Angka Kejahatan di Ibu Kota Turun Selama 2020 Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran (kanan) sebelum konferensi pers akhir tahun di Polda Metro Jaya, Rabu (23/12). (Foto: MP/Kanugrahan)

MerahPutih.com - Kejahatan yang terjadi di Jakarta pada 2020 mengalami penurunan dibanding tahun sebelumnya.

“Bila tahun 2019 setiap 15 menit maka tahun 2020 adalah 17 menit 33 detik,” kata Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran dalam press rilis akhir tahun di Polda Metro Jaya, Rabu (23/12).

Dia menegaskan, selain waktu kejahatan yang mengalami penurunan, tren kejahatan juga mengalami penurunan hingga 7 persen. Yaitu pada tahun 2019 ada sebanyak 32.614, maka pada tahun 2020 sebanyak 30.324 kejadian.

Baca Juga:

LBH Jakarta: Omnibus Law Bentuk Kejahatan Konstitusi

Sementara untuk crime rate atau risiko penduduk yang terkena tindak pidana kejahatan mengalami penurunan yaitu 143 orang di tahun 2019 dan pada tahun 2020 menjadi 133 orang atau turun sebanyak 10 orang atau 7 persen.

"Secara umum dapat dikatakan aman terkendali, berbagai permasalahan yang timbul di masyarakat dapat dikelola dengan baik," tegasnya.

Ia mengklaim penyelesaian tindak pidana atau crime clearance mengalami kenaikan dari 31.854 kasus pada tahun lalu maka pada tahun ini menjadi 34.239 kasus atau naik sebanyak 2.385 kasus atau 7 persen.

Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran (kanan) sebelum konferensi pers akhir tahun di Polda Metro Jaya, Rabu (23/12). (Foto: MP/Kanugrahan)
Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran (kedua kanan) sebelum konferensi pers akhir tahun di Polda Metro Jaya, Rabu (23/12). (Foto: MP/Kanugrahan)

Sementara, tetap masih ada 11 kasus menonjol yaitu pembunuhan, penganiayaan, pencurian, perampokan, curanmor, kebakaran, judi, pemerasan atau pengancaman, pemerkosaan, narkotika, dan kenakalan remaja.

“Sebelas kasus ini yang menonjol dan menjadi perhatian utama,” tukasnya.

Ia juga menyebut kasus menonjol pertama yakni sebaran berita hoaks, hate speech terkait COVID-19. Ada sebanyak 443 kasus yang berhasil diungkap di sepanjang tahun 2020.

"Pada masa pandemi COVID-19 saat ini, banyak penyebaran berita hoaks dan hate speech, namun kasus-kasus tersebut berhasil diungkap tim siber jajaran Polda Metro Jaya," kata Fadil.

Selain itu, terjadi kasus-kasus menonjol lainnya. Kasus menonjol itu berkaitan dengan penyerangan oleh kelompok John Kei hingga kasus kerumunan yang menyeret pentolan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab.

Baca Juga:

Tips Agar Pesepeda Tak Jadi Korban Kejahatan Jalanan

Berikut enam kasus yang menonjol sepanjang 2020 di ibu kota:

Kasus praktek aborsi tidak memiliki izin edar di Jakarta Pusat pada Februari 2020.

Kasus penyerangan dan perusakan rumah Nus Kei oleh kelompok Jhon Kei pada Juni 2020. Jhon Kei dan kelompoknya sudah ditangkap Polda Metro Jaya dan kasus itu sendiri sudah dalam proses persidangan.

Kasus pesta seks sesama jenis di Kuningan, Jakarta Selatan pada Oktober 2020. Dalam kasus ini 54 orang ditetapkan sebagai tersangka.

Kasus demo Omnibus Law berujung ricuh. Ada sebanyak 143 orang ditetapkan sebagai tersangka di antara 20 pelaku pembakaran fasilitas umum.

