Anak Buah Yasonna Bentuk Tim Khusus Buru Terpidana Mati Asal Tiongkok Kabur Ilustrasi kabur dari penjara (ANTARA News /Andre Angkawijaya)

MerahPutih.com - Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjen PAS) Kementerian Hukum dan HAM membentuk tim khusus untuk memburu terpidana mati kasus narkoba Cai Cang Pan alias Toni yang kabur dari Lapas Kelas I Tangerang.

Pemilik sabu seberat 135 kilogram itu diduga kabur setelah menggali lubang dari kamar tahanannya hingga tembus ke saluran air di luar Lapas.

"Setelah diketahui telah terjadinya pelarian terhadap satu orang penghuni tersebut, Lapas Kelas I Tangerang langsung membentuk tim pencarian," kata Kepala Bagian Humas dan Protokol Ditjen PAS Rika Aprianti dalam keterangannya, Rabu (23/9).

Baca Juga:

Ratusan Napi Uganda Kabur, Sebagian Bawa Keluar Senjata AK-47

Rika mengatakan, pihaknya beserta Inspektorat Jenderal Kemenkumham dan Kanwil Kemenkumham Banten tengah melakukan penyelidikan dan investigasi terkait kaburnya pria berinisial CC itu pada 14 September 2020.

Anak buah Menkumham Yasonna Laoly ini mengatakan, pihaknya juga turut memeriksa sejumlah warga binaan pemasyarakatan (WBP) dan petugas terkait yang mengetahui peristiwa tersebut.

"Telah dilakukan pemeriksaan dan dimintai keterangan terhadap WBP dan petugas yang terkait atau ada pada saat kejadian," ujar Rika.

Ilustrasi- Napi kabur. (ANTARA/HO)
Ilustrasi- Napi kabur. (ANTARA/HO)

Lebih jauh, Rika mengatakan, pihaknya juga melibatkan Polda Metro Jaya untuk mencari Cai Cang Pan. Dia pun mengaku telah memasukan terpidana mati kasus narkoba itu ke dalam daftar pencarian orang (DPO).

"Saat ini masih terus dilakukan pencarian oleh Tim Pencarian dari Lapas Kelas I Tangerang dan bekerja sama dengan Polda metro Jaya serta Polres Tangerang Kota Tangerang," kata Rika.

Baca Juga:

Napi Penyulap RS Salemba Jadi Pabrik Narkoba Dibuang ke Nusakambangan

Untuk diketahui, bandar narkoba asal Tiongkok, Cai Chang Pan alias Antoni, kabur dari Lapas Kelas Tangerang, Senin (14/9) dini hari. Pemilik sabu 135 kilogram itu, kabur setelah menggali lubang dari kamar tahanannya hingga tembus ke saluran air (gorong-gorong) di luar lapas.

Cai Chang Pan alias Antoni divonis mati oleh Pengadilan Negeri Tangerang pada 19 Juli 2017 karena kasus narkoba. Terpidana mati ini, lantas mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi Banten pada 28 September 2017 namun ditolak. (Pon)

Baca Juga:

Setiap Hari, 100 Butir Ekstasi Dibikin di Rumah Sakit oleh Napi AU


Tags Artikel Ini

Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH