Alasan Mengapa Anak-anak Belajar Lebih Cepat daripada Orang Dewasa Kurangnya peningkatan GABA yang cepat membuat orang dewasa menjadi pembelajar yang kurang efisien. (Pexels/RODNAE Productions)

AHLI saraf di Brown University, AS menemukan bahwa anak usia sekolah mengalami lonjakan cepat gamma-aminobutyric acid (GABA) selama sesi pelatihan berbasis visual perceptual learning (VPL).

Level GABA juga tetap tinggi selama beberapa menit penting setelah sesi latihan berakhir. Efek GABAergik dari lonjakan ini menstabilkan pembelajaran dan menjadikan anak-anak sebagai pembelajar yang sangat efisien.

Baca Juga:

Olahraga Bantu Kembangkan Karakter Sosial dan Keterampilan Anak

anak
Tingkat GABA melonjak pada anak-anak selama proses pembelajaran dan tetap tinggi setelahnya. (freepik/gpointstudio)

Di sisi lain, ketika para peneliti memantau otak orang dewasa selama VPL, mereka menemukan bahwa GABA tidak melonjak sebelum, selama, atau setelah sesi pelatihan visual.

Para peneliti mengandaikan bahwa kurangnya peningkatan GABA yang cepat membuat orang dewasa menjadi pembelajar yang kurang efisien. Temuan ini dipublikasikan di jurnal peer-review Current Biology (15/11).

"Hasil kami menyiratkan bahwa anak-anak menunjukkan pertahanan yang sangat efisien, pemrosesan GABAergik terlepas dari kegagalan pertahanan yang telah diamati di domain lain seperti kontrol atau perhatian kognitif. Ini menyiratkan bahwa pemrosesan GABAergik yang terlibat dalam berbagai aspek fungsi kognitif mungkin matang pada kecepatan yang berbeda," kata penulis pertama Sebastian Frank dalam rilis yang diberitakan Psychology Today.

"Sering diasumsikan bahwa anak-anak belajar lebih efisien daripada orang dewasa, meskipun dukungan ilmiah untuk asumsi ini lemah, dan, jika benar, mekanisme saraf yang bertanggung jawab untuk pembelajaran yang lebih efisien pada anak-anak [telah] tidak jelas," penulis senior dalam studi tersebut Takeo Watanabe menambahkan.

Dalam studi terbaru tersebut, Watanabe dan rekan menggunakan state-of-the-art fungsional MRS neuroimaging untuk membandingkan konsentrasi GABA di korteks visual anak-anak (8-11 tahun) dan orang dewasa (18-35 tahun) sebelum, selama, dan setelah tugas pembelajaran proses visual.

Baca Juga:

Dampak Perceraian pada Anak di Tiap Kelompok Usia

anak
Tingkat GABA berfluktuasi secara berbeda pada anak-anak dibandingkan orang dewasa. (Pexels/Agung Pandit Wiguna)

Anak-anak belajar lebih efisien

GABA adalah neurotransmitter penghambat yang mengurangi kebisingan otak dan memiliki efek menenangkan. Selama pembelajaran perseptual visual, kebisingan otak yang lebih sedikit membuat pembelajaran menjadi lebih mudah. Penelitian sebelumnya telah menetapkan bahwa aktivitas penghambatan GABAergik yang kuat menstabilkan pembelajaran karena otak mempertahankan pengetahuan baru.

Seperti disebutkan, para peneliti menemukan bahwa tingkat GABA melonjak pada anak-anak selama proses pembelajaran dan tetap tinggi setelahnya. Namun, orang dewasa tidak mengalami peningkatan GABA cepat yang signifikan selama atau setelah tugas pembelajaran persepsi visual.

Khususnya, aktivitas penghambatan GABAergik bertahan di otak anak-anak selama beberapa menit setelah mempelajari sesuatu yang baru, yang menciptakan stabilisasi di otak.

“Temuan baru ini memperkirakan bahwa pelatihan pada item baru dengan cepat meningkatkan konsentrasi GABA pada anak-anak dan memungkinkan pembelajaran menjadi stabil dengan cepat,” Frank menjelaskan dalam makalah akses terbuka mereka.

Menurut para peneliti, ini adalah studi pertama yang mengidentifikasi bahwa tingkat GABA berfluktuasi secara berbeda pada anak-anak dibandingkan orang dewasa selama (dan setelah) tugas pembelajaran persepsi visual.

"Kami menemukan bahwa anak-anak menunjukkan peningkatan GABA yang cepat selama pelatihan visual yang bertahan setelah pelatihan berakhir, sedangkan konsentrasi GABA pada orang dewasa tetap tidak berubah," para penulis menyimpulkan. (aru)

Baca Juga:

Agar Anak tak Jadi Korban Pelecehan atau Perundungan

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Anniversary Ke-10, Jin-young GOT7 Segera Rilis Album Solo Baru
ShowBiz
Anniversary Ke-10, Jin-young GOT7 Segera Rilis Album Solo Baru

Perayaan hari jadi ke-10 Jin-young terjun sebagai entertainer di industri hiburan Korea Selatan.

'Streaming Film' Sambil Jadi Konten Kreator di Genflix
Fun
'Streaming Film' Sambil Jadi Konten Kreator di Genflix

Serunya nonton film sambil berkreasi membuat konten menarik.

TuneCore Buka Ekosistem Penuh Cuan untuk Musisi
ShowBiz
TuneCore Buka Ekosistem Penuh Cuan untuk Musisi

Musisi bisa rilis lagu tanpa batas.

Muncul di Film, Makanan ini Jadi Hit
Kuliner
Muncul di Film, Makanan ini Jadi Hit

Memengaruhi penonton dan membuat mereka mengubah selera dan kebiasaan.

Karafuru Carnival Hadirkan Experience Proyek NFT ke Dunia Nyata
Hiburan & Gaya Hidup
Karafuru Carnival Hadirkan Experience Proyek NFT ke Dunia Nyata

Proyek NFT Karafuru akan hadir di dunia nyata lewat Karafuru Carnival

Bill Gates Sebut Elon Musk Bisa Membuat Twitter Lebih Buruk
Fun
Bill Gates Sebut Elon Musk Bisa Membuat Twitter Lebih Buruk

CEO Microsoft Bill Gates baru-baru ini mengejutkan publik dengan pernyataanya tentang Elon Musk.

Waspadai Cyber Grooming pada Anak dan Remaja
Fun
Waspadai Cyber Grooming pada Anak dan Remaja

Cyber grooming dapat menimbulkan trauma baik fisik maupun psikis.

Kemeriahan Perayaan Tahun Baru Imlek Hotel Episode Gading Serpong
Fun
Kemeriahan Perayaan Tahun Baru Imlek Hotel Episode Gading Serpong

Hotel Episode Gading Serpong rayakan Tahun Baru Imlek 2023.

Tree Lighting Buka Festive Season di JHL Solitaire
Hiburan & Gaya Hidup
Tree Lighting Buka Festive Season di JHL Solitaire

JHL Solitaire Gading Serpong tawarkan berbagai paket khusus Natal dan Tahun Baru.

BTS Garap Skin Garena Free Fire
Fun
BTS Garap Skin Garena Free Fire

setiap member BTS juga ikut mendesain sebagian skin yang dapat dipakai oleh prajurit cowok di Free Fire.