Kasus pembegalan sepeda yang marak terjadi.

Kasus kerumunan acara Rizieq dan diduga melanggar protokol kesehatan. Hingga saat ini, kasus tersebut masih berproses dan disidik di Bareskrim Polri. (Knu)

Baca Juga:

Bareskrim Bongkar Kejahatan Pembelian Ventilator Jaringan Internasional

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Caketum Kadin Dukung Program Vaksinasi Gotong-Royong
Indonesia
Caketum Kadin Dukung Program Vaksinasi Gotong-Royong

Saat ini 22.736 perusahaan telah mengikuti program vaksinasi gotong-royong

Begini Modus Zaim Saidi, Pendiri Pasar Muamalah Depok yang Ditangkap Polisi
Indonesia
Begini Modus Zaim Saidi, Pendiri Pasar Muamalah Depok yang Ditangkap Polisi

Pasar muamalah dibentuk oleh Zaim untuk komunitas masyarakat

PKS Tegaskan Reformasi Perpajakan Harus Menjunjung Prinsip Keadilan
Indonesia
PKS Tegaskan Reformasi Perpajakan Harus Menjunjung Prinsip Keadilan

Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menyoroti rencana Kementerian Keuangan (Kemenkeu) melakukan reformasi perpajakan untuk mengejar pemenuhan target tahun 2022.

Presiden PKS Sebut Anies Berpeluang Menangi Pilpres 2024
Indonesia
Presiden PKS Sebut Anies Berpeluang Menangi Pilpres 2024

"Kita melihat memang ada potensi yang sangat besar pada pak Anies (menangi Pilpres 2024)," ucapnya

[HOAKS atau FAKTA]: Seorang Pria Ditembak Mati di Masjidil Haram
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: Seorang Pria Ditembak Mati di Masjidil Haram

Saudi Press Agency juga menyatakan, jika insiden tersebut terjadi pada 30 Maret 2021 selepas ibadah shalat Asar.

Ibadah Haji 2021, Menag Gus Yaqut: Skenario Pembatasan Pemberangkatan Disiapkan
Indonesia
Ibadah Haji 2021, Menag Gus Yaqut: Skenario Pembatasan Pemberangkatan Disiapkan

Kementerian Agama (Kemenag) telah menyiapkan sejumlah sekenario dalam menyambut ibadah haji 2021.

Rizieq Shihab Bakal Dengarkan Dakwaan Pasal Berlapis dari Dalam Penjara
Indonesia
Rizieq Shihab Bakal Dengarkan Dakwaan Pasal Berlapis dari Dalam Penjara

PN Jakarta Timur akan menggelar sidang perdana kasus dugaan pelanggaran kekarantinaan kesehatan yang menjerat mantan pemimpin FPI Rizieq Shihab.

Sistem Politik Jadi Lahan Subur Tumbuh Kembangnya Korupsi di Indonesia
Indonesia
Sistem Politik Jadi Lahan Subur Tumbuh Kembangnya Korupsi di Indonesia

Berdasarkan kajian yang dilakukan KPK, sistem politik yang berjalan di Indonesia saat ini menjadi lahan subur bagi tumbuh kembangnya korupsi.

Wapres Imbau Umat Islam Indonesia Jangan Ikut Arus Berpikir Sempit
Indonesia
Wapres Imbau Umat Islam Indonesia Jangan Ikut Arus Berpikir Sempit

Wakil Presiden Ma’ruf Amin meminta seluruh umat Islam khususnya di Indonesia untuk tidak ikut dalam arus berpikir yang sempit.

KPK Periksa Dirut PT PAL Budiman Saleh Terkait Kasus Korupsi di PT DI
Indonesia
KPK Periksa Dirut PT PAL Budiman Saleh Terkait Kasus Korupsi di PT DI

Budiman diperiksa sebagai saksi untuk melengkapi berkas penyidikan mantan Direktur Utama PT DI, Budi Santoso