Anggota DPRD Sambut Berakhirnya Kontrak PAM Jaya dan Palyja-Aetra Anggota Komisi B DPRD DKI Adi Kurnia Setiadi. (Foto: MP/Asropih)

MerahPutih.com - Berakhirnya kontrak kerja sama antara PAM Jaya dengan dua mitranya Palyja dan Aetra Jakarta disambut baik anggota Komisi B DPRD DKI Adi Kurnia Setiadi.

Menurut Adi Kurnia, pemenuhan air bersih adalah kewajiban negara yang harus dijamin untuk kebutuhan dasar warga.

"Dengan program pemerintah daerah dalam menyediakan SPAM, sistem penyediaan air minum di seluruh wilayah Jakarta, ini merupakan upaya negara dalam mewujudkan kedaulatan air di Jakarta. Tapi, tidak juga kita pungkiri, masih ada warga Jakarta yang kesulitan air bersih, ini yang harus segera dituntaskan," kata Adi Kurnia Setiadi saat Rountable Discussion Balkoters, Senin (14/11).

Baca Juga:

Pemprov DKI Targetkan Proyek SPAM Rampung Tahun 2027

Ia berpandangan, berakhirnya kontrak kerja sama antara PAM Jaya dengan Palyja dan Aetra menjadi momentum untuk memberikan layanan air bersih yang lebih baik bagi warga Jakarta. Terlebih, tegasnya, Direktur Utama PAM Jaya Arief Nasrudin memiliki terobosan baru dalam memenuhi cakupan air hingga 100 persen pada 2030.

"Dalam Peraturan Pemerintah No 121 Tahun 2016, poin 7, pemberian izin penguasaan sumber daya air kepada swasta dapat dilakukan dengan ketentuan tertentu dan ketat setelah memenuhi prinsip A-E, yakni tidak mengesampingkan kepentingan rakyat banyak," katanya.

Direktur Utama Perumda PAM Jaya Arief Nasrudin mengungkapkan, cakupan layanan air di Jakarta baru 66 persen. Namun, pihaknya menargetkan akan memenuhi cakupan layanan air hingga 100 persen pada 2030.

"Kita bicara 34 persen lagi cakupan lagi, atau kurang lebih sekitar 12 sampai 13 ribu liter per sekon lagi yang dibutuhkan oleh Jakarta. Nah itu yang kenapa kita ambil dari 4 projek sebetulnya, Jatiluhur 1, buaran 3, kemudian Karyan Serpong sama Juanda, Jatiluhur 2," kata Arief.

Dalam 25 tahun kerja sama dengan Palyja dan Aetra Jakarta, cakupan layanan air baru 66 persen dengan panjang pipa 12.075 kilometer. Kapasitas produksi air saat ini, ungkapnya, baru 20.752 liter per detik yang melayani pelanggan sebanyak 913.913 serta tingkat kebocoran (non revenue water) 46,67 persen.

Namun, pihaknya juga akan membangun sejumlah sistem pengelolaan air minum (SPAM) di dalam Jakarta. Dia menegaskan, PAM Jaya Baru menggandeng investor PT Moya Indonesia dalam mengejar target cakupan layanan air hingga 100 persen itu. Namun, bentuk kerja sama PAM Jaya dengan PT Moya Indonesia berbeda dengan bentuk kerja sama PAM Jaya dengan Palyja dan Aetra Jakarta.

Baca Juga:

PAM Jaya Bikin 7 Kios Air di Muara Angke, Harga per Jeriken Cuma Rp 400

Dalam kerja sama yang ada saat ini, kedua mitra PAM Jaya (Aetra dan Palyja) tersebut mengelola Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) secara "end to end' atau awal sampai akhir. Yakni mulai dari unit air baku curah, unit produksi, unit distribusi sampai unit pelayanan.

Dalam kerja sama dengan PT Moya Indonesia, PAM Jaya melakukannya dengan skema pembiayaan bundling. Moya hanya melakukan pengoperasian instalasi pengolahan air di unit produksi dalam mengelola SPAM di Jakarta.

PAM Jaya dapat melakukan pembelian terhadap proyek, memiliki hak akses karena aset kerja sama dimiliki dan dikuasai PAM Jaya.

"PAM Jaya juga memiliki hak untuk menghentikan kerja sama dan melakukan step in atau tindakan," kata Arief.

