BI: Ekonomi Masih Hadapi Tantangan Kompleks Akibat Pandemi Perkantoran Jakarta. (Foto: Antara)

MerahPutih.com - Pandemi COVID-19 yang telah melanda dunia sejak hampir dua tahun lalu masih menyisakan berbagai tantangan kompleks yang harus dihadapi, termasuk bagi Indonesia. Meskipun, saat ini perekonomian global mulai pulih.

"Hampir dua tahun kita banyak belajar bagaimana memecahkan masalah-masalah yang sangat kompleks dari pandemi ini," kata Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo dalam acara Bank Indonesia Book Launching & Research Expo secara daring di Jakarta, Senin (13 / 12).

Baca Juga:

Bank Indonesia Bikin Himpunan Bisnis Pesantren

Ia menilai, berbagai tantangan tersebut akan dibahas dalam enam agenda jalur keuangan atau finance track Presidensi G20 di Indonesia pada 2022.

Adapun keenam agenda tersebut yakni pertama, bagaimana normalisasi kebijakan fiskal dan moneter bisa mendukung ekonomi global yang seimbang tanpa harus menimbulkan bergejolaknya ketidakpastian di pasar keuangan.

Agenda kedua yaitu bagaimana mengatasi dampak luka memar atau scaring effect dari pandemi terhadap korporasi termasuk UMKM, serta ketiga adalah masalah digitalisasi ekonomi keuangan, termasuk sistem pembayaran.

Bank Indonesia. (Foto: Antara)
Bank Indonesia. (Foto: Antara)

Agenda keempat adalah ekonomi dan keuangan hijau, dan kelima yaitu inklusi ekonomi dan keuangan, dan keenam yakni masalah perpajakan internasional.

"Itulah permasalahan global dan nasional yang memerlukan berbagai jawaban segera dari kebijakan dan berlandaskan pemikiran konseptual, teori, maupun kaidah-kaidah empiris," ujarnya.

BI meluncurkan dua buku yang berjudul Central Bank Policy Mix: Issues, Challenges and Policy Responses serta Periphery and Small Ones Matter: Interplay of Policy and Social Capital, sebagai salah satu dukungan pengembangan keilmuan terhadap mengatasi berbagai masalah karena pandemi. (Asp)

Baca Juga:

Berbagai Risiko Baru Bayangi Pemulihan Ekonomi Indonesia

Penulis : Asropih Asropih
Kanal