BEM RI Dukung Pernyataan Erick Minta Mahasiswa Jangan Hanya Sibuk Pergerakan Menteri BUMN Erick Thohir. (Foto: Antara)

MerahPutih.com - Menteri BUMN saat kuliah umum bertajuk "Kolaborasi BUMN dan Perguruan Tinggi dalam Menciptakan Generasi Digital di era Disrupsi" di Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto, Jawa Tengah. Selasa (5/7), menegaskan generasi jangan hanya sibuk dalam pergerakan.

Anak muda diminta harus sibuk mengisi peluang-peluang yang ada dengan pendidikan, profesionalisme, dan juga sebagai pengusaha baru Indonesia.

Baca Juga:

Di Depan Gibran, Menteri Bahlil Sebut Erick Thohir Pemimpin Masa Depan

"Jangan hanya sibuk pergerakan. Sudah waktunya hari ini kalian semua mengisi, karena lihat nanti di Indonesia itu jumlah penduduknya 318 juta, middle class-nya, kelas menengahnya 223 juta, ini besar sekali," kata Erick.

Badan Eksekutif Mahasiswa BEM Republik Indonesia (BEM RI), menanggapi ajakan Menteri BUMN Erick Thohir agar mahasiswa tidak hanya sibuk di pergerakan tetapi harus mampu mengisi peluang-peluang yang ada untuk menghadapi tantangan masa depan.

Ketua BEM RI Muhamad Abdul Muhtar, menilai ucapan Erick Thohir tersebut bukan tanpa sebab. Ia memaparkan potensi Indonesia untuk menjadi negara besar dan maju. Terlebih, pertumbuhan ekonomi di Tanah Air diproyeksi rata-rata 5 persen pada tahun 2045.

"Saya rasa sudah tepat apa yang di katakan Erick Thohir mengenai hal tersebut. Karna kita selaku mahasiswa sebagai subjek pembangunan dan menjadi agen perubahan untuk bangsa Indonesia memiliki tanggung jawab yang sangat besar," ujar Muhtar dalam keterangannya, Sabtu (9/7).

Apalagi, kata Muhtar, Indonesia memiliki kekayaan sumber daya alam yang sangat melimpah. Sehingga, lanjut dia, mahasiswa harus berfikir maju dan saling berkolaborasi demi kemajuan bangsa Indonesia.

Muhtar menambahkan tidak ada kata yang salah dalam ucapan Erick Thohir karna dalam kesempatan itu dijelaskan mengenai 5 tren disrupsi global yang harus siap dihadapi Indonesia untuk mewujudkan Indonesia 2045. Lima tren disrupsi global tersebut meliputi geo-ekonomi, demografi, lingkungan, teknologi, dan kesehatan.

"Jadi kita juga harus bisa memahami materi yang di sampaikan Erick Thohir secara menyeluruh agar bisa dapat kita fahami subtansinya," ujar Muhtar.

Selain itu, kata ia, Erick Thohir juga menjelaskan tentang potensi ekonomi digital Indonesia (EDI) yang sangat besar karena saat ini, kontribusi EDI terhadap produk domestik bruto (gross domestic product/GDP) pada level 4 persen dan diproyeksikan menjadi 18 persen pada tahun 2030.

Lebih lanjut Muhtar menyampaikan, saat ini adalah waktunya untuk melompat bersama dan penyelesaian masalah bangsa ini butuh kerjasama antara pemerintah dan masyarakat, terutama mahasiswa sebagai ujung tombak dari wajah Indonesia ke depan.

"Dan juga harapannya bisa menggerakkan ekonomi masyarakat," pungkasnya. (Pon)

Baca Juga:

Nama Erick Thohir Hilang dari Usulan Bakal Capres NasDem, meski Masuk 3 Besar

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Viva Yoga Klaim PAN-PKB Ibarat Saudara Kembar
Indonesia
Viva Yoga Klaim PAN-PKB Ibarat Saudara Kembar

Isu reshuffle kabinet Indonesia Maju terus mencuat lantaran PAN dikabarkan akan mendapatkan kursi di kabinet tersebut.

Warga Negeri Wakal Maluku Tengah Merayakan Lebaran Hari Ini
Indonesia
Warga Negeri Wakal Maluku Tengah Merayakan Lebaran Hari Ini

Warga Muslim di Negeri Wakal, Kecamatan Leihitu, Kabupaten Maluku Tengah, sudah berlebaran pada Sabtu (30/4).

Penanganan di 6 Negara Kasus Tertinggi Omicron Jadi Pembelajaran Indonesia
Indonesia
Penanganan di 6 Negara Kasus Tertinggi Omicron Jadi Pembelajaran Indonesia

Saat ini setidaknya sudah 150 negara yang memiliki kasus Omicron dengan lebih dari 500.000 kasus Omicron terdeteksi.

Perayaan Nyepi, Umat Hindu Boyolali Lakukan Ritual Kirab dan Bakar Ogoh-ogoh
Indonesia
Perayaan Nyepi, Umat Hindu Boyolali Lakukan Ritual Kirab dan Bakar Ogoh-ogoh

Umat Hindu di Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah merayakan Hari Raya Nyepi dengan sederhana.

Susur Sungai Bengawan Solo Bersama Gibran, Ganjar Soroti Masalah Sampah dan Limbah
Indonesia
Susur Sungai Bengawan Solo Bersama Gibran, Ganjar Soroti Masalah Sampah dan Limbah

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo melakukan pengecekan kondisi Sungai Bengawan Solo, Selasa (29/3).

Indonesia Masuk Musim Pancaroba, BNPB Minta Masyarakat Waspada
Indonesia
Indonesia Masuk Musim Pancaroba, BNPB Minta Masyarakat Waspada

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) meminta masyarakat untuk tetap waspada mengingat sejumlah wilayah di Indonesia sudah mulai memasuki musim pancaroba.

Pinjol Ilegal di PIK Diduga Pekerjakan Anak di Bawah Umur yang Kurang Pengetahuan
Indonesia
Pinjol Ilegal di PIK Diduga Pekerjakan Anak di Bawah Umur yang Kurang Pengetahuan

Selain itu, mereka beroperasi tiada henti dalam 1 minggu

Kasus Stunting di Brebes Tertinggi se-Jateng
Indonesia
Kasus Stunting di Brebes Tertinggi se-Jateng

"Kabupaten Brebes paling banyak kasus stunting di Jawa Tengah. Kota Solo tidak banyak," ucap dia.

Varian Omicron Sudah Masuk Indonesia, Gibran: Tenang Aja
Indonesia
Varian Omicron Sudah Masuk Indonesia, Gibran: Tenang Aja

"Tenang saja wis divaksin kabeh (sudah divaksin semua. Omicron tidak seganas varian Delta yang menyebar cepat," kata Gibran, Kamis (16/16).

Bank DKI Pimpin Sindikasi Kredit Rp 4 Triliun ke UMKM, Anies Utarakan Harapan
Indonesia
Bank DKI Pimpin Sindikasi Kredit Rp 4 Triliun ke UMKM, Anies Utarakan Harapan

"Harapannya, dalam situasi pemulihan ekonomi yang terdampak pandemi ini, mereka yang berskala ultra mikro, mikro dan kecil akan bisa mendapatkan permodalan,” ucap Gubernur DKI Jakarta, Anies di Balai Kota DKI, Jakarta Kamis (2/12).