AJI Kritik Rapid Tes COVID-19 untuk Wartawan, Ini Alasannya Rapid test COVID-19 yang dilakukan Pemkab Sukabumi, Jawa Barat dalam upaya pencegahan dan penanggulangan penyebaran virus mematikan ini. (Antara/Aditya Rohman)

MerahPutih.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika bersama pihak swasta menggelar rapid test COVID-19 untuk kalangan wartawan pada Rabu (8/4)

Tes cepat ini didaftarkan melalui formulir daring, dan pengaturan jadwal tes yang disediakan oleh sebuah aplikasi kesehatan. Hal yang sama juga dilakukan oleh partai politik, yang memberi tes cepat corona untuk kalangan jurnalis.

Baca Juga

JHL Group Sumbang Ratusan APD untuk Rumah Sakit dan Makanan untuk Ojol

Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Jakarta menilai, kebijakan tes cepat untuk kalangan wartawan merupakan sebuah pengistimewaan. Padahal COVID-19 bisa menyerang siapa saja, tidak memandang suku, agama, ras, termasuk profesi seperti wartawan

"Jangan memberikan keistimewaan bagi wartawan untuk mengikuti tes cepat COVID-19. Tes cepat seharusnya mengacu pada klaster penyebaran virus corona, termasuk harus mengacu pada status orang dalam pemantauan (ODP)," demikian pernyataan resmi AJI di Jakarta, Selasa (7/4)

ANTARA
Ilustrasi rapid test di Jakarta. Foto: ANTARA

Selain itu, lanjut Asnil, tes cepat ini menggunakan darah juga hanya mengukur antibodi sampel, dan rentan terhadap negatif palsu, karena tidak dapat mendeteksi antibodi pada tahap awal infeksi. Asnil meminta, tes secara massal yang digelar juga harus mengacu protokol COVID-19 seperti menjaga jarak.

"Berdasarkan data rujukan, tes yang paling efisien seharusnya menggunakan tes Polymerase Chain Reaction (PCR). Jika tidak mengacu pada protokol COVID-19, maka yang sehat dan datang ke tempat tes massal juga berpotensi tertular virus corona," tutup Asnil.

Baca Juga

Menkeu Sri Mulyani Ungkap Skema Penyaluran Stimulus Rp150 Triliun untuk Dunia Usaha

Seperti yang beredar di sejumlah grup media, Kemenkominfo mengeluarkan undangan bagi para jurnlis yang ingin melakukan tes COVID-19

Kegiatan Kemenkominfo bekerjasama dengan Halodoc akan dilaksanakan pada tanggal 8 April 2020, Pukul 10.00 -12.00 WIB (Sesi I) dan Pukul 13.00-14.00 WIB (Sesi II). Lokasinya di Area parkir Kantor Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia jalan Medan Merdeka BaratNo. 9, Jakarta Pusat. (Knu)



Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH