Alissa Wahid: Ketika Kita Beragama, Kita Merawat Tanah Air Kita Koordinator Jaringan Gusdurian Alissa Wahid (Foto: antaranews)

Merahputih.com - Direktur Nasional Gusdurian Network Indonesia (GNI) Alissa Qotrunnada Munawaroh Wahid atau Alissa Wahid mengatakan untuk menjadi seorang Pancasilais maka dia perlu menjadi seorang muslim atau orang beragama yang baik.

"Ketika kita beragama, kita merawat Tanah Air kita. Dan ketika kita merawat Tanah Air kita, dalam hal ini menggunakan Pancasila sebagai pedoman, maka cara kita merawat dengan baik adalah dengan menjadi muslim yang baik. Bernegara itu artinya kita beragama, demikian pula sebaliknya, dengan beragama artinya kita juga bernegara," ujar Alissa Wahid dalam keterangannya, Rabu (2/6).

Alissa menyebut jika ada pihak-pihak yang menyebut bahwa Pancasila tidak sesuai ajaran agama itu adalah hal yang aneh. Ia menjelaskan bahwa di dalam Al Quran dinyatakan dengan jelas bahwa manusia itu diciptakan bersuku-suku, berbangsa-bangsa sebagaimana yang tercantum dalam surat Al-Hujurat.

Baca Juga:

Pekerja Positif COVID-19, Unilever Diminta Tetap Beroperasi

Artinya bangsa itu diakui di dalam firman tuhan. Tuhan sendiri, kata dia, menyebutkan berbangsa-bangsa karena semua diciptakan berbeda satu dengan lain.

"Nah setiap bangsa itu pasti memiliki aturan dan tata kelola-nya masing-masing, nah hari ini kita menyebut sebagai negara," tutur putri sulung dari Presiden RI ke-4 (alm) KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur itu.

Alissa menyampaikan bahwa cara mengelola bangsa ini adalah dengan bentuk negara. Ketika membentuk negara pun kemudian juga menggunakan inspirasi dari nilai-nilai agama. Sebagai cara mewujudkan rahmatan lil alamin, rahmat bagi semesta dengan merawat negara yang ada ini.

"Jadi aneh sekali kalau ada orang kemudian mengatakan bahwa Pancasila tidak ada dalilnya. Padahal kalau dilihat dari kata-kata di dalam Pancasila itu sudah jelas dalil-dalilnya banyak, menjadi manusia yang adil, menjadi manusia yang beradab itu ada (dalilnya). Itu ajaran Al Quran dan ada di sila kedua Pancasila," tutur Sekjen Gerakan Suluh Kebangsaan itu.

Alissa sendiri kemudian mempertanyakan mana yang dikatakan tidak ada dalilnya tersebut. Apakah nama dari Pancasila itu sendiri. Padahal menurut Alissa, hal itu sebenarnya hanya pada namanya saja, karena yang paling penting itu yaitu nilai-nilai yang ada di dalam Pancasila itu sendiri.

"Kalau ada kelompok-kelompok yang mengatakan bahwa Pancasila itu tidak ada dalilnya, saya mempertanyakan pemahamannya atas prinsip-prinsip Islam. Justru saya lebih percaya kepada KH Hasyim Asyari, KH Ahmad Dahlan yang mengajarkan bahwa kebangsaan dan keislaman itu tidak saling bertentangan. Bahkan justru saling memperkuat seperti sepasang sayap," ujarnya.

Alissa Wahid sebut Indonesia darurat toleransi
Koordinator Jaringan Gusdurian Alissa Wahid (Foto: antaranews)

Oleh sebab itu, jebolan Magister Psikologi dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta itu mengingatkan kepada masyarakat agar berhati-hati dalam mencari guru agama. Dirinya mengimbau agar masyarakat bisa mencari guru yang betul-betul memahami tentang keagamaan.

Alissa mengatakan kalau ada ulama atau guru yang masih mempermasalahkan atau mempertentangkan Pancasila dengan agama, maka ajarannya itu mengajarkan untuk meninggalkan bangsa, meninggalkan negara, berlaku tidak baik kepada orang lain. Untuk itu, ulama atau guru itu ditinggalkan saja dan mencari guru yang mengajarkan agama dengan baik dan benar.

"Kalau ketemu dengan ulama atau guru yang mengatakan bahwa ‘yang penting itu persatuan umat Islam, kalau sama yang lain tidak perlu’. Nah kalau seperti itu mending cari guru yang lain, yang mengajarkan perdamaian, kemanusiaan dan keadilan," tutur-nya.

Selain itu, Alisa juga menyampaikan bahwa sebagai warga bangsa perlu diingat bahwa masyarakat dalam suatu tempat itu diikat oleh nilai-nilai bersama. Nilai-nilai bersama bangsa Indonesia adalah Pancasila.

