Sains
Asteroid Bennu Mungkin akan Tabrak Bumi Ilmuwan NASA mengatakan, ada kemungkinan asteroid Bennu bisa bertabrakan dengan Bumi. (nasa.gov)

SEBUAH asteroid seukuran Gedung Empire State sedikit berpeluang menabrak Bumi. Namun, jangan khawatir. Tabrakan asteroid itu terjadi tak akan terjadi dalam waktu dekat. Setidaknya masih beberapa abad lagi.

Pada konferensi pers Rabu (11/8), para ilmuwan NASA mengatakan ada kemungkinan 1 banding 1.750 bahwa asteroid bernama Bennu, yang sedikit lebih lebar daripada tinggi Gedung Empire State, bisa bertabrakan dengan Bumi antara sekarang dan tahun 2300.

BACA JUGA:

NASA Umumkan Ada Lebih dari 2.000 Calon Planet Layak Huni

Pernyataan terkini itu sebenarnya sedikit lebih tinggi daripada perkiraan sebelumnya, yakni 1 berbanding 2.700 selama periode yang lebih pendek, antara sekarang dan 2200.

“Ini bukan perubahan yang signifikan,” kata Davide Farnocchia, seorang ilmuwan di NASA Jet Propulsion Laboratory di California dan penulis utama makalah yang diterbitkan dalam jurnal Icarus.

“Saya tidak lagi khawatir tentang Bennu daripada sebelumnya. Probabilitas dampak tetap sangat kecil,” ujarnya seperti diberitakan Nytimes.com (12/8).

asteroids
Probabilitas yang ditingkatkan datang dari OSIRIS-REX NASA yang mempelajari Bennu dari dekat. (phys.org)

Bagaimanapun, lintasan Bennu cukup diketahui dengan tepat sehingga peluang tabrakan persis nol untuk abad berikutnya. Namun, 'bola kristal' menjadi lebih kabur pada 2135. Pada tahun itu, Bennu masih akan menghampiri Bumi dan akan datang cukup dekat, hingga sekitar 125.000 mil atau lebih atau sekitar setengah jarak dari Bumi ke bulan.

Jarak yang tepat menjadi krusial, karena gravitasi Bumi akan menarik Bennu saat melintas. Jika asteroid itu lewat pada jarak tertentu pada waktu tertentu, yang oleh para ilmuwan planet disebut sebagai 'lubang kunci gravitasi', itu akan dikirim pada lintasan yang memang bisa bersinggungan dengan Bumi sekitar setengah abad kemudian.

Ilmuwan menyebut hari yang paling mengkhawatirkan ialah 24 September 2182. Namun, kemungkinannya hanya 0,037 persen untuk menjadi hari yang buruk.

BACA JUGA:

Satelit Baru NASA untuk Lacak Kenaikan Air Laut

Bennu memiliki lebar sekitar 500 meter. Itu hampir tidak cukup besar untuk menyebabkan kepunahan di seluruh planet. Meski demikian, itu tetap bisa menimbulkan petak kehancuran yang cukup besar.

“Biasanya kamu bisa, dengan aturan praktis, mengatakan ukuran kawah akan menjadi 10 hingga 20 kali ukuran objek,” kata Lindley Johnson, petugas pertahanan planet di NASA.

“Jadi, objek berukuran setengah kilometer akan membuat kawah yang diameternya setidaknya lima kilometer, dan diameternya bisa mencapai 10 kilometer. Tapi area kehancuran akan jauh, jauh lebih luas daripada itu. Sebanyak 100 kali ukuran kawah. Jadi objek berukuran Bennu yang berdampak pada negara bagian Pesisir Timur akan menghancurkan banyak hal di atas dan di bawah pesisir,” jelas Johnson.

Perkiraan dari Pesawat Angkasa Luar

asteroids
Asteroid bisa dibelokkan dari Bumi dengan mengirimkan pesawat ruang angkasa DART. (planetary.org)

Probabilitas yang ditingkatkan datang dari pesawat ruang angkasa OSIRIS-REX NASA, yang menghabiskan dua tahun mempelajari Bennu dari dekat. Pesawat ruang angkasa meninggalkan Bennu tiga bulan lalu dan sekarang menuju kembali ke Bumi untuk menurunkan sampel batu dan kotoran yang dikumpulkan dari asteroid untuk studi laboratorium rinci oleh para ilmuwan.

