Dibutuhkan, 8.000 Pesawat Kargo Khusus Mengangkut Vaksin Virus Corona Vaksin COVID-19 menjadi top prioritas. (Foto: Unsplash/Ilya Cher)

VAKSIN virus corona telah berada di daftar prioritas teratas di 2020 karena perusahaan farmasi sedang beramai-ramai melakukan pengembangan vaksin. Namun, jika sudah siap, kemudahan untuk mengangkut dalam jumlah besar dengan ke seluruh penjuru dunia akan sangat menantang.

Melansir laman Interesting Engineering, Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) mendesak pemerintah dan maskapai penerbangan untuk mulai melihat masalah pengangkutan vaksin mulai saat ini.

Baca juga:

Perangi COVID-19, Boeing 747 Pakai Masker

1
Butuh perencanaan yang cermat, koordinasi dan kerja sama. (Foto: Unsplash/Patrick Campanale)

Menurut IATA, setara dengan 8.000 unit pesawat tipe Boeing 747 yang dibutuhkan untuk mengangkut vaksin secara global sehingga semua orang di seluruh dunia dapat diinokulasi dengan satu dosis.

"Bagi industri kargo udara global, pengiriman vaksin virus corona dengan aman akan menjadi misi abad ini. Namun hal itu tidak akan terjadi tanpa perencanaan yang cermat sebelumnya. Dan sekaranglah waktunya," kata kepala eksekutif IATA Alexandre de Juniac.

Vaksin virus corona masih diujicobakan dan diuji di seluruh dunia. Namun IATA mengatakan bahwa tidak ada waktu untuk disia-siakan. Persiapan pengangkutannya yang aman akan membutuhkan banyak perencanaan, dengan banyak koordinasi dan kerja sama.

Bandara, maskapai penerbangan, organisasi kesehatan global, dan perusahaan farmasi semuanya perlu bekerja sama untuk memastikan vaksin yang akan datang akan dikirim ke seluruh dunia dengan lancar.

"Kami mendesak pemerintah untuk memimpin dalam memfasilitasi kerja sama di seluruh rantai logistik sehingga fasilitas, pengaturan keamanan, dan proses perbatasan siap untuk tugas raksasa dan kompleks ke depan," jelas de Juniac.

Pesawat kargo khusus diperlukan untuk memindahkan vaksin dari titik ke titik karena tidak semua pesawat dapat menampungnya dengan aman selama perjalanan. Misalnya, transportasi obat biasanya membutuhkan kisaran suhu antara 2 dan 8 derajat Celcius, menurut BBC.

Baca juga:

Helikopter Drone, Inovasi Logistik Aman

2
Mengirim vaksin dengan aman menjadi misi utama abad ini. (Foto: Unsplash/CDC)

Vaksin lain terkadang memerlukan pembekuan, yang tidak dapat dipenuhi oleh semua maskapai penerbangan.

Kontrol suhu tidak hanya akan memainkan peran utama dalam persyaratan transportasi vaksin, namun pelatihan staf yang tepat juga akan dibutuhkan. Sistem pemantauan yang serius harus ada. Awak pesawat juga harus diberikan izin khusus untuk tidak melakukan karantina saat mereka pergi dari satu negara ke negara lain, untuk mempercepat prosesnya.

Selain itu, langkah-langkah keamanan juga harus diwaspadai. Vaksin akan menjadi milik yang berharga dengan pencurian dan perusakan menjadi kemungkinan besar. (lgi)

Baca juga:

Drone ‘Fixed-Wing’, Terobosan Baru Pengangkutan Kargo

Kredit : leonard

Tags Artikel Ini

Leonard

LAINNYA DARI MERAH PUTIH