Baca Juga:

DKI Gandeng Unilever Kelola Sampah Jadi Energi Terbarukan

Ia mencontohkan, di dalam ormas keagamaan Nahdlatul Ulama (NU) disebutkan bahwa Pancasila adalah kalimatun sawa atau titik temu. Kemudian jika di ormas Muhammadiyah disebut sebagai adalah darul ahdi wa syahadah (negara tempat melakukan konsensus), yang syahadah-nya atau perjanjiannya adalah Pancasila.

Sehingga menurut Alissa, cara merefleksikan diri sebagai bagian dari bangsa Indonesia adalah dengan mengukur apakah sudah mengamalkan ajaran-ajaran agama, ajaran-ajaran yang ada di dalam Pancasila karena itu satu kesatuan.

"Untuk merefleksikan Pancasila ke dalam diri kita adalah harus menjadi manusia yang spiritual, manusia yang adil, manusia yang beradab sesuai dengan nilai-nilai di dalam Pancasila dan nilai-nilai keagamaan. Serta mampu menjaga persatuan dengan orang-orang yang berbeda latar belakang tapi sama-sama warga Indonesia," tutup dia. (Pon)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Anies Harap Tak Ada Warga Tutupi Kasus COVID-19
Indonesia
Anies Harap Tak Ada Warga Tutupi Kasus COVID-19

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengharapkan tidak ada warga ibu kota yang menutup-nutupi jika terdapat kasus COVID-19 di lingkungannya.

Begini Respon 'Musuh' AS Soal Pertarungan Biden dan Trump
Dunia
Begini Respon 'Musuh' AS Soal Pertarungan Biden dan Trump

Presiden Venezuela Nicolas Maduro mengatakan, siapa pun yang memenangkan masa jabatan empat tahun ke depan, pihaknya siap memulai babak baru dengan Amerika.

Anggaran KPK Stabil Meski Struktur Membengkak
Indonesia
Anggaran KPK Stabil Meski Struktur Membengkak

Perkom No 7 tahun 2020 tersebut ditandatangani Ketua KPK Firli Bahuri

Satgas COVID-19 Soroti Potensi Penyebaran COVID-19 di Klaster Pengungsian
Indonesia
Satgas COVID-19 Soroti Potensi Penyebaran COVID-19 di Klaster Pengungsian

Semoga bencana banjir yang sedang dihadapi beberapa provinsi dapat segera teratasi

Nasib Ketua KPK Firli Bahuri Diputus Pekan Depan
Indonesia
Nasib Ketua KPK Firli Bahuri Diputus Pekan Depan

Sidang putusan akan dilaksanakan berbeda dengan sidang-sidang sebelumnya

KPK Minta Jajaran Pemda di Sulsel Komitmen Berantas Korupsi
Indonesia
KPK Minta Jajaran Pemda di Sulsel Komitmen Berantas Korupsi

“Terapkan langkah-langkah pencegahan korupsi dalam tata kelola pemerintahan secara serius,” kata Lili dalam Rapat Koordinasi dan Supervisi Kantor Gubernur Sulsel, Makassar, Selasa (16/3).

Jennifer Jill Jadi Tersangka Kasus Narkoba, Terancam Dipenjara 4 Tahun
Indonesia
Jennifer Jill Jadi Tersangka Kasus Narkoba, Terancam Dipenjara 4 Tahun

Polisi telah memeriksa urine tersangka penyalahgunaan narkoba yang juga figur publik Jennifer Jill.

COVID-19 Melonjak, Satgas Bandung Usul WFH Kembali 75 Persen
Indonesia
COVID-19 Melonjak, Satgas Bandung Usul WFH Kembali 75 Persen

Saat ini, jumlah kasus aktif mencapai 1.188 orang atau ada kenaikan 86 orang. Jika diakumulatif, sudah mulai rata-rata di atas 100 orang.

Kecelakaan Kapal Waduk Kedung Ombo, Nahkoda dan Pemilik Warung Jadi Tersangka
Indonesia
Kecelakaan Kapal Waduk Kedung Ombo, Nahkoda dan Pemilik Warung Jadi Tersangka

Polres Boyolali, Jawa Tengah menetapkan dua orang tersangka dalam kasus tergulingnya perahu wisata air di Waduk Kedung Ombo (WKO), Dukuh Bulu, Desa Wonoharjo, Kecamatan Kemusu, Boyolali.

Tempat Tidur Isolasi dan Ruang ICU COVID-19 di Jakarta Hampir Penuh
Indonesia
Tempat Tidur Isolasi dan Ruang ICU COVID-19 di Jakarta Hampir Penuh

Peningkatan kapasitas fasilitas ini pula diiringi dengan peningkatan kuantitas dan kualitas tenaga kesehatan