Cap Negatif Penari Ronggeng dari Kolonialis 'Sang Penari' yang menguak dunia penari ronggeng. (Foto: Rini Yuliati-Gurusiana)

PENARI ronggeng dicitrakan negatif pada masyarakat. Citra miring pada penari ronggeng ini tak lepas dari kolonialisme di bumi Indonesia. Sebelum kolonialisme, penari ronggeng dipandang sebagai sosok terhormat.

Guru Besar Institut Seni dan Budaya Indonesia (ISBI) Bandung Endang Caturwati menuturkan, di Tatar Sunda, tumbuh kepercayaan bahwa penari ronggeng jauh dari kesan negatif.

Baca Juga:

Lebih dari 9000 Orang Berpartisipasi pada Indonesia Menari Virtual 2021

budaya
Guru Besar ISBI Bandung, Endang Caturwati. (Foto: dok.Unpad)

Menurutnya, ronggeng di daerah Sunda pada masa lalu merupakan sosok perempuan terhormat. Ia merupakan seorang syaman (dukun) dalam berbagai upacara ritual, penasihat bagi masyarakat, menyembuhkan berbagai penyakit, serta peran yang bersifat positif.

“Pada cerita naskah-naskah kuno, ronggeng di daerah Sunda pada masa lalu merupakan sosok terhormat,” kata Prof. Endang saat menjadi pembicara pada Keurseus Budaya Sunda Kabeungharan Seni Tari Sunda yang digelar Pusat Digitalisasi dan Pengembangan Budaya Sunda Universitas Padjadjaran, pertengahan minggu lalu.

Kemuliaan kedudukan ronggeng dalam konteks ritual bahkan masih melekat hingga saat ini. Beberapa upacara adat yang berkaitan dengan pertanian hingga seni pertunjukan yang berkaitan dengan ronggeng sebagai Dewi Kehidupan. Di antaranya Upacara Sérén Taun di Kuningan dan Sukabumi, Upacara Ngarot di Indramayu, dan Upacara Ngalaksa di Sumedang.

Endang mengatakan, pergeseran makna ronggeng terjadi ketika masa kolonialisme Belanda. Pada 1700-an, pemerintah kolonial melalui VOC membuka hutan-hutan di Jawa Barat untuk dijadikan perkebunan. VOC juga merekrut banyak tenaga kuli kontrak maupun perempuan buruh pribumi untuk dipekerjakan di perkebunan.

Sosok ronggeng kemudian muncul sebagai penari hiburan. Memiliki peran sebagai penari penghibur, ronggeng menjadi ajang pelampiasan penat para pekerja setelah seharian bekerja. Alhasil, penampilan tari ronggeng melalui pertunjukan Tayuban saat itu kerap diisi dengan aktivitas mabuk-mabukan hingga pelacuran.

Baca Juga:

Festival Air 2021 Kota Cimahi Tentang Kelestarian Air dan Budaya

budaya
Film 'Sang Penari' yang mengangkat kehidupan penari ronggeng. (Foto: bersatoe)

“Ronggeng telah menjadi hiburan primadona, khususnya bagi para buruh kuli di area perkebunan,” kata Endang.

Hal ini menjadi peluang bagi VOC untuk menambah pundi-pundi dengan menerapkan “Pajak Ronggeng”, atau pajak yang dibebankan kepada penyelenggara yang menggelar hajatan ronggeng. Pada 1706, pajak ini mulai diterapkan dan ronggeng telah menjadi salah satu komoditi dari pemerintah kolonial.

Tak jarang pula, pertunjukan ronggeng memicu keonaran. Para pekerja yang terlibat keributan juga diwajibkan membayar denda kepada pemerintah.

“Adanya hiburan pesta ronggeng, kendatipun para kuli kontrak telah bekerja keras, uangnya selalu habis. Selain untuk menyawer, juga melacur, minum, judi, dan mengisap candu,” ujar Endang mengutip sejarawan Sartono Kartodirjo.

Kesan negatif tersebut diperkuat dari berbagai tulisan. Letnan Gubernur Hindia Belanda Thomas Stanford Rafles dalam laporannya juga menuliskan bahwa ronggeng dipandang memiliki konotasi negatif dan dekat dengan pelacuran. (Imanha/Jawa Barat)

Baca Juga:

Panduan Memahami Sebutan Kain Nusantara Kala Lampau

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Sate Bulayak Khas Bumi Mandalika
Kuliner
Sate Bulayak Khas Bumi Mandalika

Dihidangkan bersama bulayak yang unik.

PIM Muara Baru, Destinasi Wisata Kuliner Bahari di Utara Jakarta
Travel
PIM Muara Baru, Destinasi Wisata Kuliner Bahari di Utara Jakarta

PIM Muara Baru menawarkan destinasi wisata kuliner sambil berbelanja aneka ikan.

Syarat Anak-anak Masuk Kebun Binatang Gembira Loka
Travel
Syarat Anak-anak Masuk Kebun Binatang Gembira Loka

Syarat pertama adalah kedua orangtua atau pendamping anak sudah divaksin COVID-19.

Simak Hal Penting Ini Sebelum Liburan Akhir Tahun di Ancol
Travel
Simak Hal Penting Ini Sebelum Liburan Akhir Tahun di Ancol

Untuk kamu yang ingin berkunjung ke Ancol perlu mengetahui sejumlah hal penting, seperti halnya ada kemungkinan akan diberlakukan sejumlah pembatasan

Belajar Budaya Jawa Sambil Makan Enak di Bale Reren
Kuliner
Belajar Budaya Jawa Sambil Makan Enak di Bale Reren

Setelah kenyang kamu akan langsung memahami budaya Jawa.

Sate Bulayak Nikmat Khas NTB
Kuliner
Sate Bulayak Nikmat Khas NTB

Bulayak adalah lontong yang dibuat dengan bungkus lilitan daun aren atau enau.

Kemenparekraf Perkuat Destinasi Desa Wisata
Travel
Kemenparekraf Perkuat Destinasi Desa Wisata

Bisa bersaing di kelas dunia jika dikembangkan.

Mengenal Tradisi Jamasan Pusaka pada Bulan Sura
Tradisi
Mengenal Tradisi Jamasan Pusaka pada Bulan Sura

Jamasan Pusaka menjadi salah satu tradisi yang identik dilakukan masyarakat Jawa pada bulan Sura.

Lima Destinasi Wisata di Gunung Kidul Berlakukan Pembayaran E-Ticketing
Travel
Lima Destinasi Wisata di Gunung Kidul Berlakukan Pembayaran E-Ticketing

Penerapan ini akan dimulai pada liburan Idul Fitri 2021.

7 Action Figure dan Statue Resmi Gundala Kreasi Dolanan Keren
Indonesiaku
7 Action Figure dan Statue Resmi Gundala Kreasi Dolanan Keren

Dolanan Keren semula tak mengira antusias penggemar akan besar