. Pertengkaran tentang apakah aman untuk membeli bahan makanan secara langsung, untuk mengizinkan anak-anak ke sekolah, atau untuk bersosialisasi dengan orang-orang di luar rumah, banyak sekali," tulis McNaughton-Cassill dalam artikelnya di psychologytoday.com (2/4).

Dan dalam kasus yang paling ekstrem, penyangkal virus berhadapan dengan saudara kandung yang takut akan kepercayaan seperti itu yang dapat membahayakan kesehatan seluruh keluarga.

Munculnya vaksin tidak membuat bentrokan ini menjadi lebih rumit. Sementara beberapa saudara kandung menghabiskan berjam-jam online atau di telepon, mencoba membuat janji untuk diri mereka sendiri atau orangtua mereka, yang lain mempertanyakan keamanan atau kemanjuran vaksin, atau mengutip klaim konspirasi yang tidak berdasar.

"Di satu sisi mereka adalah orang-orang yang paling mengenal kita. Sebagai anak-anak, kita sering menghabiskan lebih banyak waktu dengan satu sama lain daripada dengan orang lain, dan baik atau buruk, kita berbagi kenangan. Tetapi kami juga bersaing dengan mereka untuk mendapatkan sumber daya mulai dari kamar tidur, sepeda, dan akhirnya mobil, perhatian dari orangtua kami," dia menjelaskan.

Namun, meskipun dibesarkan di lingkungan yang sama, kakak-beradik tidak identik. "Saudara kandung hanya berbagi sekitar 50% identitas genetik mereka. Tergantung di mana kita masuk dalam hierarki kelahiran, pengalaman kita tentang keluarga itu sendiri mungkin berbeda," dia menambahkan.

Apakah perlu memutus interaksi dalam keluarga yang disfungsional selama pandemi? Tidak jika kamu meluangkan waktu untuk fokus untuk benar-benar memahami dan menanggapi situasi. Berikut ini adalah daftar langkah-langkah yang dapat kamu lakukan.

1. Rasakan

Pandemi membuat kakak beradik menghadapi konflik yang dapat memicu stres. (Foto: 123RF/9nong)

Akui stres dan kekhawatiranmu sendiri terkait pandemi. Pastikan kamu tidak memproyeksikan perasaan sendiri kepada orang lain dengan berasumsi bahwa mereka merasakan apa yang kamu rasakan.

Kamu mungkin memiliki alasan yang valid untuk membenci perilaku masa lalu saudaramu, tetapi pastikan keluhan tersebut tidak bias. Selain itu, pastikan rasa bersalahmu atas kejadian di masa lalu tidak mengganggu perilaku saat ini. Jika kamu sedang menghadapi masalah terkait pandemi, tetap fokus pada penyelesaian masalah saat ini.

2. Dengarkan

Dengarkan kekhawatiran saudaramu seperti kamu mendengarkan teman.(Foto: 123RF/Anupong Sakoolchai)

Dengarkan kekhawatiran saudaramu seperti kamu mendengarkan teman. Cobalah untuk memahami apa yang mereka pikirkan dan rasakan. Bayangkan bagaimana rasanya memiliki peran mereka dalam keluarga, bukan peran kamu sendiri.

Kamu mungkin masih tidak setuju dengan mereka tetapi cobalah untuk melihat interaksimu dari sudut pandang orang dewasa, dengan kehidupan dan sumber daya sendiri, dan bukan sebagai seorang anak yang terjebak di kursi belakang dalam perjalanan pulang kampung.

3. Lihatlah

Kadang-kadang perilaku orang tua atau situasi eksternal berdampak buruk pada hubungan kakak beradik. (Foto: 123RF/imtmphoto)

Menilai faktor situasional yang memengaruhi perilaku mereka, dan perilaku kamu sendiri. Jangan berasumsi bahwa orang-orang sengaja melakukan sesuatu untuk menggagalkanmu. Mungkin mereka berada di bawah tekanan pasangan, khawatir tentang masalah keuangan, atau bereaksi terhadap kurangnya kendali atau dukungan dalam kehidupan mereka sendiri.

Baca juga:

Begini Istimewanya Punya Pasangan Ekstrovert

Kadang-kadang perilaku orang tua atau situasi eksternal berdampak buruk pada hubungan kakak beradik, tetapi sebagai orang dewasa kamu memiliki lebih banyak kekuatan untuk mengelola tekanan itu daripada ketika masih anak-anak.

