Musim Haji 2020 Batal, Kemenag 'Lempar Bola' ke Arab Saudi Kedatangan jamaah haji debarkasi Aceh di Bandara Sultan Iskandar Muda, Aceh Besar pada 2019. (ANTARA/Khalis)

MerahPutih.com - Kementerian Agama (Kemenag) menjelaskan alasan membatalkan keberangkatan jemaah haji 2020. Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Nizar mengatakan keputusan ini diambil antara lain karena hingga saat ini Arab Saudi belum membuka akses layanan Penyelenggaraan Ibadah Haji 1441 H.

“Pemerintah Arab Saudi sampai saat ini belum memberikan kepastian kapan akan dibukanya akses layanan penyelenggaraan haji 1441H/2020M, tidak hanya bagi Indonesia, tapi juga bagi negara-negara pengirim jemaah haji lainnya,” terang Nizar di Jakarta, Rabu (3/6).

Baca Juga

Jokowi Sebut Penundaan Pelaksanaan Haji karena Belum ada Kejelasan dari Arab Saudi

Nizar mengatakan, pihaknya memahami jika Arab Saudi hingga kini belum membuka akses tersebut. Pasalnya, hingga saat ini Corona juga masih menjadi pandemi.

Sebagaimana di Indonesia, hal itu juga berpengaruh pada proses persiapan penyelenggaraan haji yang mereka lakukan. Apalagi, COVID-19 juga dapat mengancam keselamatan jemaah. Sementara agama mengajarkan, menjaga jiwa adalah kewajiban yang harus diutamakan.

“Pandemi COVID-19 tentu juga menjadi pertimbangan, baik Saudi maupun Indonesia, karena itu terkait kesehatan jemaah,” ujarnya.

Jamaah calon haji asal Yogyakarta menunggu antrean pemeriksaan barang bawaan di asrama haji Donohudan Boyolali. (ANTARA/Bambang Dwi Marwoto)
Jamaah calon haji asal Yogyakarta menunggu antrean pemeriksaan barang bawaan di asrama haji Donohudan Boyolali. (ANTARA/Bambang Dwi Marwoto)

Dibuka atau tidaknya akses layanan penyelenggaraan dari Arab Saudi sangat penting dan akan berpengaruh pada persiapan yang dilakukan negara pengirim jemaah, termasuk Indonesia. Tentu persiapan itu membutuhkan waktu.

“Sampai saat ini belum ada kepastian sehingga sudah tidak ada waktu lagi untuk melakukan persiapan,” tandasnya

Ahli Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia Ede Surya Darmawan menuturkan, ada potensi penularan Covid-19 jika jemaah haji Indonesia tetap diberangkatkan pada musim haji 1441H/2020M mendatang.

"Potensi penularan selalu ada. Kecuali sudah tidak ada kasus lagi," tutur Ede.

Ia menambahkan, kekhawatiran tersebut tidak hanya berlaku saat jemaah haji berada di tanah suci saja, tetapi juga ketika mereka kembali ke tanah air.

Bahkan, Ede menuturkan sekembalinya jemaah haji dari tanah suci bisa menjadi gelombang kedua (second wave) pandemi COVID-19 di tanah air.

"Kekhawatiran tidak hanya di sana. Bisa saja saat di sana sehat, lalu saat kembali ada second wave," tuturnya.

Baca Juga

510 Calhaj Solo Gagal Berangkat Tahun Ini

Lebih lanjut ia menyampaikan, bila jemaah diberangkatkan maka ada protokol-protokol kesehatan yang harus dipenuhi jemaah di tanah air dan tanah suci.

"Tentunya, akan ada protokol kesehatan juga. Di sana juga akan sangat ketat, ada physical distancing. Bisa jadi ada proses tawaf dibuat berjarak, juga saat sai dan lempar jumrah," papar Ede. (Knu)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Target Pertumbuhan Ekonomi 2019 Meleset, Pemerintah Diingatkan Lebih Serius Bekerja
Indonesia
Target Pertumbuhan Ekonomi 2019 Meleset, Pemerintah Diingatkan Lebih Serius Bekerja

Nyaris seluruh negara maju memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi masing-masing

Bakamla Terus Pantau Pencurian Ikan Oleh Kapal Vietnam
Indonesia
Bakamla Terus Pantau Pencurian Ikan Oleh Kapal Vietnam

Bakamla membentuk Indonesia Maritime Information Center (IMIC) guna mendukung kewaspadaan maritim (maritime domain awareness) bagi para pengguna laut.

96.496 Siswa Lulus SNMPTN 2020
Indonesia
96.496 Siswa Lulus SNMPTN 2020

Jalur SNMPTN 2020 menyediakan 101.772 kursi bagi mahasiswa baru

Akhirnya, Polisi Cokok YouTuber Ferdian Paleka di Tol Jakarta-Merak
Indonesia
Akhirnya, Polisi Cokok YouTuber Ferdian Paleka di Tol Jakarta-Merak

Ferdian Paleka tertangkap di Tol Jakarta-Merak Jumat (8/5) dini hari.

[HOAKS atau FAKTA]: Kentutnya Mematikan, Pria Uganda ini "Diburu" Perusahaan Pestisida
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: Kentutnya Mematikan, Pria Uganda ini "Diburu" Perusahaan Pestisida

Artikel berisikan mengenai kisah pria asal Uganda bernama Joe Rwamirama.

Tak Ada SIKM, Penumpang Menuju Jakarta Wajib Tunjukkan Surat Bebas COVID-19
Indonesia
Tak Ada SIKM, Penumpang Menuju Jakarta Wajib Tunjukkan Surat Bebas COVID-19

Tidak ada penerapan SIKM (surat izin keluar masuk) ke Jakarta seperti di masa PSBB sebelum masa transisi.

Banjir Rendam Pemukiman Pondok Maharta Tangerang Selatan
Foto
Banjir Rendam Pemukiman Pondok Maharta Tangerang Selatan

Banjir merendam pemukiman Pondok Maharta, Pondok Aren, Kota Tangerang Selatan, Banten, Selasa, (25/2/2020). Hujan mengguyur wilayah Tangerang Selatan mengakibatkan luapan air sungai dan merendam ratusan rumah di Pondok Maharta, Pondok Aren, Kota Tangerang Selatan, Banten

MPR Ingatkan Pemerintah Tak Akumulasikan Tagihan Listrik Gratis jika COVID-19 Mereda
Indonesia
MPR Ingatkan Pemerintah Tak Akumulasikan Tagihan Listrik Gratis jika COVID-19 Mereda

Menurut Bamsoet, jangan sampai orang yang tak berhak justru mendapatkan penggratisan.

Andi Arief Tuntut KPK dan Imigrasi Tunjukan Bukti Harun Masiku Kabur ke Singapura
Indonesia
Andi Arief Tuntut KPK dan Imigrasi Tunjukan Bukti Harun Masiku Kabur ke Singapura

"Karena banyak yang melihat tanggal tersebut dia masih berada di Jakarta, ngopi-ngopi," ujarnya

Pasien Positif Corona Meninggal, Ganjar: Yang Pernah Kontak Segera Periksa
Indonesia
Pasien Positif Corona Meninggal, Ganjar: Yang Pernah Kontak Segera Periksa

Pemerintah Provinsi Jawa Tengah menjamin kerahasiaan identitas warga yang pernah kontak dengan pasien COVID-19.