Parenting
Awali Tahun 2022 dengan Lepaskan Rasa Bersalah Sebagai Orangtua Jangan khawatir dengan perilaku mengasuh anak, ada solusinya. (Foto: Unsplash/Samuli Jokinen)

RASA bersalah yang kamu rasakan tidak bermanfaat bagi dirimu atau anakmu. Saatnya memulai lembar baru dalam pengasuhan dengan melepaskannya.

Ada momen (atau beberapa momen) dalam kehidupan setiap orangtua yang ingin mereka ulang kembali. Ini bisa sesederhana saat pertama kali kamu meninggikan suara dan menyebabkan anak menangis, ucapanmu yang ceroboh yang melukai perasaan mereka, atau kecelakaan yang sebenarnya bisa dicegah yang mengakibatkan anak dibawa ke ruang gawat darurat.

Baca Juga:

Ciri Orangtua Pelaku 'Gaslighting'

anak
Lepaskan rasa bersalah dalam pengasuhan. (Foto: 123RF/fizkes)

Namun setelah air mata mengering dan luka sembuh, ada perasaan yang bisa membekas di hati dan pikiran orangtua, dan perasaan itu adalah: rasa bersalah.

Meskipun mengetahui bahwa setiap orang melakukan kesalahan, mungkin sulit bagi beberapa orangtua untuk menghilangkan perasaan mengganggu bahwa mereka tidak sempurna di mata anak-anak mereka. Namun, penting bagi orangtua yang bermaksud baik untuk melupakan perasaan itu dan belajar membebaskan diri dari kesalahan masa lalu.

Berikut adalah beberapa cara orangtua dapat mulai memaafkan diri atas kesalahan mereka—tidak hanya untuk kesehatan mereka sendiri, tetapi juga demi anak-anak mereka.

Kurangi khawatir tentang masa depan

anak
Rasa takut tidak pernah membantu kamu membuat keputusan yang baik. (Foto: Pexels/Iqwan Alif)

Semua orang bisa marah pada anaknya pada suatu waktu. Namun, seperti yang ditulis Dr. Laura Markham untuk Psychology Today, ketakutan tentang bagaimana anak-anak akan "berubah" yang dapat menyebabkan orangtua bertindak tidak rasional pada saat itu.

Misalnya, bagaimana jika dia TIDAK PERNAH belajar? Bagaimana jika dia mendapat masalah besar dan menghancurkan hidupnya? Bagaimana jika saya telah merusaknya selamanya? Namun, rasa takut tidak pernah membantu kamu membuat keputusan yang baik.

Kamu selalu dapat memilih pelajaran baru sekarang dan mulai bergerak ke arah yang lebih baik. Dan kenyataannya, sebagian besar masalah dengan anak-anak adalah masalah perkembangan, yang berarti bahwa saat otak matang, anak juga menjadi dewasa.

Jadi, tenangkan diri, beri dirimu belas kasih, dan percayalah bahwa anakmu akan baik-baik saja. Otak anak-anak masih berkembang dan matang, jadi mereka akan mengalami satu atau dua (atau lebih) masalah sampai mereka tahu bagaimana mengendalikan emosi mereka. Dan kamu juga manusia, jadi beri diri ketenangan jika keadaan memanas.

Memaafkan diri sendiri

anak
Momen yang disesalkan dapat menjadi kesempatan untuk anak mencontoh perilaku resolusi konflik yang positif. (Foto: Pexels/Ketut Subiyanto)

Jika orangtua tidak dapat memaafkan diri mereka sendiri atas kesalahan mereka, bagaimana anak-anak mereka akan belajar? Sebagai psikolog klinis Emily Edlynn menulis untuk Washington Post, perjuangan keluarga dan resolusi mereka diperlukan untuk perkembangan anak.

Dia menggambarkan sebuah konsep yang dikenal dalam studi interaksi keluarga sebagai "kehancuran dan perbaikan," yang menggambarkan bagaimana momen yang disesalkan dapat menjadi kesempatan untuk anak mencontoh perilaku resolusi konflik yang positif sambil tetap menjaga kedekatan.

Namun, ketika orangtua merasa bersalah tentang ketegangan dalam hubungan, mereka dapat tetap berada dalam tahap "pecah" dan tidak menyelesaikan apa pun.

Edlyn menjelaskan, jika kamu dapat mengakui kepada anakmu bahwa kamu frustasi dan bahwa kamu merasa tidak enak karena berteriak, ini memungkinkan penyebaran emosi negatif.

Baca Juga:

Menjadi Ramah dan Murah Senyum Modal Disukai di Tahun 2022

Jangan diambil hati

anak
Kemarahan mereka tidak akan bertahan selamanya. (Foto: Pixabay/LichDinh)

Sebelum mereka pergi ke kamar mereka dalam keadaan marah, anak-anak akan mengatakan hal-hal akibat kemarahan yang akan menghancurkan hati orangtua, dan menyebabkan perasaan bersalah: “Kamu jahat sekali!” "Aku benci kamu!" "Aku berharap tidak pernah dilahirkan!"