4. Sentuhlah

Tegaskan nila hubungan satu sama lain. (Foto: Unsplash/Annie Spratt)

Validasi kekhawatiran saudaramu, tegaskan nilai hubungan satu sama lain, dan jelaskan jenis hubungan yang ingin kamu miliki saat ini. Ini tidak berarti kamu harus tahan terhadap perilaku kasar atau destruktif, tetapi ada perbedaan antara menetapkan dan mempertahankan batasan dan terseret kembali ke pola yang tidak sehat.

5. Pikirkan

Pertimbangkan penting tidaknya hubungan kakak beradik untuk selesaikan konflik. (Foto: 123RF/ginnyyj)

Mana kekhawatiranmu yang selaras dengan kekhawatiran saudaramu dan di mana benturannya? Dapatkah kamu menemukan cara untuk saling menghormati keyakinan COVID-19 tanpa mengorbankan hubungan kakak beradik? Apakah kamu menangani masalah mereka saat tidak lagi membutuhkannya?

Sudahkah kamu menjelajahi pendekatan kreatif untuk memecahkan masalah bersama? Apakah peran yang kamu mainkan sebagai anak-anak mengganggu hubungan sekarang? Jika penting bagi kamu untuk mempertahankan hubungan dengan orang ini meskipun ada perbedaan, kamu mungkin harus melepaskan kebutuhan sendiri untuk meyakinkan mereka tentang nilai pendapatmu.

Langkah-langkah di atas tidak diragukan lagi terdengar seperti pekerjaan yang berat, tetapi seperti halnya hubungan yang bermanfaat. Berinvestasi dalam komunikasi dan hubungan dengan saudara kemungkinan besar akan lebih bermanfaat daripada terus-menerus menghadapi pertempuran lama yang sama. (aru)

Baca juga:

Menjalin Hubungan Dengan Introvert? Begini Tipsnya!

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Fat Shaming Bisa Datang dari Siapa Saja, Termasuk Dokter
Fun
Fat Shaming Bisa Datang dari Siapa Saja, Termasuk Dokter

Tindakan fat shaming menyebabkan orang yang kelebihan berat badan menyalahkan diri sendiri dan menghindari perawatan kesehatan.

Rp14,7 Juta untuk Nonton Film Horror 24 Jam Non-Stop, Tertarik?
Fun
Rp14,7 Juta untuk Nonton Film Horror 24 Jam Non-Stop, Tertarik?

Partisipan terpilih diberi kebabebasan untuk memilih jenis film horor yang akan ditonton selama 24 jam.

PUBG Mobile Kedatangan Godzilla dan Kong di Arena Perang
Fun
PUBG Mobile Kedatangan Godzilla dan Kong di Arena Perang

Di hutan map Sanhok yang lebat, apakah kamu bisa menemukan tanda-tanda kong?

Tahun Depan, Pemain Minecraft: Java Edition Masuk Menggunakan Akun Microsoft
Fun
Peristiwa Malah Jadi Tontonan dan Peluang Berjualan Warga Aing
Fun
Peristiwa Malah Jadi Tontonan dan Peluang Berjualan Warga Aing

Rasa penasaran warga aing terhadap peristiwa begitu tinggi.

Siapa Rapper Terkaya di Dunia?
ShowBiz
Siapa Rapper Terkaya di Dunia?

Intip juga total kekayaan mereka.

Acropolis Yunani Ramah Difabel Diharapkan Dibuka Akhir Tahun 2020
Travel
Acropolis Yunani Ramah Difabel Diharapkan Dibuka Akhir Tahun 2020

Sejak pandemi COVID-19 Acropolis resmi ditutup untuk umum.

Atasi Kepanikan saat akan ke Luar Rumah di masa Pandemi
Hiburan & Gaya Hidup
Atasi Kepanikan saat akan ke Luar Rumah di masa Pandemi

Merasa terpaksa untuk kembali ke rutinitas lama.

Shaggydog Ajak Ndarboy Genk Sajikan ‘Di Sayidan’ Versi Keroncong
ShowBiz
Shaggydog Ajak Ndarboy Genk Sajikan ‘Di Sayidan’ Versi Keroncong

Setelah perdebatan internal yang cukup sengit antar personel, Shaggydog sepakat untuk membuat versi lain Di Sayidan

Esports Bisa Jadi Solusi Hiburan Akhir Tahun
Fun
Esports Bisa Jadi Solusi Hiburan Akhir Tahun

Esports aman dilakukan di rumah.