Begini Jawaban Sekda DKI Soal Pengadaan Toa Banjir Seharga Rp4 Miliar Sekretaris Daerah DKI Jakarta Saefullah. (ANTARA FOTO/Retno Esnir)

MerahPutih.com - Sekertaris Daerah (Sekda) DKI Saefullah mengatakan, pengadaan pengeras suara atau toa seharga Rp4 miliar menjadi tanggung jawab satuan kerja perangkat daerah (SKPD), bukan urusan petinggi-petinggi termasuk dirinya atau Gubernur Anies Baswedan.

Adapun pengadaan toa untuk penyampaian informasi peringatan dini bencana di Jakarta ini diusulkan oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI.

Baca Juga:

Anggaran Rp4 Miliar Toa Bencana DKI, Fraksi PDIP: Mending Pakai Kentongan

“Kalau isi kegiatan itu menjadi wewenang dan tanggung jawab SKPD. Kamu perlu apa adain apa. mereka yang tanggung jawab termasuk nilai, proses pengadaan markup apa enggak. Wajar apa enggak," ujar Saefullah di Balai Kota DKI, Jakarta Pusat, Kamis (16/1).

Mantan Wali Kota Jakarta Pusat ini menerangkan, pimpinan tertinggi di birokrasi Pemda DKI dalam hal ini Anies telah melimpahkan amanat dan tanggung jawab kepada semua SKPD.

Untuk itu, kata Saefullah, para SKPD tersebut tak bisa ditekan atau diintervensi oleh sekretaris daerah sekalipun.

"Delegation of otority, pimpinan sudah kasih ke bawah. Itu jadi tanggung jawab SKPD. kita tidak pernah intervensi. Kalau saya intervensi salah," ungkapnya.

Petugas BPBD memperlihatkan aplikasi sistem peringatan bencana dini untuk mengurangi resiko banjir Sungai Citarum atau Flood Early Warning and Early Action System (FEWEAS), saat diluncurkan, di Bandung, Jawa Barat, Senin (11/12/2017). International Federation of Red Cross and Red Crescent Socities (IFRC), PMI dan Zurich Insurance Indonesia (ZII) meluncurkan FEWEAS guna membantu mewujudkan ketangguhan masyarakat terhadap bencana banjir, mendukung kesiapsiagaan PMI, mengurangi risiko kerugian akibat banjir, mitigasi risiko bencana banjir bagi masyarakat yang bermukim di wilayah Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum. (ANTARA FOTO/Fahrul Jayadiputra)
Petugas BPBD memperlihatkan aplikasi sistem peringatan bencana dini untuk mengurangi resiko banjir Sungai Citarum atau Flood Early Warning and Early Action System (FEWEAS), saat diluncurkan, di Bandung, Jawa Barat, Senin (11/12/2017). International Federation of Red Cross and Red Crescent Socities (IFRC), PMI dan Zurich Insurance Indonesia (ZII) meluncurkan FEWEAS guna membantu mewujudkan ketangguhan masyarakat terhadap bencana banjir, mendukung kesiapsiagaan PMI, mengurangi risiko kerugian akibat banjir, mitigasi risiko bencana banjir bagi masyarakat yang bermukim di wilayah Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum. (ANTARA FOTO/Fahrul Jayadiputra)

Diketahui, Pemprov DKI melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) bakal membeli enam unit pengeras suara untuk peringatan dini bencana banjir di Jakarta. Harganya mencapai Rp4 miliar

Enam toa canggih yang bernama Disaster Warning System (DWS) ini tergabung dalam sistem peringatan dini atau Early Warning System (EWS) BPBD DKI.

Baca Juga:

Lurah Ancol Benarkan Raja Keraton Agung Sejagat Punya e-KTP DKI

Nantinya pengeras suara ini bakal dipasang di kawasan Tegal Alur, Rawajati, Makasar, Jati Padang, Kedoya selatan, dan Cililitan. Kawasan ini dalam pemetaan BPBD termasuk dalam daerah rawan bencana banjir.

Tahun lalu Pemprov DKI sudah membeli puluhan toa canggih untuk di pasang di 14 titik rawan banjir Jakarta.

Adapun kawasan yang sudah dipasang toa pada tahun 2019 adalah:

1. Ulujami, Jakarta Selatan

2. Petogogan, Jakarta Selatan

3. Cipulir, Jakarta Selatan

4. Pengadegan, Jakarta Selatan

5. Cilandak Timur, Jakarta Selatan

6. Pejaten Timur, Jakarta Selatan

7. Rawa Buaya, Jakarta Barat

8. Kapuk, Jakarta Barat

9. Kembangan Utara, Jakarta Barat

10. Kampung Melayu, Jakarta Timur

11. Bidara Cina, Jakarta Timur

12. Cawang, Jakarta Timur

13. Cipinang Melayu, Jakarta Timur

14. Kebon Pala, Jakarta Timur. (Asp)

Baca Juga:

Ahmad Syaikhu Dicoret dari Cawagub DKI, PKS: Buktinya Apa?


Tags Artikel Ini

Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH