Aluk Rampe Matampu, Rangkaian Upacara yang Menyangkut Kematian Inti dari upacara ini adalah membawa jenazah dari tongkonan ke gua di tebing batu. (wikimedia)

RAMBU Solo atau Aluk Rampe Matampu merupakan rangkaian upacara yang menyangkut kematian dan pemakaman di Toraja. Upacara dilaksanakan setelah lewat tengah hari ketika matahari mulai terbenam yang menunjukkan kedukaan atas kematian. Ritual ini dilangsungkan untuk menyempurnakan kematian seseorang.

Puncak upacara Rambu Solo biasanya berlangsung pada bulan Juli dan Agustus. Ketika waktu, jenis, dan pembagian tugas sudah disepakati, semua keturunan dari almarhum (anak hingga cicit) yang merantau akan pulang ke tongkonan untuk ikut serta dalam rangkaian acara ini. Tongkonan merupakan rumah adat utama yang merupakan pusat kehidupan sosial dan spiritual Suku Toraja.

Baca Juga:

Ragam Hajatan Tradisi Orang Bali Menyambut Bayi

toraja
Rangkaian kegiatan upacara pemakaman Rambu Solo sangat rumit serta membutuhkan biaya yang tidak sedikit. (wikimedia)

Rangkaian kegiatan upacara pemakaman Rambu Solo sangat rumit serta membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Berdasarkan tradisi adat Toraja, orang yang meninggal baru akan dimakamkan berbulan-bulan setelah kepergiannya. Pihak keluarga membutuhkan waktu mengumpulkan dana untuk upacara pemakaman. Besaran dana ini terkait dengan tingkat kemegahan upacara dan jumlah hewan yang akan dikurbankan.

Semakin banyak hewan yang dikurbankan dalam Rambu Solo maka semakin tinggi derajat orang yang meninggal ketika berada di nirwana. Daging hewan kurban kemudian dibagi-bagikan secara adat kepada keluarga dan masyarakat yang ikut berperan serta dalam upacara. Karena itulah, biaya untuk menyelenggarakan upacara Rambu Solo sangat besar, berkisar antara puluhan juta sampai ratusan juta rupiah.

Baca Juga:

Jangan Salah Kaprah, Begini Aturan Ulos di Hajatan Nikahan Batak

toraja
jenazah akan dibawa ke dalam pekuburan yang ada di tebing. (Unsplash/Nicole)

Selama masa tunggu pelaksanaan Rambu Solo, rapat keluarga dilakukan oleh keluarga inti untuk menentukan tingkat kemegahan upacara dan jumlah hewan yang akan dikurbankan. Mereka juga akan mengatur pembagian tugas setiap keluarga dalam upacara. Setiap musyawarah harus dilaksanakan di tongkonan tempat jenazah disimpan. Setiap kali selesai musyawarah, dilakukan memotong kerbau.

Meski secara medis sudah meninggal, jenazah dianggap "sedang sakit" atau to makula dan oleh anggota keluarga atau tetangga dan akan diperlakukan sebagaimana orang yang sedang sakit atau dalam kondisi lemah. Perlakuan ini berakhir ketika dilaksanakannya Rambu Solo. Ritual itu pada intinya adalah meaya, yakni memindahkan atau mengarak jenazah dari tongkonan ke lokasi penguburan yang berupa gua di tebing batu. (aru)

Baca Juga:

Mau Healing? Coba Liburan ke Desa Wisata

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Daerah Tujuan Wisata di Lampung Barat yang Wajib Dikunjungi
Travel
Daerah Tujuan Wisata di Lampung Barat yang Wajib Dikunjungi

Kabupaten Lampung Barat merupakan daerah tujuan pariwisata yang potensial.

Mampir ke Filipina, Jangan Lupa Cicipi Kuliner Ini
Kuliner
Mampir ke Filipina, Jangan Lupa Cicipi Kuliner Ini

Filipina punya jajanan jalanan yang wajib dicoba.

Ragam Seni Gambar Prasejarah Indonesia, Salah Satunya Manusia Jadi-jadian
Tradisi
Ragam Seni Gambar Prasejarah Indonesia, Salah Satunya Manusia Jadi-jadian

Art di Indonesia semakin berkembang ditambah dengan munculnya budaya-budaya baru yang masuk.

International Mask Festival Solo Tampilkan Adi Budaya Leluhur
Tradisi
International Mask Festival Solo Tampilkan Adi Budaya Leluhur

Agenda rutin yang ditujukan menghidupkan budaya lokal.

Mengunjungi Desa Adat Sasak Sade yang Teguh Memegang Tradisi di Sela Gempita MotoGP
Travel
Perang Ketupat di Bangka Belitung, Tradisi Pengusir Bala
Tradisi
Perang Ketupat di Bangka Belitung, Tradisi Pengusir Bala

Perang ketupat digaler di Desa Tempilang, Kabupaten Bangka, Bangka Belitung.

Perpaduan Cita Rasa Jawa Barat dan Yogyakarta dalam Celetot
Kuliner
Perpaduan Cita Rasa Jawa Barat dan Yogyakarta dalam Celetot

Mengenalkan kembali potensi olahan makanan fermentasi.

Pulau Komodo dan Padar, Dari Pasir Merah ke Wisata Mewah
Travel
Pulau Komodo dan Padar, Dari Pasir Merah ke Wisata Mewah

Kesohoran dua pulau tersebut tak lepas dari komodo.

5 Kuliner Legendaris Jakarta
Kuliner
5 Kuliner Legendaris Jakarta

Banyak tempat makan di Jakarta telah bertahan puluhan tahun.