Kerja sama yang juga dalam pengoptimalan aset yang ada (eksisting) dan penyediaan aset baru ini adalah demi mencapai target 100 persen cakupan pelayanan air minum perpipaan di DKI Jakarta pada 2030. (Asp)

Baca Juga:

PAM Jaya Undang 66 Vendor untuk Tender Pelayanan Air Bersih

Penulis : Asropih Asropih
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kebutuhan Dana Pembangunan Koridor I Trem Kota Bogor Capai Rp 1,2 Triliun
Indonesia
Kebutuhan Dana Pembangunan Koridor I Trem Kota Bogor Capai Rp 1,2 Triliun

Pada tahap ini, studi kelayakan (feasible study) telah dimatangkan sehingga kajian komersial dibantu oleh IIF dari Kementerian Keuangan.

PKS: Pemerintah Harus Prioritaskan Papua, Jangan Asyik Urusi IKN Saja
Indonesia
PKS: Pemerintah Harus Prioritaskan Papua, Jangan Asyik Urusi IKN Saja

Terjadinya serangan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Nduga, Papua yang menyebabkan dua orang prajurit TNI gugur bukanlah pertama kalinya terjadi. Menurut Anggota Komisi 1 DPR RI, Sukamta, serangan itu memprihatinkan, mengingat kejadian penyerangan KKB semakin sering terjadi dalam tiga bulan terakhir.

Jelang KTT G20, Korlantas Polri Soroti Problema Lalu Lintas di Bali
Indonesia
Jelang KTT G20, Korlantas Polri Soroti Problema Lalu Lintas di Bali

Persiapan menyambut Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Bali terus dikebut. Salah satunya soal prasarana untuk menunjang mobilitas warga. Kepala Korps Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri, Irjen Firman Shantyabudi melakukan kunjungan ke Bali untuk meninjau pengamanan lalu lintas disana.

Sentil Jokowi, AHY Sebut Era SBY Utamakan Pembangunan Manusia
Indonesia
Sentil Jokowi, AHY Sebut Era SBY Utamakan Pembangunan Manusia

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) mengkritik pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang dinilai kurang memperhatikan pembangunan manusia.

Tak Ada Penambahan Pasien Rawat Inap di RSDC Wisma Atlet
Indonesia
Tak Ada Penambahan Pasien Rawat Inap di RSDC Wisma Atlet

Sejak Selasa, 3 Mei 2022, jumlah pasien COVID-19 di RSDC Wisma Atlet tidak mengalami penambahan. Atau masih tetap 10 orang hingga Jumat (6/5).

Hujan Masih Guyur Jakarta, 19 RT Terendam Banjir hingga 1 Meter
Indonesia
Hujan Masih Guyur Jakarta, 19 RT Terendam Banjir hingga 1 Meter

sebanyak 19 Rukun Tetangga (RT) di Jakarta Timur dan Jakarta Selatan pun terendam banjir. Sebelumnya, pada pukul 15.00 WIB, baru dua RT yang kebanjiran.

Jabodetabek, DIY, Bali, Bandung Raya PPKM Level 3, Pemerintah Lakukan Beberapa Penyesuaian
Indonesia
Jabodetabek, DIY, Bali, Bandung Raya PPKM Level 3, Pemerintah Lakukan Beberapa Penyesuaian

Untuk warteg atau lapak jajan dapat dibuka sampai pukul 21.00

Airlangga Bilang Penanganan PMK di Daerah Berbasis Mikro
Indonesia
Airlangga Bilang Penanganan PMK di Daerah Berbasis Mikro

"Untuk penanganan PMK di daerah akan berbasis level mikro, seperti yang dilakukan dalam penanganan COVID-19, akan diberikan larangan untuk hewan hidup (sapi), untuk bergerak di level kecamatan yang terdampak PMK, atau kita sebut Daerah Merah," kata Airlangga.

Dinkes DKI Buka Sentra Vaksin di Gereja dan Terminal
Indonesia
Dinkes DKI Buka Sentra Vaksin di Gereja dan Terminal

"Untuk mendukung perayaan Natal, kami siapkan booth untuk vaksinasi di gereja-gereja besar di tiap kecamatan, sehingga masyarakat umum maupun jemaat yang sedang menyiapkan ibadah natal dapat segera melengkapi vaksinasi COVID-19, termasuk booster kedua untuk mereka yang sudah berusia 60 tahun ke atas," ujar Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Widyastuti

Makna Logo Baru LRT Jabodebek yang Diluncurkan Hari Ini
Indonesia
Makna Logo Baru LRT Jabodebek yang Diluncurkan Hari Ini

Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo mengatakan, peluncuran logo LRT Jabodebek ini menjadi semangat baru dalam menyelesaikan proyek LRT Jabodebek.