Aksi Prank Lelang Motor M Nuh Tamparan Keras Bagi Presiden Jokowi Direktur Indonesia Political Opinion (IPO), Dedi Kurnia Syah Putra (MP/Asropih)

MerahPutih.Com - Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah menilai aksi nge-prank yang dilakukan oleh M Nuh, pemenang lelang motor listrik bertandatangan Presiden Joko Widodo (Jokowi) meruntuhkan wibawa kepala negara.

M Nuh dianggap nge-prank lantaran tidak menebus motor listrik bermerk Gesit seharga Rp2,25 Miliar yang dia menangkan melalui lelang dalam acara konser amal virtual bertajuk "Bersama Melawan Corona".

Baca Juga:

Setelah Kena 'Prank', Lelang Motor Listrik Bertandatangan Jokowi Digelar Lagi

"Ini jelas tamparan luar biasa keras bagi presiden," kata Dedi dalam keterangannya kepada wartawan, Jumat (22/5).

Proses pelelangan motor Gesits bertanda tangan Jokowi
Tangkapan layar lelang motor listrik bertanda tangan Presiden Jokowi, Minggu (17/5/2020). ANTARA/Yogi Rachman/am

Dedi lantas menpertanyakan mekanisme lelang dalam Konser Amal tersebut. Ia mengaku sulit percaya ada orang biasa bisa lolos dalam sebuah proses lelang yang bernilai miliaran. Padahal lelang tersebut disiarkan secara live di televisi.

“Proses lelang seharusnya punya mekanisme yang memungkinkan orang tidak dapat mengikuti tanpa sengaja," ujarnya.

Baca Juga:

Bamsoet Merasa Tak Ada yang Dirugikan Gegara 'Prank' Motor Listrik Jokowi

Pengamat politik jebolan Universitas Telkom ini mengaku heran dengan pengawalan acara Konser Amal hingga protokoler Presiden Jokowi yang terkesan kecolongan oleh M Nuh.

"Penasihat presiden perlu menjaga nama baik presiden di masa mendatang," pungkasnya.(Pon)

Baca Juga:

Kewajiban Miliki Kartu SIKM Masuk Jakarta Berpotensi Langgar HAM

Kredit : ponco


Eddy Flo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH