Kesehatan
Baru, Terapi Kanker dengan Menggunakan Virus Terapi tersebut menggunakan bentuk lemah dari virus herpes simpleks yang telah dimodifikasi. (freepik/kjpargeter)

TERAPI kanker jenis baru yang menggunakan virus biasa untuk menginfeksi dan menghancurkan sel-sel berbahaya menunjukkan harapan besar dalam uji coba awal pada manusia. Demikian disampaikan para ilmuwan Inggris.

Kanker pada salah satu pasien menghilang, sementara yang lain melihat tumor mereka menyusut. Terapi tersebut menggunakan bentuk lemah dari virus herpes simpleks yang telah dimodifikasi untuk membunuh tumor.

Studi yang lebih besar dan lebih lama akan diperlukan, tetapi para ahli mengatakan bahwa suntikan virus itu pada akhirnya dapat memperpanjang garis hidup bagi lebih banyak orang dengan kanker stadium lanjut.

Baca Juga:

Jangan Asal Makan, Cermati Kandungan Gula pada Buah Kering

kanker
Suntikan yang diberikan langsung ke tumor menyerang kanker dengan dua cara. (freepik/wirestock)

Krzysztof Wojkowski, laki-laki berusia 39 tahun dari London barat, adalah salah satu pasien yang mengambil bagian dalam uji coba keamanan fase satu yang sedang berlangsung, yang dijalankan oleh Institute of Cancer Research dan Royal Marsden NHS Foundation Trust di London, Inggris.

Dia didiagnosis pada tahun 2017 dengan kanker kelenjar ludah, dekat mulut. Meskipun telah menjalani operasi dan perawatan lain pada saat itu, kankernya terus tumbuh.

"Saya diberitahu bahwa tidak ada pilihan yang tersisa untuk saya dan saya menerima perawatan di saat-saat akhir. Saat itu sangat menyedihkan, jadi ketika diberi kesempatan untuk bergabung dalam uji coba itu luar biasa," ujarnya seperti diberitakan BBC (23/9).

Sesi singkat terapi virus, yang merupakan versi modifikasi khusus dari virus herpes simpleks yang biasanya menyebabkan luka seperti sariawan di mulut, tampaknya telah menyembuhkan kankernya.

"Saya mendapat suntikan setiap dua minggu selama lima minggu yang benar-benar membasmi kanker saya. Saya sudah bebas kanker selama dua tahun sekarang," uajarnya.

Suntikan yang diberikan langsung ke tumor menyerang kanker dengan dua cara, yaitu dengan menyerang sel kanker dan membuatnya pecah, serta dengan mengaktifkan sistem kekebalan.

Sekitar 40 pasien telah mencoba pengobatan sebagai bagian dari uji coba terapi itu. Beberapa diberi suntikan virus saja, yang disebut RP2, yang lain juga menerima obat kanker lain yang disebut nivolumab.

Temuan yang dipresentasikan pada konferensi medis di Paris, Prancis, menunjukkan tiga dari sembilan pasien yang hanya diberi RP2, termasuk Krzysztof, melihat tumor mereka menyusutTujuh dari 30 yang menjalani pengobatan gabungan juga tampak mendapat manfaat.

Baca Juga:

Self Healing Bukan Sekadar Liburan

kanker
Uji coba melibatkan pasien dengan kanker yang sangat lanjut yang pengobatannya telah berhenti. (freepik/freepik)

Efek samping kelelahan ringan

Peneliti utama Prof Kevin Harrington mengatakan kepada BBC bahwa reaksi pengobatan yang terlihat benar-benar mengesankan di berbagai kanker stadium lanjut, termasuk kanker kerongkongan (kerongkongan) dan jenis kanker mata yang langka.

"Jarang melihat tingkat respons yang baik seperti itu dalam uji klinis tahap awal, karena tujuan utama mereka adalah untuk menguji keamanan pengobatan, dan mereka melibatkan pasien dengan kanker yang sangat lanjut yang pengobatannya saat ini telah berhenti bekerja," katanya.

"Saya ingin melihat apakah kita terus melihat manfaat saat ketika merawat peningkatan jumlah pasien," dia menambahkan

Ini bukan pertama kalinya para ilmuwan menggunakan virus untuk melawan kanker. National Health Service (NHS) Inggris menyetujui terapi berbasis virus flu, yang disebut T-Vec, untuk kanker kulit stadium lanjut beberapa tahun yang lalu. (aru)

Baca Juga:

COVID-19 Belum Selesai, Tetap Jaga Imun Tubuh

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Tenaga Civic Type R Anyar Tembus 325 dk
Fun
Tenaga Civic Type R Anyar Tembus 325 dk

Naik nyaris 10 dk dari versi pendahulunya.

Selebrasi Satu Dekade, NOAH Siapkan Konser Spesial
ShowBiz
Selebrasi Satu Dekade, NOAH Siapkan Konser Spesial

Konser 'NOAH - Dekade Experience' akan menghadirkan dua konsep berbeda.

Masih Sensitif dan Belum Terbentuk Sempurna, Ini Cara Merawat Kulit Bayi Baru Lahir
Fun
Masih Sensitif dan Belum Terbentuk Sempurna, Ini Cara Merawat Kulit Bayi Baru Lahir

Perawatan yang baik bagi bayi baru lahir akan menjadi landasan bagi pertumbuhan dan perkembangan anak nantinya.

Marc Marquez Dipastikan Absen di MotoGP Argentina 2022
Fun
Marc Marquez Dipastikan Absen di MotoGP Argentina 2022

Marc Marquez akan absen di MotoGP Argentina 2022. Hal itu dikarenakan diplopia yang dideritanya belum sembuh.

Daimler Tanam Ribuan Bibit Mangrove di Nusa Dua Bali
Fun
Daimler Tanam Ribuan Bibit Mangrove di Nusa Dua Bali

Daimler Commercial Vehicles Indonesia mengadakan program penanaman 5.281 bibit mangrove di Nusa Dua, Bali

OnePlus Luncurkan Buds Z2 dengan Active Noise Cancelling
Fun
Herbal Penangkal Hairfall
Hiburan & Gaya Hidup
Herbal Penangkal Hairfall

Ada beberapa penyebab kerontokan rambut.

Sering Mengantuk? Jangan-Jangan Kamu Alami Hypersomnolence Disorder
Fun
Sering Mengantuk? Jangan-Jangan Kamu Alami Hypersomnolence Disorder

Alarm dari otak untuk memberikan sinyal bahwa ada yang tak beres di dalam tubuh kita.

Akun Gmail, Facebook atau iCloud Diretas? Begini Cara Mencari Tahunya
Fun
Akun Gmail, Facebook atau iCloud Diretas? Begini Cara Mencari Tahunya

hacker mampu mengambil informasi pribadi seseorang tanpa disadari pemiliknya.

Kacamata Pintar Mampu Mengatasi Miopia dan Hiperopia
Fun
Kacamata Pintar Mampu Mengatasi Miopia dan Hiperopia

Kacamata pintar ini bisa menyesuaikan fokus lensa nan membantu pengidap rabun jauh.