Begini Respons Jokowi Bagi-Bagi Sertifikat Disebut Tak Ada Gunanya Presiden Joko Widodo (Biro Pers Setpres)

Merahputih.com - Presiden Joko Widodo menegaskan pemerintah akan tetap membagikan sertifikat tanah untuk masyarakat meski ada pihak yang mengatakan pembagian tersebut tidak berguna.

"Kalau ada yang mengatakan membagi-bagi sertifikat tidak ada gunanya ya silakan ngomong seperti itu tapi tetap program ini akan kita lanjutkan," kata Presiden Joko Widodo di Gelanggang Remaja Pasar Minggu, Jakarta, Jumat (22/2).

Presiden menyampaikan hal tersebut dalam acara penyerahan sertifikat tanah untuk rakyat sebanyak 3.000 sertifikat di GOR Pasar Minggu yang juga dihadiri Menteri Agraria dan Tata Ruang Sofyan Djalil, Sekretaris Kabinet Pramono Anung dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

"Saya sangat berbahagia sekali hari ini, coba diangkat dulu sertifkatnya, 1,2,3,4, 2000 sudah benar. Dulu cuma dikasih 12, kalau diangkat berarti sudah dipegang bapak ibu semua. Kenapa sertifikat ini diberikan? Tidak hanya di Jakarta tapi di seluruh tanah air, setiap saya ke desa ada sengketa lahan dan tanah," ungkap Presiden.

Presiden menyampaikan di seluruh tanah air ada 126 juta bidang tanah di Indonesia yang seharusnya bersertifikat tapi hanya 46 juta yang memiliki akta tanah pada 2015. Bila per tahun Badan Pertanahan Nasional hanya menghasilkan 500 ribu sertifikat, artinya butuh 150 tahun untuk menjadikan 126 juta lahan itu bersertifikat.

Presiden Jokowi menyerahkan langsung 5.534 sertifikat hak atas tanah kepada masyarakat Sumatera Selatan. Foto: Laily Rachev - Biro Pers Setpres

Presiden pun menargetkan kepada BPN untuk mengeluarkan 5 juta sertifikat pada 2017, 7 juta sertifikat pada 2018 dan 9 juta sertifikat pada 2019 dan seluruhnya tercapai.

"Yang namanya sengketa lahan, jadi ramai, ke pengadilan ramai, tidak dibawa ke pengadilan malah ada yang bawa golok, betul apa betul?" ungkap Presiden. Secara khusus di Jakarta Selatan, tinggal 36 ribu bidang lagi yang belum bersertifikat dan ditargetkan pada 2019 sudah selesai semuanya.

"Saya berterima kasih kepala kantor BPN Jakarta dan Jaksel, kalau Jaksel tahun ini 36 ribu akan diselesaikan semuanya, janji Pak Menteri (ATR) diingat-ingat, artinya kepala kantor BPN harus bekerja keras, sertifikatnya harus dipegang semua masyarakat, saya tinggal mengecek saja selesai atau tidak, kalau tidak selesai tahu sendiri," ungkap Presiden tersenyum.

Presiden Jokowi. Foto: Biro Pers Setpres

Presiden pun berpesan agar sertifikat yang sudah dimiliki tersebut diberikan tempat plastik dan difotokopi agar terlindung dari air dan bila hilang ada cadangannya.

Dalam sambutannya, Menteri ATR/Kepala BPN Sofyan Djalil mengatakan lahan di Jakarta Selatan akan seluruhnya memiliki sertifikat pada 2019 bila kantor wilayah BPN menyelesaikan 36.583 bidang.

"Sekarang teman-teman sedang mengukur dan Insya Allah kalau tidak ada sengketa semua bisa diselesaikan tahun ini sehingga seluruh tanah bisa memiliki sertifikat. Pada 2018 di Jaksel ada 17.560 bidang yang dikeluarkan sertifikatnya dan akan kita lengkapi, hari ini dibagikan 3.000 sertifikat tapi karena tempat yang hadir ada 2.000 penerima sertifikat," kata Sofyan.

