Begini Pernyataan Resmi SBY Terkait Pelaksanaan Pemilu 2019 Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono. Foto: Youtube

MerahPutih.Com - Presiden Keenam RI yang juga Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) memberikan tanggapan terkait hasil Pemilu 2019. Kesibukan SBY mendampingi Ibu Ani Yudhoyono yang terbaring sakit di Singapura membuatnya agak sedikit menunda menyampaikan pendapat soal Pilpres 2019.

Dalam pernyataannya, SBY menyampaikan rasa syukur dan lega terhadap KPU yang sudah mengumumkan hasil pemilu dengan baik dan tepat waktu.

Pesan itu disampaikan melalui sebuah video berdurasi 09.23 menit,. Video itu dibagikan Ketua Divisi Komunikasi Publik DPP Partai Demokrat Imelda Sari kepada wartawan melalui jejaring WhatsApp, Selasa (21/5) malam.

"Kita tahu banyak yang memperkirakan KPU tidak bisa melaksanakan tugas penghitungan suara dengan baik dan tepat waktu," kata SBY.

Dia juga bersyukur dan lega karena isu akan terjadinya aksi-aksi kerusuhan massa pada saat KPU mengumumkan perolehan suara, utamanya hasil pilpres 2019, tidak terjadi paling tidak hingga Selasa hari ini.

"Saya berdoa kepada Allah SWT, Tuhan Yang Maha Kuasa, semoga situasi aman, damai dan tertib, dapat terus dijaga. Meskipun, ruang bagi rakyat untuk menyampaikan pendapat termasuk aksi protes tetap dibuka dan dijamin oleh negara. Kuncinya adalah protes apapun, dapat dilakukan secara bertanggung jawab, tertib dan damai," jelasya.

Presiden SBY menyatakan lega Pemilu 2019 berjalan aman dan lancar
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono. (ANTARA FOTO)

Kemudian SBY juga menyatakan bersyukur serta lega setelah menyimak pernyataan kedua capres 2019, yakni Jokowi dan Prabowo. Dia lega karena Prabowo menyatakan akan menempuh jalur konstitusi dalam menyampaikan gugatan terhadap hasil pilpres.

"Tadi siang saya menyimak pernyataan kedua capres kita, Bapak Jokowi dan Bapak Prabowo subianto. Kembali saya bersyukur dan lega, karena Bapak Prabowo dalam menyampaikan penolakan atau gugatannya terhadap hasil pilpres yang dihitung oleh KPU akan dilakukan melalui jalan konstitusi," kata SBY.

SBY menafsirkan jalan konstitusional yang akan ditempuh Prabowo adalah melalui Mahkamah Konstitusi sebagai jalan yang dibuka dan disediakan oleh konstitusi.

"Bapak prabowo juga menyerukan kepada para pendukungnya agar tetap menjaga keamanan, dan ketertiban umum. Dan dalam menyampaikan pendapatnya di depan umum, tetaplah dilaksanakan secara damai, berakhlak dan konstitusional," ujar SBY.

Dia pun menyampaikan pesan kepada Prabowo, bahwa apapun hasil dari gugatan ke MK nanti, sejarah akan mencatat, Prabowo adalah seorang konstitusionalis, serta seorang yang menghormati pranata hukum juga sebagai" champion of democracy".

"Sebuah 'legacy' yang akan dikenang dengan indahnya, oleh generasi mendatang," jelas SBY.

Selanjutnya, SBY menyatakan semakin bersyukur dan lega karena Jokowi menyampaikan akan menjadi pemimpin dan pengayom dari seluruh rakyat Indonesia, serta akan berjuang keras demi terwujudnya keadilan sosial dan mengajak bersatu-padu, membangun bangsa dan tanah air tercinta.

Menurut SBY sebagaimana dilansir Antara, Rabu (22/5), komitmen pemimpin seperti itu sangat diharapkan oleh rakyat dan harus segera diwujudkan setelah pemilu ini baik oleh mereka yang memilih Jokowi-Ma'ruf maupun yang tidak memilihnya.

Bagi SBY, ini merupakan awal yang baik bagi kembalinya kerukunan dan persatuan bangsa Indonesia yang hampir setahun berada dalam kontestasi yang keras dan polarisasi yang ekstrem.

Hal ini menurutnya, juga merupakan awal yang indah bagi terbasuhnya luka diantara anak bangsa, serta bagi rekonsiliasi dan bersatunya kembali anak bangsa secara terhormat.

"Mengiringi ucapan selamat saya kepada Bapak Joko Widodo dan Bapak Ma'ruf Amin, dalam kapasitas saya sebagai Presiden RI keenam, atas kepercayaan rakyat, yang diberikan kepada bapak berdua, untuk pada saatnya memimpin Indonesia lima tahun mendatang," kata dia.

Ketua Umum Partai Demokrat SBY
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono memberikan paparan saat pengukuhan Kogasma untuk Pemilukada 2018 dan Pilpres 2019 ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga)

Dia juga menyambut baik dan mendukung penuh komitmen dan tekad mulia Jokowi-Ma'ruf untuk memimpin dan mengayomi rakyat Indonesia secara adil tanpa kecuali.

"Semoga Allah meridhoinya dan semoga sejarah menorehkan tinta emasnya," kata SBY.

Partai Demokrat Terima Hasil Pemilu 2019

Sementara itu berkaitan dengan hasil pemilu legislatif, SBY menyatakan meskipun perolehan suara dan kursi Partai Demokrat di parlemen menurun, pada prinsipnya Demokrat menerima hasil pileg tahun 2019.

Dia menyampaikan, Demokrat tetap mewadahi permohonan para caleg yang sudah berjuang dengan gigih, jujur dan taat undang-undang untuk melakukan gugatan ke MK, karena merasa dirugikan di dapilnya masing-masing. Tetapi hal itu tidak menghalangi sikap Demokrat untuk menerima hasil Pemilu 2019.

"Bersamaan dengan itu Partai Demokrat juga mengucapkan selamat kepada partai-partai politik yang memiliki perolehan kursi di DPR yang lebih banyak dibandingkan Pemilu 2014," jelasnya.

Di bagian akhir videonya, SBY menyampaikan pesan bahwa Demokrat melihat banyak permasalahan yang terjadi dalam Pemilu 2019.

Oleh karena itu dengan niat dan tujuan yang baik serta dilandasi oleh kecintaan kepada demokrasi dan pemilu yang semakin baik, Demokrat akan menuntaskan evaluasi menyeluruh terhadap pemilu 2019.

Hasil evaluasi akan diserahkan kepada negara, pemerintah termasuk lembaga penyelenggara pemilu agar Pemilu 2024 dapat lebih berkualitas dan lebih demokratis serta lebih damai, jujur dan adil.

Hasil evaluasi itu, kata SBY, merupakan pandangan dan saran Demokrat untuk perbaikan dan penyempurnaan Pemilu 2024 mendatang yang mencakup sistem, undang-undang dan aturan pemilu yang lebih tepat, serta pelaksanaan kampanye dan pemungutan suara termasuk penghitungannya yang lebih kredibel, akuntabel, dan transparan.(*)



Eddy Flo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH