ACTA Beking SP Pertamina Tolak Ahok Demi Selamatkan Bangsa Novel Bamukmin (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

MerahPutih.com - Wakil Ketua Advokat Cinta Tanah Air (ACTA) Novel Bamukmin mendukung sikap Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSPPB) yang tidak terima dengan penujukan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) masuk dalam jajaran petinggin perusahaan milik negara atau BUMN.

Menurut Novel, sudah menjadi sebuah kewajiban bagi ACTA untuk memberikan bantuan terhadap Ari yang memperjuangkan agar Ahok tidak menduduki jabatan di BUMN.

Baca Juga

Copot Semua Eselon 1, Erick Thohir Jawab Tantangan Jadikan Kemen-BUMN Profesional

“Sudah kewajiban kami untuk membantu pejuang keadilan untuk menyelamatkan bangsa ini dari pelaku yang diduga terlibat perkara di berbagai tempat,” tutur Novel kepada wartawan, Selasa (19/11).

Habib Novel Bamukmin (kanan) didampingi kuasa hukumnya Ali Lubis seusai menjalani pemeriksaan TPPU dana Yayasan Keadilan untuk Semua di Bareskrim Mabes Polri di Jakarta Pusat, Senin (13/2). (Foto MP/Yohanes Abimanyu)
Habib Novel Bamukmin (kanan) didampingi kuasa hukumnya Ali Lubis seusai menjalani pemeriksaan TPPU dana Yayasan Keadilan untuk Semua di Bareskrim Mabes Polri di Jakarta Pusat, Senin (13/2). (Foto MP/Yohanes Abimanyu)

Pasalnya, kata Habib Novel, Ahok merupakan orang yang cacat hukum. Diketahui Ahok pernah bersalah dalam perkara penistaan agama yang menyebabkan dia mendekam di dalam penjara.

"ACTA saat ini jelas menolak BUMN yang juga milik rakyat Indonesia jelas sangat keberatan dipimpin oleh orang yang cacat hukum baik kasus penistaan dan dugaan beberapa kasus korupsi yang tidak jelas sampai saat ini," ujar Habib Novel.

Hal itu khawatir penunjukan Ahok sebagai bos salah satu BUMN akan berdampak buruk bagi masa depan Indonesia. "Karena dikhawatirkan berdampak buruk untuk kelangsungan masa depan negara Indonesia yang kita cintai ini," ucap dia.

Baca Juga

Pengamat: Keberadaan Ahok di Jajaran BUMN Bakal Timbulkan Banyak Kontroversi

Selain itu, Novel menyebut BUMN bisa gonjang-ganjing dan bisa berdampak pada kinerja karyawan BUMN jika Ahok memiliki jabatan di perusahaan pelat merah. Ia pun sudah memprediksi dampak ekonomi yang lesu jika Ahok menjadi salah satu bos BUMN.

"Apa yang saya sampaikan berdasarkan hukum sebab akibat, sehingga apa yang saya katakan semua sudah terbukti," jelas dia.

Dalam wawancara Ari dengan media, ia mengungkapkan bahwa Ahok sering membuat kegaduhan, kericuhan dan sering mengeluarkan umpatan kotor. Menurut Ari, jika nantinya Ahok memimipin Pertamina, lebih banyak mudhorotnya dari pada manfaatnya.

Diketahui, Ari juga tergabung dalam Aksi 212 atau Aksi Bela Islam buntut pernyataan penistaan agama yang dilontarkan oleh Ahok. Ari hingga saat ini belum mengeluarkan pernyataan lebih lanjut.

Basuki Tjahja Purnama (Ahok)
Basuki Tjahja Purnama (Ahok)

Sementara, Kementerian BUMN meminta kepada serikat pekerja di FSPPB untuk memisahkan antara kepentingan politik dengan kepentingan bisnis.

Baca Juga

Kasus Al-Maidah Bisa Jadi Ganjalan Ma'ruf Amin Terima Ahok Jadi Bos BUMN

“Ini kan bisnis jangan bawa politik lah ke urusan bisnis gitu. Jadi kami minta, kami harapkan teman serikat pekerja lihat dulu,” jelas Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga di Kantor Kementerian BUMN. (Knu)



Andika Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH