Relasi
Berbahaya Membandingkan Hubungan dengan Orang Lain Wajar untuk membandingkan hubungan kamu dengan yang lain, tapi hal itu punya konsekuensi serius.. (Pexels/Jasmine Carter)

SEBAGAI pasangan, kamu kadang-kadang bertemu dengan pasangan lain yang tampaknya memiliki hubungan yang lebih baik. Mereka mungkin sangat mesra, berkomitmen, atau dewasa. Beberapa bahkan mungkin tampil bagai sahabat, belahan jiwa, kekasih mesra, sebagai pasangan yang sempurna.

Mungkin sebaliknya, kamu melihat pasangan yang memiliki hubungan yang lebih buruk. Mereka mungkin tidak memiliki kesamaan, bertengkar sepanjang waktu, atau memiliki hubungan yang tidak sehat (misalnya, ketergantungan, pelecehan, gaslighting). Beberapa mungkin tampak salah satu sama lain dalam segala hal.

Baca Juga:

Begini Istimewanya Punya Pasangan Ekstrovert

pasangan
Perbandingan hubungan memengaruhi kebahagiaan dan kepuasan kamu dan pasanganmu. (freepik/Drazen Zigic)

Meskipun wajar untuk membandingkan hubungan kamu dengan hubungan yang lebih "superior" atau "inferior", tahukah bahwa hal itu dapat menimbulkan konsekuensi serius?

Sebuah studi baru-baru ini oleh Thai dan rekan-rekannya, yang akan diterbitkan dalam Personality and Social Psychology Bulletin, menunjukkan bahwa perbandingan hubungan silang tidak hanya memengaruhi kebahagiaan dan kepuasan kamu tetapi juga kebahagiaan pasanganmu. Efek negatif dari membanding-bandingkan dapat berlangsung selama berjam-jam, berhari-hari, atau bahkan berbulan-bulan.

Sample dari 78 pasangan (50 persen laki-laki), usia rata-rata 27 tahun, dengan rata-rata lama hubungan lima tahun, mengambil bagian dalam penelitian tersebut. Tiga puluh delapan pasangan menikah, dan 40 berpacaran.

Untuk survei lanjutan, enam bulan kemudian, 41 pasangan dan 25 individu kembali, tujuh di antaranya telah putus selama periode ini. Peserta yang kembali tidak berbeda dalam karakteristik penting dari orang yang tidak menyelesaikan survei longitudinal.

Membandingkan

Para peneliti menginstruksikan peserta untuk melaporkan perbandingan yang mereka buat selama periode pengambilan sampel pengalaman tujuh hari. Mereka melakukannya enam kali sehari sebagai tanggapan atas sinyal dari sebuah aplikasi.

Mereka kemudian menjawab pertanyaan tentang sifat perbandingan dan suasana hati mereka, optimisme, kepuasan, dan persepsi diri dan pasangan. Survei malam juga diselesaikan. Setelah seminggu, pasangan kembali ke lab untuk melakukan kuesioner akhir menggunakan langkah-langkah yang sama dari kuesioner awal.

Enam bulan kemudian, peserta dihubungi untuk melengkapi kuesioner tindak lanjut, yang mencakup pertanyaan tentang optimisme dan kepuasan hubungan. Hasilnya menunjukkan sebagai berikut:

1) Pasangan secara teratur membandingkan diri mereka dengan pasangan lain; perbandingan ke bawah lebih umum (meskipun kurang berdampak) daripada perbandingan ke atas.

2) Setelah perbandingan ke atas, orang merasa lebih buruk tentang diri mereka sendiri, pasangan mereka, dan hubungan romantis mereka. Dan bila sering, perbandingan ini memprediksi kepuasan yang lebih rendah, bahkan enam bulan kemudian.

3) Perbandingan ke atas tidak hanya memengaruhi pembanding tetapi juga pasangannya, menghasilkan optimisme pasangan yang lebih rendah dan kepuasan hubungan dan lebih banyak konflik hubungan.

4) Hanya perbandingan yang sering dengan pasangan superior (sebagai lawan dari pasangan inferior) yang muncul sebagai prediksi kepuasan hubungan jangka panjang. Mengapa? Mungkin karena orang biasanya menganggap hubungan mereka sebaik atau lebih baik dari yang lain, jadi perbandingan ke bawah diharapkan. Sebaliknya, yang ke atas tidak terduga dan menyusahkan, sehingga lebih memprediksi kepuasan.

Baca Juga:

Tanda Dirimu Tidak Lagi Bahagia dengan Pasangan

pasangan
Orang biasanya menganggap hubungan mereka sebaik atau lebih baik dari yang lain. (freepik/pressfoto)

"Tentu saja, perbandingan ke atas tidak mempengaruhi semua pasangan dengan cara yang sama," ungkap pascasarjana di bidang psikologi klinis dan neuropsikologi Arash Emamzadeh di University of British Columbia, Kanada.

