Antisipasi COVID-19, Pemprov DIY bakal Data Pemudik yang Masuk ke Yogyakarta Wakil Ketua Gugus Tugas Convid 19, Biwara Yuswantana. Foto: MP/Teresa Ika

MerahPutih.com - Pemprov Daerah istimewa Yogyakarta (DIY) gerak cepat untuk mengantisipasi potensi mewabahnya COVID-19 yang dibawa pemudik. Langkah pertama adalah mendata seluruh pemudik yang masuk ke wilayah Yogyakarta.

Wakil Ketua Gugus Tugas COVID-19, Biwara Yuswantana menjelaskan pendataan dilakukan disarana umum pintu gerbang para pemudik seperti terminal bus, stasiun kereta api dan bandara.

Baca Juga

Hampir 6.000 Orang Daftar Jadi Relawan Penanganan COVID-19

Pemda telah mengaktifkan posko kesehatan dan pemantauan. Posko ini adalah posko pelayanan yang biasa dibuka saat momen mudik dan balik Lebaran.

"Jadi begitu penumpang turun di stasiun atau terminal atau bandara langsung kami data. Mereka kami minta isi data yakni nama, asal mereka, alamat yang mereka tuju di Yogyakarta," jelas Biwara di Yogyakarta, Minggu (29/3)

Wakil Ketua Gugus Tugas Convid 19, Biwara Yuswantana
Wakil Ketua Gugus Tugas Convid 19, Biwara Yuswantana. Foto: MP/Teresa Ika

Para penumpang juga akan diperiksa kesehatan dan suhu tubuhnya oleh petugas. Sementara para pemudik yang datang dengan menggunakan kendaraan pribadi wajib melapor kepada ketua RT setempat. Jika ada pemudik yang menunjukkan gejala-gejala sakit maka ia diimbau untuk memeriksakan diri ke Puskesmas.

"Pemudik yang menunjukkan gejala-gejala sakit Corona dan pernah terpapar oleh Pasien Dalam Pengawasan (PDP) akan langsung masuk kategori orang dalam pengawasan (ODP). Yang sehat kami minta karantina mandiri selama 14 hari," jelasnya.

Pemda mengajak masyarakat untuk berperan aktif mendata para pemudik yang tiba di wilayahnya. Warga yang kedatangan pemudik wajib untuk melapor kepada pemerintah desa setempat.

Pemda DIY juga menghimbau kepada seluruh pengusaha transportasi umum untuk meningkatkan penyemprotan disinfektan di dalam kendaraan umum. Hal ini untuk mencegah penyebaran virus COVID-19

Baca Juga

Banteng Muda Semprot Disinfektan di 5000 KK Perumahan Se-Jabodetabek

Berdasarkan data dari gugus tugas penanganan COVID-19 DIY, hingga Sabtu (28/3) pukul 16.00 WIB jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) yang sudah melakukan pemeriksaan tes sebanyak 154 orang. 19 pasien di antaranya positif terjangkit Korona, 40 lainnya negatif dan 95 lainnya masih menunggu hasil. tiga dari 19 pasien yang positif COVID-19 meninggal dunia dan 1 orang dinyatakan sembuh. (*)

Berita ini merupakan laporan Teresa Ika, kontributor merahputih.com untuk wilayah Yogyakarta dan sekitarnya.

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Jabat Bos Lumbung Pangan, Popularitas Prabowo Meroket
Indonesia
Jabat Bos Lumbung Pangan, Popularitas Prabowo Meroket

Ia menilai ada babak baru pentas politik nasional di tengah wabah COVID-19 yaitu makin akrab dan mesranya Jokowi dengan Prabowo.

Resmi Jadi Tersangka, Jaksa Pinangki Langsung Digiring ke Penjara
Indonesia
Resmi Jadi Tersangka, Jaksa Pinangki Langsung Digiring ke Penjara

Pinangki diduga menerima hadiah atau janji berkaitan dengan Joko Soegiarto Tjandra atau Djoko Tjandra.

Semua Bermasker, Prosesi Pemakaman Ibunda Jokowi Pakai Adat Brobosan
Indonesia
Semua Bermasker, Prosesi Pemakaman Ibunda Jokowi Pakai Adat Brobosan

Brobosan dilakukan dengan cara berjalan di bawah keranda mayat yang diangkat tinggi-tinggi

Sejarah Baru, DPR Rapat di Kantor KPK
Indonesia
Sejarah Baru, DPR Rapat di Kantor KPK

Ali enggan membeberkan secara detail alasan RDP digelar di Gedung KPK

Erick Thohir Diprediksi Jadi Menteri Paling Bersinar dan Berprestasi di Kabinet
Indonesia
Erick Thohir Diprediksi Jadi Menteri Paling Bersinar dan Berprestasi di Kabinet

Masyarakat atau publik memiliki harapan dan ekspektasi besar kepada Menteri BUMN tersebut

Prodem: Jokowi Terkesan Minta Anak Buahnya Habiskan Anggaran COVID-19
Indonesia
Prodem: Jokowi Terkesan Minta Anak Buahnya Habiskan Anggaran COVID-19

Menurut Iwan, perlombaan menggunakan dana COVID-19 itu bisa dilakukan secara ugal-ugalan.

KPK Periksa Anggota DPRD Jabar Fraksi PDIP Terkait Suap Meikarta
Indonesia
KPK Periksa Anggota DPRD Jabar Fraksi PDIP Terkait Suap Meikarta

KPK menjadwalkan pemeriksaan terhadap anggota DPRD Provinsi Jawa Barat dalam kasus dugaan suap proyek Meikarta.

Ancaman Reshuffle Kabinet, Bagaimana Nasib Menteri dari PDIP?
Indonesia
Ancaman Reshuffle Kabinet, Bagaimana Nasib Menteri dari PDIP?

"Jadi mereka menunjukkan kinerja terbaik bagi Pak Jokowi dan semuanya kan untuk bangsa dan negara Indonesia," pungkas Hasto.

  Dilaksanakan Tertutup, Megawati Beri Pengarahan Jelang Penutupan Rakernas PDIP
Indonesia
Dilaksanakan Tertutup, Megawati Beri Pengarahan Jelang Penutupan Rakernas PDIP

Sementara Megawati, usai pengesahan rekomendasi Rakernas memberikan pengarahan akhir sebelum penutupan rakernas.

Akun Penyebar Video Panas Diduga Artis Hilang, Polisi Pastikan Jejak Digital Tak Bisa Dihapus
Indonesia
Akun Penyebar Video Panas Diduga Artis Hilang, Polisi Pastikan Jejak Digital Tak Bisa Dihapus

Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya telah menerima dua laporan polisi terkait penyebaran video syur mirip artis GA di media sosial.