Baznas Siapkan Dana Rp 13,9 Miliar Bantu 13 Ribu UMKM Terdampak Pandemi Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X, Kepala Baznas Noor Achmad dan Menteri Koperasi UMKM Teten Masduki saat peluncuran program kita jaga usaha. Foto: Humas Pemprov DIY

MerahPutih.com - Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) menyiapkan dana sebesar total Rp 13,9 miliar untuk membantu 13 ribu UMKM yang terdampak pandemi di Indonesia. Bantuan ini diluncurkan dalam tiga program besar.

Ketua BAZNAS RI, Noor Achmad mengatakan tiga program besar yakni bantuan langsung modal melalui program Kita Jaga Usaha, bantuan recovery pengusaha warung melalui program Dapur Nusantara, dan bantuan bagi masyarakat yang kehilangan pekerjaan.

Baca Juga

Luhut Resmikan Stasiun KA Bandara Yogyakarta

"Untuk penerimanya, diseleksi oleh BAZNAS masing-masing provinsi. Kita usahakan yang saat ini menerima yang betul-betul membutuhkan," kata Noor Achma saat peluncuran Program Kita Jaga Usaha di Bangsal Kepatihan, Yogyakarta, Jumat (27/8).

Melalui Program Kita Jaga Usaha, UMKM bisa mendapatkan bantuan masing-masing Rp 1juta untuk membantu modal usaha. Noor berharapan kita, kedepannya program ini dapat menjangkau lebih dari 13 ribu UMKM.

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah RI, Teten Masduki mengapresiasi inisiasi program BAZNAS "Kita Jaga Usaha". Ia menilai program ini sangat responsif terhadap kondisi ekonomi pelaku UMKM.

"Ini tanda bahwa kita semua pemerintah hadir dan tidak tinggal diam dengan kesulitan yang dihadapi oleh UMKM. UMKM sebagai tulang punggung ekonomi Indonesia merasakan dampaknya secara signifikan. Mulai dari penurunan omset, kesulitan modal, dan yang terberat adalah penutupan usaha," ujar Teten.

Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X, Kepala Baznas Noor Achmad dan Menteri Koperasi UMKM Teten Masduki saat peluncuran program kita jaga usaha. Foto: Humas Pemprov DIY
Kepala Baznas Noor Achmad dan Menteri Koperasi UMKM Teten Masduki saat peluncuran program kita jaga usaha. Foto: Humas Pemprov DIY

Dalam acara yang sama Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X meyakini program "Kita Jaga Usaha" yang diinisiasi oleh Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) RI mampu membangkitkan UMKM DIY di masa pandemi COVID-19.

Pandemi COVID-19, kata Sultan, telah menimbulkan tiga dampak terhadap perekonomian, baik secara internasional, nasional, maupun daerah. Pertama, menyangkut masalah penurunan pertumbuhan ekonomi, kemudian peningkatan angka pengangguran, dan peningkatan angka kemiskinan.

Menurut dia, program Kita Jaga Usaha akan memberikan stimulus dalam perekonomian dengan tujuan utama melindungi, mempertahankan, dan meningkatkan kemampuan ekonomi bagi para pelaku UMKM di DIY.

"Program ini akan memberikan bantuan dan kemajuan bagi UMKM yang ada di DIY yang potensinya demikian besar," kata Sultan saat

Ia berharap program yang dilaksanakan Satgasnas COVID-19 BAZNAS RI tersebut memberikan kemudahan dalam proses dan persyaratannya.

"Serta diharapkan tepat sasaran agar benar-benar menjadi stimulus untuk pemulihan ekonomi," kata Raja Keraton Yogyakarta ini.

Pemda DIY belum lama ini mendapat kabar baik dari Badan Pusat Statisik (BPS) DIY yang menyatakan bahwa ekonomi DIY pada kuartal pertama mengalami pertumbuhan sekitar 7,8 persen dan pada kuartal kedua kembali tumbuh sebesar 11,81 persen.