Ketika pesawat ruang angkasa berada di orbit di sekitar Bennu, Dr Farnocchia dan rekan-rekannya dapat dengan tepat menentukan orbit asteroid. Ini memungkinkan mereka meningkatkan perkiraan posisi Bennu pada tahun 2135 dengan faktor 20.

Pengamatan OSIRIS-REX juga memungkinkan perhitungan gaya kecil yang diberikan pada Bennu yang disebabkan oleh pemanasan dan pendinginan permukaan.

Manajer misi memilih Bennu sebagian karena tampaknya sarat dengan jenis molekul karbon yang mungkin telah menyediakan blok bangunan kehidupan di Bumi. Tetapi mereka juga memilihnya sebagian karena Bennu adalah apa yang dikenal sebagai asteroid dekat Bumi. Orbitnya melintasi Bumi, dan segera setelah ditemukan pada tahun 1999, para ilmuwan planet dapat melihat bahwa itu menimbulkan potensi bahaya bagi planet kita.

Jika sebuah asteroid tampaknya akan bertabrakan dengan Bumi, umat manusia dapat mencoba membelokkannya ke orbit yang menjauhi planet ini. NASA akan melakukan percobaan menggunakan teknik ini dengan asteroid bernama Didymos pada tahun 2022 dengan mengirimkan pesawat ruang angkasa Double Asteroid Redirect Test (DART) untuk mendorongnya keluar dari orbitnya. Pesawat ruang angkasa itu dijadwalkan untuk diluncurkan akhir tahun ini.

Johnson mengatakan, jika ada peringatan beberapa dekade sebelumnya, defleksi seperti itu akan berhasil untuk asteroid seukuran Bennu, meskipun itu akan membutuhkan banyak penabrak.(aru)

BACA JUGA:

NASA Cari Partisipan untuk Tinggal di Mars Selama Setahun

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
hulica Rilis Split Album Bersama Musisi Lintas Negara
ShowBiz
hulica Rilis Split Album Bersama Musisi Lintas Negara

hulica melakukan kolaborasi dengan cues (Singapura) dan Kudaranai 1nichi (Jepang).

Ramai Dibicarakan, Yuk Kenali Arti ‘Fear of Missing Out’
Fun
Tencent Gagal Merger Dua Platform Streaming, Ini Penyebabnya
Fun
5 K-Drama Baru di Agustus 2021
ShowBiz
5 K-Drama Baru di Agustus 2021

5 K-Drama yang harus ditonton.

Band .Feast Angkat Konsep Kantor di 'This is My Wave Concert'
ShowBiz
Band .Feast Angkat Konsep Kantor di 'This is My Wave Concert'

Konser dengan pengalaman baru bagi penonton dan musisinya.

Lewi’s Collective Market, Ajang Kolaborasi untuk Wirausaha Muda Tangguh
Hiburan & Gaya Hidup
Lewi’s Collective Market, Ajang Kolaborasi untuk Wirausaha Muda Tangguh

Ini peluang besar bagi wirausaha lokal untuk mengisi pasar yang menganga.

5 Hal yang Bikin Perut Sakit setelah Berbuka Puasa
Hiburan & Gaya Hidup
5 Hal yang Bikin Perut Sakit setelah Berbuka Puasa

Pencernaan memang bisa sedikit bermasalah ketika berpuasa.

Hindari Deh, Jenis Makanan yang Melemahkan Daya Tubuh
Hiburan & Gaya Hidup
Hindari Deh, Jenis Makanan yang Melemahkan Daya Tubuh

Faktanya, beberapa makanan favorit banyak orang justru buruk bagi daya tahan tubuh kamu.

Mengendalikan Kemarahan di Masa Pandemi COVID-19
Fun
Mengendalikan Kemarahan di Masa Pandemi COVID-19

Jika emosi berlebihan telanjur keluar, seseorang perlu menyampaikan permintaan maaf.