Prihatin STM Ikut Demo DPR, KPAI Minta Kadisdik DKI Bikin Surat Edaran WA Komisioner Bidang Pendidikan KPAI, Retno Listyarti. (Ist)

Merahputih.com - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengaku prihatin ada sekelompok oknum pelajar yang melakukan aksi unjuk rasa disertai kekerasan.

"Apalagi anak-anak sekolah ini melakukan aksi dengan janjian melalui media social. Saat ini terdeteksi berasal dari Bekasi, Depok dan Jakarta Utara. Sebagian besar diduga siswa SMK (STM)," kata Komisioner KPAI Retno Listyarti kepada wartawan di Jakarta, Kamis (26/9).

Baca Juga:

570 Pelajar yang Ikutan Demo Diambil Orang Tuanya dari Kantor Polisi

KPAI sudah berkoordinasi dengan pejabat Kemdikbud RI untuk melindungi anak-anak karena aksi rusuh itu. Selain itu, Kepala Disdik Jakarta juga diminta membuat surat edaran melalui aplikasi Whatsapp (WA) kepada seluruh Kepala Sudin Pendidikan di seluruh DKI Jakarta agar para kepala sekolah segera melakukan komunikasi berantai melalui wali-wali kelas ke para orangtua seluruh siswa.

"Untuk mendeteksi keberadaan anak-anaknya," ungkap Retno.

Para pelajar yang diamankan usai aksi rusuh kemarin (@tmcpoldametro)

KPAI juga mengimbau kepada para orangtua siswa SMA/SMK yang berdomisili di DKI Jakarta, Depok dan Bekasi untuk mengecek keberadaan anak-anaknya saat ini, karena khawatir menjadi bagian dari peserta aksi demo di gedung DPR RI.

Sebelumnya, buntut kerusuhan aksi demo pelajar di sekitaran gedung DPR/MPR RI, Senayan, Jakarta Pusat, polisi mengamankan sejumlah pelajar yang kedapatan membawa senjata tajam (sajam) saat aksi pada Rabu (25/9).

Aksi kembali terjadi pada Rabu (25/9) di depan gedung DPR/MPR RI, Jakarta Selatan. Kali ini, bukan mahasiswa yang datang, melainkan ratusan pelajar SMA/STM yang memakai seragam putih abu-abu dan pramuka yang melakukan aksi.

Baca Juga:

Kerusuhan Berakhir, Sisa Batu dan Motor Rusak Berserakan di Jalanan

Kerusuhan kembali pecah di area belakang gedung DPR/MPR RI, Senayan, Jakarta Pusat pada Rabu (25/9). Situasi pecah saat salah satu oknum pelajar melempar batu kearah polisi dan langsung membakar motor sebagai ungkapan kekesalan. Tak hanya itu, mereka pun mengarahkan petasan ke arah barikade polisi.

Saat malam, polisi berhasil memukul mundur massa hingga kerusuhan terjadi di kawasan Slipi, Jakarta Barat. (Knu)


Tags Artikel Ini

Angga Yudha Pratama

LAINNYA DARI MERAH PUTIH