Bareskrim Kembali Limpahkan Berkas Kasus 'Unlawful Killing' ke Kejagung Rekonstruksi kasus penembakan enam anggota laskar FPI di Karawang, Jawa Barat, Senin (14/12/2020) dini hari. ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar/hp.

Merahputih.com - Bareskrim Polri kembali melimpahkan berkas perkara dugaan 'Unlawful Killing' 6 Laskar FPI di Tol Jakarta-Cikampek ke Kejaksaan Agung (Kejagung).

Kejagung sebelumnya telah menerima pelimpahan tahap I namun harus dikembalikan ke Polri, karena dinilai masih ada hal yang perku dilengkapi.

"Berkas kasus unlawful killing kemarin sudah mulai dikembalikan lagi oleh penyidik ke jaksa. Kita tunggu saja," kata Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Rusdi Hartono di kantornya, Selasa (8/6).

Baca Juga

6 Laskar FPI Tersangka, Kabareskrim: Nanti Kita SP3

Rusdi berharap Bareskrim diberikan petunjuk-petunjuk dari jaksa untuk penuntasan kasus yang menewaskan empat Laskar FPI itu. "Kami tunggu saja nanti petunjuk-petunjuk dari jaksa untuk penuntasan kasus ini. Sudah dikembalikan lagi ke pihak Kejaksaan," ujar Rusdi.

Dia meminta publik agar bersabar menanti penuntasan kasus tersebut. Selanjutnya, jika berkas perkara dinyatakan lengkap (P21), maka Polri akan melakukan pelimpahan tahap dua, yaitu penyerahan tersangka dan barang bukti.

Rekonstruksi kasus penembakan enam anggota laskar FPI di Karawang, Jawa Barat, Senin (14/12/2020) dini hari. (Foto: Antara/M Ibnu Chazar/hp).
Rekonstruksi kasus penembakan enam anggota laskar FPI di Karawang, Jawa Barat, Senin (14/12/2020) dini hari. (Foto: Antara/M Ibnu Chazar/hp).

"Kita tunggu saja nanti petunjuk-petunjuk dari jaksa untuk penuntasan kasus ini," ujar Rusdi.

Sebelumnya, pada 30 April 2021, Jaksa Peneliti pada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum Kejaksaan Agung menyatakan berkas perkara unlawful killing terhadap empat anggota laskar FPI belum lengkap. Kejaksaan pun mengembalikan berkas perkara ke penyidik Bareskrim Polri.

Baca Juga

Ditembak Mati, 6 Laskar FPI Ditetapkan Jadi Tersangka Kasus Penyerangan

Dalam kasus ini, polisi menetapkan dua polisi sebagai tersangka. Mereka adalah F dan Y yang merupakan anggota Polda Metro Jaya. Jumlah tersangka semestinya ada tiga, tetapi satu orang lainnya yaitu EPZ dinyatakan meninggal dunia pada 4 Januari 2021.

Penyidikan terhadap EPZ pun dihentikan. Sementara, penyidikan terhadap F dan Y dilanjutkan. Keduanya disangka melanggar Pasal 338 jo Pasal 56 KUHP. (Knu)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Ketua DPR Berharap Santri Jadi Agen Perubahan
Indonesia
Ketua DPR Berharap Santri Jadi Agen Perubahan

Hari Santri Nasional adalah wujud penghormatan atas jasa para santri dalam perjuangan meraih kemerdekaan.

Anak Buah AHY Sebut Marzuki Alie Cs Mencla-mencle
Indonesia
Anak Buah AHY Sebut Marzuki Alie Cs Mencla-mencle

Marzuki Alie Cs mencabut gugatan terkait pemecatannya sebagai kader Partai Demokrat karena menganggap DPP yang dipimpin Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sudah demisioner.

BNNP DKI Gencar Berantas Narkoba di Tempat Hiburan Malam
Indonesia
BNNP DKI Gencar Berantas Narkoba di Tempat Hiburan Malam

"Kami akan gencar melaksanakan operasi penangkapan di tempat hiburan," kata Kepala BNNP DKI Jakarta, Brigjen Tagam Sinaga

Rizieq Shihab Mangkir dari Pemeriksaan Polda Jabar karena Alasan Lelah
Indonesia
Rizieq Shihab Mangkir dari Pemeriksaan Polda Jabar karena Alasan Lelah

Pimpinan FPI Muhammad Rizieq Shihab dipastikan tak akan memenuhi panggilan Polda Jabar untuk diperiksa terkait kasus kerumunan Megamendung.

Polisi Perpanjang Masa Penahanan Pendiri Pasar Muamalah Depok
Indonesia
Polisi Perpanjang Masa Penahanan Pendiri Pasar Muamalah Depok

Pengungkapan kasus berawal dari video yang viral di media sosial

Pelaku UMKM di Bandung Diharap Tak Berhenti Berinovasi di Tengah Pandemi
Indonesia
Pelaku UMKM di Bandung Diharap Tak Berhenti Berinovasi di Tengah Pandemi

Inovasi dan kreasi akan membuat pelaku usaha mampu bertahan

Akun Medsos Diretas, Pengurus BEM UI Dipersilakan Lapor Polisi
Indonesia
Akun Medsos Diretas, Pengurus BEM UI Dipersilakan Lapor Polisi

Polri tidak bisa langsung menindaklanjuti dugaan peretasan tersebut walaupun tidak masuk ke dalam delik aduan.

Mudik Dilarang, Polisi Bakal Periksa Setiap Kendaraan Keluar-Masuk Jakarta
Indonesia
Mudik Dilarang, Polisi Bakal Periksa Setiap Kendaraan Keluar-Masuk Jakarta

Polda Metro Jaya telah menyiapkan titik-titik penyekatan untuk mengantisipasi adanya masyarakat yang mudik saat Lebaran 2021.

Kebakaran Taman Sari Jakarta Barat Hanguskan 112 Rumah
Indonesia
Kebakaran Taman Sari Jakarta Barat Hanguskan 112 Rumah

Tidak ada laporan korban jiwa dalam peristiwa ini dan penyebab pasti kebakaran juga belum diketahui. Namun dugaan awal penyebab kebakaran akibat arus pendek (korsleting) listrik.

Penahanan RJ Lino Beri Kepastian Kelanjutan Perkara Korupsi
Indonesia
Penahanan RJ Lino Beri Kepastian Kelanjutan Perkara Korupsi

KPK menyangka RJ Lino merugikan negara dalam pengadaan 3 Quay Container Crane di Pelabuhan Panjang, Pontianak dan Palembang.