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Penumpang KRL Diprediksi Membludak, Perusahaan Diminta Atur Jam Kerja Karyawan
Indonesia
Penumpang KRL Diprediksi Membludak, Perusahaan Diminta Atur Jam Kerja Karyawan

"Volume penumpang tersebut merupakan volume tertinggi semenjak diterapkannya PSBB maupun PSBB Transisi," imbuh Anne.

Editor Metro TV Dipastikan Tewas Dini Hari, Pelaku Tak Terekam CCTV
Indonesia
Editor Metro TV Dipastikan Tewas Dini Hari, Pelaku Tak Terekam CCTV

Alhasil sampai saat ini kenapa Yodi bisa sampai ditemukan tewas di pinggir jalan tol masih misteri

Vaksinasi COVID-19 Lansia Baru 79 Persen, Gibran Terapkan Layanan Jemput Bola
Indonesia
Vaksinasi COVID-19 Lansia Baru 79 Persen, Gibran Terapkan Layanan Jemput Bola

Untuk meningkatkan target tersebut Pemkot menyediakan layanan jemput bola dengan menyediakan angkutan umum kota untuk menjemput lansia.

Garuda Seimbangkan Pendapatan Dari Penumpang dan Kargo
Indonesia
Garuda Seimbangkan Pendapatan Dari Penumpang dan Kargo

Penerbangan kargo atau logistik semakin membaik dibandingkan sebelum pandemi. Saat ini perusahaan semakin memfokuskan untuk ekspansi di penerbangan tersebut.

Komnas HAM Sebut Ada Keterangan Berbeda Antara Pimpinan KPK dan BKN
Indonesia
Komnas HAM Sebut Ada Keterangan Berbeda Antara Pimpinan KPK dan BKN

Komnas HAM menyatakan ada perbedaan keterangan antara pimpinan KPK yang diwakili Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron dengan pihak Badan Kepegawaian Nasional (BKN).

Dapat Rp5 Triliun Dari Negara, Ini Program Indonesia Eximbank
Indonesia
Dapat Rp5 Triliun Dari Negara, Ini Program Indonesia Eximbank

Per Oktober 2020 LPEI telah menyalurkan pembiayaan ekspor senilai Rp92 triliun dari PMN sebesar Rp18,7 triliun yang telah diberikan pemerintah.

PSI DKI Cari Teman Ajak Jegal RKT Rp888 Miliar
Indonesia
PSI DKI Cari Teman Ajak Jegal RKT Rp888 Miliar

PSI pun mengajak fraksi-fraksi lain DPRD untuk bisa ikut berjuang menjegal peningkatan anggaran RKT yang angkanya melonjak drastis.

Jelang Ujian Tertulis Masuk PT, 38.606 Peserta Permanenkan Data
Indonesia
Jelang Ujian Tertulis Masuk PT, 38.606 Peserta Permanenkan Data

SBMPTN 2021 dilakukan berdasarkan hasil UTBK dan dapat ditambah dengan kriteria lain sesuai dengan talenta khusus yang ditetapkan PTN, PTKIN dan Politeknik Negeri yang bersangkutan.

Satpol PP Siap Bubarkan Kerumunan di Pasar Tanah Abang
Indonesia
Satpol PP Siap Bubarkan Kerumunan di Pasar Tanah Abang

FKDM mempunyai tugas mendeteksi secara dini potensi-potensi yang dapat menimbulkan kebencanaan

Viral Keppres Tentang Penetapan Kedaruratan Keuangan Negara, Ini Penjelasan Istana
Indonesia
Viral Keppres Tentang Penetapan Kedaruratan Keuangan Negara, Ini Penjelasan Istana

Kemensetneg turut mengimbau kepada masyarakat agar dapat secara bijaksana menyikapi berita atau informasi tersebut