Dia menambahkan, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa pasangan dengan komitmen tinggi yang terpapar pada hubungan superior sering melihatnya bukan sebagai penyebab ketidakpuasan tetapi sebagai model dan inspirasi.

"Jadi, jika kamu berada dalam hubungan yang sehat dan berkomitmen, perbandingan dengan pasangan yang lebih baik sesekali mungkin tidak memiliki efek negatif pada kepuasan hubungan," tulis Emamzadeh dalam artikelnya di Psychology Today.

Namun, jika hampir setiap pasangan yang kamu lihat tampak lebih bahagia atau lebih mencintai, akrab, dan setia daripada kamu, maka ada masalah baik dengan hubungan atau persepsimu, dia mengingatkan.

Dalam kasus seperti itu, saran Emamzadeh, akan sangat membantu untuk meluangkan waktu untuk mengidentifikasi penyebab ketidakbahagiaan dan ketidakpuasan hubungan kamu. Apakah mendiskusikan perasaan dan kebutuhan yang tidak terpenuhi dengan pasangan atau mencari bantuan profesional, penting untuk mengambil tindakan korektif sesegera mungkin.

"Satu hal terakhir, perbandingan ke bawah yang sering dapat memiliki hasil negatif juga, mungkin karena mereka mendorong untuk mengurangi upaya dalam hubungan. Lagi pula, mengapa berusaha memperbaiki hubungan romantis seseorang (misalnya, belajar berkomunikasi dengan lebih baik) jika, mungkin, hubungan itu sudah hampir sempurna?" ujarnya

"Kurangnya investasi dalam hubungan dan hilangnya motivasi untuk perbaikan diri ini dapat menyebabkan kualitas hubungan yang buruk. Oleh karena itu, perbandingan ke bawah yang sering lebih baik daripada perbandingan ke atas, juga dapat memiliki konsekuensi negatif," demikian Emamzadeh. (aru)

Baca Juga:

Alasan Ilmiah Seseorang Tidak Cukup Pada Satu Pasangan

Cara Menghadapi Pasangan Workaholic
Fun
Hindari 7 Kesalahan ini saat Berkencan
Fun
Jangan Menikah dengan Alasan Berikut
Fun
Cara Menghadapi Pasangan Workaholic
Fun
Hindari 7 Kesalahan ini saat Berkencan
Fun
Jangan Menikah dengan Alasan Berikut
Fun
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Koleksi Pedang Replika Real-Size Milik Yuuta Okkotsu dari Anime 'Jujutsu Kaisen 0'
Fun
Koleksi Pedang Replika Real-Size Milik Yuuta Okkotsu dari Anime 'Jujutsu Kaisen 0'

Senjata ini milik Yuuta Okkotsu dari versi film layar lebar 'Jujutsu Kaisen 0'.

Konon Kentang Ampuh Turunkan Berat Badan dalam Waktu Singkat
Fun
Konon Kentang Ampuh Turunkan Berat Badan dalam Waktu Singkat

Capai berat badan ideal dengan diet kentang.

Nia Ramadhani Tuangkan Kehidupan dalam Novel 'Cerita Ade'
ShowBiz
Nia Ramadhani Tuangkan Kehidupan dalam Novel 'Cerita Ade'

Nia Ramadhani resmi merilis novel perdananya bertajuk ‘Cerita Ade’

Choice, Wewangian Pilihan Sesuai Karakter
Fashion
Choice, Wewangian Pilihan Sesuai Karakter

Dihadirkan dengan tampilan nan lebih segar, varian yang beragam, serta kemasan lebih berkelanjutan.

Busana Para Bumil di Golden Globes 2023
Fashion
Busana Para Bumil di Golden Globes 2023

Para bumil tampil elegan dan memukau di atas karpet abu-abu di Beverly Hilton, tempat Golden Globes digelar.

Album Mancanegara Terbaik 2022
ShowBiz
Album Mancanegara Terbaik 2022

Sepanjang 2022 banyak band/musisi yang merilis album.

Aglet, Si Kecil di Ujung Tali Sepatu
Fashion
Honda Brio Slalom Challenge 2022 Segera Digelar
Fun
Honda Brio Slalom Challenge 2022 Segera Digelar

Event tersebut diselengarakan oleh PT Honda Prospect Motor yang bekerjasama dengan Ikatan Motor Indonesia (IMI)

UMKM Merdesa berkat Cek Out Tak Gentar
Hiburan & Gaya Hidup
UMKM Merdesa berkat Cek Out Tak Gentar

Saatnya lebih mencintai produk-produk dalam negeri.

Beberapa Hal yang Tidak Boleh Dilewatkan Saat Konser K-Pop
Fun
Beberapa Hal yang Tidak Boleh Dilewatkan Saat Konser K-Pop

Konser K-Pop ini mempunyai keunikan tersendiri dibanding konser lainnya.