Sulit untuk mendengar kata-kata kejam seperti itu dari seseorang yang mau cintai dan tidak mengambil hati. Namun, penting untuk diingat bahwa anak-anak tidak benar-benar bermaksud demikian, dan kemarahan mereka tidak akan bertahan selamanya.

Sangat menggoda untuk membiarkan anak-anak marah di tempat tidur, dan membiarkannya sendirian. Namun, Markham merekomendasikan untuk mengumpulkan kesabaranmu dan berbicara dengan anak tentang mengapa mereka begitu marah. Lepaskan pertahanan emosional, dan dengarkan apa yang dikatakan.

Ini bukan waktunya untuk memberi mereka nasihat panjang lebar. Alih-alih, fokuslah untuk terhubung dengan anak, dan kemungkinan besar, kamu berdua akan melupakan semua kata-kata buruk yang diucapkan.

Atur emosi kamu sendiri

anak
Tekan tombol reset dengan mengambil napas dalam-dalam dan mencoba lagi. (Foto: Unsplash/Rosalind Chang)

Jika kamu mendapati diri dan meninjau kembali perilaku yang menyebabkan kamu merasa bersalah sejak awal, tekan tombol reset dengan mengambil napas dalam-dalam dan mencoba lagi. Kamu akan dapat kembali ke jalur semula, dan juga akan menjadi contoh bagi anak tentang cara mengatur emosinya sendiri.

Seperti yang ditunjukkan oleh Child Mind Institute, ketika orangtua bekerja terlalu keras untuk menenangkan anak setelah kehancuran, itu bisa menjadi tantangan bagi anak untuk mendisiplinkan diri mereka sendiri di kemudian hari.

Ketika orangtua memaafkan diri sendiri atas kesalahan masa lalu, kamu dapat tumbuh menjadi pengasuh yang lebih percaya diri dan mewariskan sifat-sifat berharga ini kepada anak. Jadi beri diri sedikit kelonggaran, atur reaksimu, dan belajarlah untuk melepaskan. (aru)

Baca Juga:

Perspektif Berbeda, Resolusi Memahami Orang Lain

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
3 Kiat Sukses Bisnis di Era Digital Marketing Ala Sandiaga Uno
Fun
3 Kiat Sukses Bisnis di Era Digital Marketing Ala Sandiaga Uno

Sandiaga Uno beberkan kunci sukses dalam berbisnis di era digital marketing.

Bhinneka Tunggal Hip-Hop dalam Flavs Festival 2022
Fun
Bhinneka Tunggal Hip-Hop dalam Flavs Festival 2022

Musisi Hip-hop dari Sabang sampai Mera

Mengapa Universitas Kelas Dunia Memperhatikan Ekstrakurikuler?
Fun
Mengapa Universitas Kelas Dunia Memperhatikan Ekstrakurikuler?

Universitas kelas dunia tidak hanya mempertimbangkan soal pendidikan.

Dampak Krisis Iklim, Anak Kelahiran 2020 Berpotensi Alami Nasib Menyedihkan
Fun
Dampak Krisis Iklim, Anak Kelahiran 2020 Berpotensi Alami Nasib Menyedihkan

Krisis iklim mempengaruhi kesehatan dan kesejahteraan anak dalam berbagai bentuk.

Lima Tren Fesyen 80-an dari Stranger Things Musim ke-4
Fashion
Lima Tren Fesyen 80-an dari Stranger Things Musim ke-4

Apa saja sih tren fesyen yang dibawa kembali oleh Stranger Things musim ke-4?

Hal Penting Perlu Diketahui Agar Tidak Salah Pilih Oli Sepeda Motor
Fun
Hal Penting Perlu Diketahui Agar Tidak Salah Pilih Oli Sepeda Motor

Kenali beberapa hal penting agar kamu tidak salah pilih oli sepeda motor

Vino G Bastian: 'Miracle In Cell No 7' bukan Film Plagiat
ShowBiz
Vino G Bastian: 'Miracle In Cell No 7' bukan Film Plagiat

'Miracle In Cell No.7' segera hadir 8 September 2022 di bioskop.

Atta dan Aurel Gaet Diva Malaysia, Dato' Siti Nurhaliza untuk Lagu Religi
ShowBiz
Atta dan Aurel Gaet Diva Malaysia, Dato' Siti Nurhaliza untuk Lagu Religi

Kolaborasi Atta dan Aurel dengan diva top Malaysia, Dato Siti Nurhaliza

Bersihkan Paru-Paru dengan 5 Cara Sederhana
Fun
Tomorrowland 2022 akan Digelar di Tiga Akhir Pekan
ShowBiz
Tomorrowland 2022 akan Digelar di Tiga Akhir Pekan

Menambahkan satu akhir pekan ekstra.