“Semoga saja pertumbuhan di kuartal ketiga maupun keempat, jangan sampai jatuh terlalu dalam. Tapi mungkin prediksi akan turun, biarpun masih dalam kondisi di antara 5-6 persen,” papar Sri Sultan. (Teresa Ika/Yogyakarta)

Baca Juga

Ratusan Personel Satpol PP Bersiaga di Lokasi Wisata Yogyakarta

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Akhirnya Identitas Terduga Pelaku Penembakan Misterius di Bintaro Terungkap
Indonesia
Akhirnya Identitas Terduga Pelaku Penembakan Misterius di Bintaro Terungkap

Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Azis Andriansyah menerangkan, identitas pelaku terungkap dari hasil pemeriksaan saksi dan rekaman CCTV di lokasi kejadian.

Panglima TNI dan Kapolri Tegaskan Indonesia Mampu Laksanakan Event World Superbike
Indonesia
Panglima TNI dan Kapolri Tegaskan Indonesia Mampu Laksanakan Event World Superbike

Kegiatan yang berjalan lancar tersebut bisa berjalan beriringan antara keamanan dan faktor kesehatan. Sehingga, tidak mengakibatkan meledaknya angka COVID-19 pasca-event nasional tersebut.

Tiongkok Larang Kripto, Harga Bitcoin Anjlok di Bawah USD 40 Ribu Per 1 BTC
Dunia
Tiongkok Larang Kripto, Harga Bitcoin Anjlok di Bawah USD 40 Ribu Per 1 BTC

Tiongkok mengumumkan bahwa lembaga keuangan dan pembayaran dilarang menetapkan harga atau menjalankan bisnis dalam mata uang virtual

DPR Dapat Apresiasi Gegara Masukkan RUU PKS ke Prolegnas Prioritas 2021
Indonesia
DPR Dapat Apresiasi Gegara Masukkan RUU PKS ke Prolegnas Prioritas 2021

Komnas Perempuan juga akan mensosialisasikan pemahaman tentang pentingnya RUU ini kepada masyarakat

Tiga Lokasi Karantina di DKI Antisipasi Lonjakan Kasus COVID-19
Indonesia
Kumandang Azan Pertama dari Stadion Baru Kebanggaan Ibu Kota
Indonesia
Kumandang Azan Pertama dari Stadion Baru Kebanggaan Ibu Kota

Proyek pembangunan Jakarta Internasional Stadium (JIS), Jakarta Utara saat ini sudah hampir rampung yang mencapai 87 persen.

[Hoaks atau fakta]: Ke Masjid Sudah Tidak Perlu Pakai Masker dan Jaga Jarak
Indonesia
[Hoaks atau fakta]: Ke Masjid Sudah Tidak Perlu Pakai Masker dan Jaga Jarak

Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas meminta pengurus masjid tak melarang jemaah untuk menggunakan masker saat beribadah.

Politisi PAN Sindir Nuansa Oligarki di Partai Besutan Amien Rais
Indonesia
Politisi PAN Sindir Nuansa Oligarki di Partai Besutan Amien Rais

Guspardi menyindir adanya nuansa oligarki di Partai Ummat karena menantu Amien didapuk menjadi Ketua Umum Partai Ummat, yakni Ridho Rahmadi sementara Amien Rais sendiri menjadi Ketua Majelis Syuro.

Dokter Bakar Bengkel di Tangerang Tewaskan Tiga Orang, Ini Motifnya
Indonesia
Dokter Bakar Bengkel di Tangerang Tewaskan Tiga Orang, Ini Motifnya

Polisi menetapkan Mery Anastasia (MA) menjadi tersangka kasus kebakaran bengkel motor di Jalan Cemara Raya, Kecamatan Jatiuwung, Kota Tangerang, Jumat (6/8) malam WIB.

Wilayah Anies Sudah Duluan, Gibran Majukan Jadwal Vaksinasi Anak 6-11 Tahun
Indonesia
Wilayah Anies Sudah Duluan, Gibran Majukan Jadwal Vaksinasi Anak 6-11 Tahun

Gibran tidak ingin vaksinasi anak di Solo terlalu lama dilakukan