AI akan Bisa Mendiagnosis Demensia dalam Satu Kali Pemindaian Algoritme dapat mengidentifikasi pola dalam pemindaian yang tidak bisa dilakukan ahli saraf. (Foto: 123RF/sdecoret)

PARA ilmuwan sedang menguji sistem kecerdasan buatan atau artificial-intelligence (AI) yang dianggap mampu mendiagnosis demensia setelah satu kali pemindaian otak.

Sistem AI tersebut mungkin juga dapat memprediksi apakah kondisi demensia itu akan tetap stabil selama bertahun-tahun, perlahan-lahan memburuk atau memerlukan perawatan segera.

Penemuan tersebut akan mempersingkat proses diagnosis demensia. Saat ini, diperlukan beberapa pemindaian dan tes untuk mendiagnosis penyakit pada otak manusia ini.

Baca juga:

Tesla Siap Bikin Robot Mirip Manusia

Para peneliti yang terlibat mengatakan diagnosis awal dengan sistem AI dapat sangat meningkatkan kondisi pasien.

"Jika kita melakukan intervensi lebih awal, perawatan dapat dimulai lebih awal dan memperlambat perkembangan penyakit dan pada saat yang sama menghindari lebih banyak kerusakan," kata Prof Zoe Kourtzi, dari Universitas Cambridge dan rekan dari pusat nasional untuk AI dan ilmu data The Alan Institut Turing, Inggris.

Dengan deteksi cepat, dan prediksi perkembangan demensia, pasien dapat persiapkan masa depannya. (Foto: 123RF/bee32)
Dengan deteksi cepat, dan prediksi perkembangan demensia, pasien dapat persiapkan masa depannya. (Foto: 123RF/bee32)

"Dan kemungkinan gejala muncul jauh di kemudian hari atau mungkin tidak pernah terjadi," ujar Kourtzi seperti diberitakan bbc.com (24/8).

Sistem Prof Kourtzi membandingkan pemindaian otak dari mereka yang dikhawatirkan mungkin menderita demensia dengan ribuan pasien demensia dan catatan medis yang relevan.

Algoritme dapat mengidentifikasi pola dalam pemindaian yang bahkan ahli saraf ahli tidak dapat melihat dan mencocokkannya dengan hasil pasien dalam basis datanya.

Baca juga:

Truk Tambang Cat 777E Tawarkan Kemudahan Bagi Pelanggan

Klinik Memori

Dalam tes pra-klinis, AI telah mampu mendiagnosis demensia, bertahun-tahun sebelum gejala berkembang, bahkan ketika tidak ada tanda-tanda kerusakan yang jelas pada pemindaian otak.

Percobaan di Rumah Sakit Addenbrooke dan klinik memori lain di seluruh negeri akan menguji apakah sistem tersebut bekerja dalam pengaturan klinis seperti cara konvensional yang digunakan untuk mendiagnosis demensia.

Sistem AI akan persingkat proses diagnosis demensia yang biasanya perlu beberapa kali pemindaian. (Foto: 123RF/archnoi1)
Sistem AI akan persingkat proses diagnosis demensia yang biasanya perlu beberapa kali pemindaian. (Foto: 123RF/archnoi1)

Pada tahun pertama, sekitar 500 pasien diharapkan untuk berpartisipasi. Hasil diagnosis akan dikirim ke dokter mereka, dan jika perlu dapat digunakan untuk konsultasi pengobatan.

Konsultan ahli saraf Dr Tim Rittman, yang memimpin penelitian bersama dengan ahli saraf di Universitas Cambridge, menyebut sistem kecerdasan buatan sebagai "perkembangan yang fantastis".

"Serangkaian penyakit ini benar-benar menghancurkan orang-orang. Jadi ketika saya menyampaikan informasi ini kepada pasien, apa pun yang dapat saya lakukan untuk lebih percaya diri tentang diagnosis; untuk memberi mereka lebih banyak informasi tentang kemungkinan perkembangan penyakit; untuk membantu mereka merencanakan hidup mereka; adalah luar biasa untuk dapat melakukannya," katanya. (aru)

Baca juga:

Robot Pengantar Makanan Asal Rusia Siap Beroperasi di Kampus AS

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Elmatu Lengkapi Kisah Cinta Pilu di Lagu ‘Kenanglah’
ShowBiz
Elmatu Lengkapi Kisah Cinta Pilu di Lagu ‘Kenanglah’

Lagu yang merupakan bagian dari sebuah trilogi dari Elmatu.

Bikin Anabul Kesayangan Mood Selalu
Hiburan & Gaya Hidup
Bikin Anabul Kesayangan Mood Selalu

Sama seperti manusia.

Bisnis Kuliner Berkontribusi Besar di Masa Pandemi
Fun
Bisnis Kuliner Berkontribusi Besar di Masa Pandemi

Bisnis kuliner menyumbang 42 persen pendapatan negara.

Studi: Obesitas Jadi Faktor Pendorong Kematian COVID-19
Hiburan & Gaya Hidup
Perjanjian Renville yang Mempersempit Wilayah Indonesia
Fun
Perjanjian Renville yang Mempersempit Wilayah Indonesia

Perjanjian Renville memberikan keuntungan dengan perhatian dunia internasional

Busui, Perhatikanlah Asupan Makanan
Hiburan & Gaya Hidup
Busui, Perhatikanlah Asupan Makanan

Bukan terletak pada 'apa' atau 'berapa banyak' porsi yang dimakan.

Rekomendasi Mobil SUV Second Harga Rp 200 Jutaan
Fun
Rekomendasi Mobil SUV Second Harga Rp 200 Jutaan

penjualan mobil bekas pada segemen SUV pun kian bergairah. Karena, pilihan mobilnya cukup banyak, dan diklaim dapat memenuhi kebutuhan konsumen masa kini.

Risiko Menjadi Single Parent
Fun
Risiko Menjadi Single Parent

Membesarkan anak dalam keluarga yang utuh saja tidak mudah. Apalagi jika orangtua sudah bercerai.

Cek nih Ciri-ciri Gangguan Megalomania
Hiburan & Gaya Hidup
Cek nih Ciri-ciri Gangguan Megalomania

Terbiasa membesar-besarkan sesuatu.

WHO Khawatirkan Kecepatan Penyebaran Omicron
Hiburan & Gaya Hidup
WHO Khawatirkan Kecepatan Penyebaran Omicron

Indonesia baru mengumumkan kasus Omicron pertama pada Kamis (16/12) di Jakarta.