Kesehatan
WHO Nyatakan Afrika Bebas dari Virus Polio Liar Kampanye pemberantasan polio dilakukan selama 40 tahun. (Foto: virology)

SETELAH kampanye selama puluhan tahun, penyakit polio liar akhirnya dinyatakan hilang dari Benua Afrika. Dalam sebuah siaran pers pada Selasa (25/8), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan Afrika telah bebas dari virus polio liar.

"Hari ini merupakan hari bersejarah bagi Afrika," kata Profesor Rose Gana Fomban Leke, bagian dari komisi WHO. Ia menyatakan tidak ada kasus polio di benua terbesar di dunia itu selama empat tahun, yang merupakan ambang penting untuk memberantas penyakit.

Baca juga:

Mikroplastik dan Nanoplastik Ada di Tubuh Manusia?

1
Selama 4 tahun ini tidak ada kasus polio di Benua Afrika. (Foto: forbes)

Dilansir laman Interesting Engineering, pembersihan kasus polio ini terjadi setelah beberapa virus lain, seperti cacar, secara historis diberantas dari Afrika.

Banyak negara Afrika selama bertahun-tahun ini tak lagi menemukan kasus baru polio liar. Beberapa bahkan sejak 1996. "Upaya untuk menghilangkan virus telah mencegah hingga 1,8 juta anak dari kelumpuhan seumur hidup dan menyelamatkan sekitar 180.000 nyawa," kata badan PBB itu seperti dikutip Science Alert.

Dikenal di kalangan medis sebagai poliomyelitis, virus yang sangat menular ini menyerang sumsum tulang belakang manusia, menyebabkan kelumpuhan yang tidak dapat diperbaiki pada anak-anak.

Penyakit itu melanda dunia sampai vaksin ditemukan pada 1950-an. Namun sayang, harga vaksin tidak terjangkau oleh banyak negara miskin di Afrika dan Asia.

WHO, UNICEF, dan Rotary telah meluncurkan kampanye global untuk memberantas penyakit tersebut pada 1988. Pada saat itu, terdapat 350 ribu kasus di seluruh dunia. Pada 1996, 70 ribu kasus polio terjadi hanya di Afrika.

Perjuangan global untuk menghancurkan virus dilakukan dengan dukungan keuangan sekitar Rp 216 triliun lebih selama periode 30 tahun. Hal itu berhasil mengurangi penyebaran polio liar, menjadikan Pakistan dan Afghanistan sebagai negara yang mencatat total 87 secara total kasus baru tahun ini.

Baca juga:

Rusia Mulai Produksi Vaksin Virus Corona?

2
Virus menular ini menyerang sumsum tulang belakang. (Foto: bbc)

Biasanya, polio liar menyebar di kotoran orang yang terinfeksi. Virus lalu menyebar melalui air dan makanan yang terkontaminasi. Demikian dijelaskan Science Alert. Satu-satunya cara memutus siklus penularan ialah melalui vaksinasi populasi sehingga memberantas virus seperti yang terjadi di alam liar.

Kasus polio terakhir yang tercatat di Afrika terjadi pada 2016 di Nigeria. Di negara itu, vaksinasi ditentang dengan kekerasan oleh para jihadis yang menuduh itu sebagai plot untuk mensterilkan muslim. Lebih dari 20 pekerja yang ditugaskan untuk kampanye meninggal. "Ini merupakan tonggak penting bagi Afrika. Sekarang generasi masa depan anak-anak Afrika dapat hidup bebas dari polio liar," kata Direktur Regional WHO untuk Afrika Matshidiso Moeti.

Menurutnya, pencapaian bersejarah ini hanya mungkin berkat kepemimpinan dan komitmen pemerintah, komunitas, mitra pemberantasan polio global, dan dermawan. "Saya memberikan penghormatan khusus kepada petugas kesehatan garis depan dan pemberi vaksin. Beberapa di antaranya kehilangan nyawa untuk tujuan mulia ini."

Deklarasi ini dibuat pada konferensi virtual tingkat menteri tentang masalah kesehatan di Afrika, dan bertepatan dengan pengumuman di Republik Demokratik Kongo bahwa epidemi campak selama 25 bulan yang menyebabkan kematian lebih dari 7.000 anak juga berakhir. Semuanya berkat kampanye imunisasi besar-besaran.

Ketika krisis virus corona terus melemahkan upaya imunisasi global, sungguh menggembirakan mengetahui beberapa penyakit paling lama yang menimpa Afrika seperti polio liar akhirnya diberantas.(lgi)

Baca juga:

WHO Meminta Masyarakat untuk Menghindari Perawatan Gigi Rutin Selama Pandemi

Penulis : Leonard Leonard
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Tunaikan Puasa dan Sambut Idul Fitri, Warga Muslim AS Buat 'Masjid Mini' di Rumah
Fun
Tunaikan Puasa dan Sambut Idul Fitri, Warga Muslim AS Buat 'Masjid Mini' di Rumah

Pandemi Corona membuat sebagian umat muslim tidak bisa pergi beribadah ke masjid dan merayakan lebaran seperti biasanya.

Mendiang Juice WLRD Rilis 2 Lagu Bareng Marshmello dan Halsey
ShowBiz
Hiu Paus Memiliki Ribuan Gigi Kecil Sekitar Matanya
Fun
Hiu Paus Memiliki Ribuan Gigi Kecil Sekitar Matanya

Ternyata bagian tubuh hiu paus cukup mengerikan.

Cermati 4 Hal Penting Ini Sebelum Membeli Kamera Mirrorless
Fun
Cermati 4 Hal Penting Ini Sebelum Membeli Kamera Mirrorless

Mau ganti kamera jadi mirrorless, cermati dulu hal-hal penting ini.

'Flower of Evil', Drama Percintaan Berbalut Misteri
Fun
4 Tips Menghindari Pertengkaran dengan Pasangan karena 'Self Quarantine'
Fun
4 Tips Menghindari Pertengkaran dengan Pasangan karena 'Self Quarantine'

Tips yang bisa jadi berguna untuk tetap saling mendukung pasanganmu dan mencegah pertengkaran ketika self-quarantine.

Ardhito Pramono Rilis Soundtrack Film 'Story of Kale: When Someone’s In Love'
ShowBiz
Ardhito Pramono Rilis Soundtrack Film 'Story of Kale: When Someone’s In Love'

Ardhito Pramono merilis sebuah Soundtrack untuk film 'Story of KALE: When Someone’s In Love' yang merupakan spin off dari film NKCTHI

Seperti Apa Sih Ciri-ciri Menu Sarapan yang Sehat?
Fun
Biopik Whitney Houston akan Dibintangi Naomi Ackie
ShowBiz
Biopik Whitney Houston akan Dibintangi Naomi Ackie

Film I Wanna Dance With Somebody dijadwalkan akan rilis pada Thanksgiving tahun 2022.

Gua Kaltbach untuk Mematangkan Keju
Fun
Gua Kaltbach untuk Mematangkan Keju

Keju diproses dengan cara alami di tempat yang masih alami