Arah Politik Demokrat di Tangan SBY Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan adiknya ketua fraksi Partai Demokrat Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) ditemani dengan istri masing-masing Annisa Pohan dan Aliya Rajasa bersilaturahmi dengan Presiden

Merahputih.com - Komandan Satuan Tugas Bersama Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono mempersilakan ayahnya yang juga Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono menentukan posisi partainya setelah Pilpres 2019 lalu.

Meski demikian, AHY menilai saat ini yang paling penting adalah berpikir baik untuk bangsa Indonesia lima tahun ke depan.

Baca Juga: Menanti Sikap Politik Demokrat Usai Putusan MK

"Tentu Partai Demokrat memiliki keinginan untuk bisa berkontribusi secara langsung, secara nyata, dan ini membutuhkan kerja sama dengan semua elemen bangsa, elemen politik lainnya," kata AHY, di Jakarta, Jumat (20/7).

Menurutnya, untuk mewujudkan hal tersebut, Demokrat juga tentu memikirkan sejumlah langkah strategis. Meski tak menyebut detailnya, AHY berharap baik di eksekutif maupun legislatif, Demokrat bisa berkontribusi aktif.

Komandan Komando Satuan Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan adiknya ketua fraksi Partai Demokrat Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) ditemani dengan istri masing-masing Annisa Pohan dan Aliya Rajasa bersilaturahmi dengan Presiden Joko Widodo, Ibu Negara Iriana Joko Widodo dan Kaesang Pangarep di Istana Merdeka Jakarta pada hari Idulfitri (5/6) (Desca Lidya Natalia)
Komandan Komando Satuan Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan adiknya ketua fraksi Partai Demokrat Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) ditemani dengan istri masing-masing Annisa Pohan dan Aliya Rajasa bersilaturahmi dengan Presiden Joko Widodo, Ibu Negara Iriana Joko Widodo dan Kaesang Pangarep di Istana Merdeka Jakarta pada hari Idulfitri (5/6) (Desca Lidya Natalia)

"Saya pikir lazim dalam sistem politik kita dan realitas politik kita hari ini terjadi lobi-lobi berbagai pihak untuk menentukan kepemimpinan lembaga pemimpin negara. Demokrat tentu tidak tinggal diam, kita ingin secara aktif dan positif bersama elemen politik lainnya untuk menghadirkan sebuah sistem dan lembaga yang kredibel memilki kompetensi dan integritas dalam peran dan posisi apa pun," beber AHY.

Hal itu pula yang disampaikan AHY saat ditanya mengenai perebutan kursi pimpinan MPR yang saat ini tengah dibidik sejumlah parpol. "Jika kami bisa berkontribusi dengan baik kenapa tidak, dan ini kami lakukan dengan semangat untuk mewujudkan lembaga tinggi negara yang memiliki tingkat kepercayaan tinggi di tengah masyarakat kita," tegas dia.

Baca Juga: NasDem Sindir PKB Minta Jatah Kursi 10 Menteri

Adapun mengenai kongres yang saat ini mulai dijadwalkan oleh sejumlah partai untuk menentukan arah politik ke depan, AHY menyebut Partai Demokrat punya tenggat waktu yang cukup panjang untuk menggelar kongres setelah Pilpres 2019, karena kepengurusan Partai Demokrat saat ini baru berakhir pada 2020 nanti.

"Artinya masih ada waktu Demokrat untuk mempersiapkan segala sesuatunya, yang jelas tujuan kongres meyakinkan agar kepemimpinan dan kepengurusan Demokrat semakin baik dan semakin efektif dan bisa meningkatkan kinerja sekaligus peran dalam kemasyarakatan," tutup AHY. (*)



Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH