8 Tradisi Unik Orang Minang Ini Masih Tetap Eksis Festval Sitti Nurbaya (FOTO/Antara)

Minangkabau, Sumatera Barat dikenal juga dengan sebutan bumi 'Sitti Nurbaya'. Sebutan ini muncul dari salah satu karya novel Marah Rusli yang berjudul "Kasih Tak Sampai", di mana salah satu tokoh yang sangat populer dalam buku itu adalah Sitti Nurbaya. Buku ini diterbitkan oleh salah satu penerbit nasional negeri Hindia Belanda pada tahun 1922.

Kisah cinta Sitti Nurbaya dengan Samsulbahri yang terhalang oleh Datuk Maringgih ini pernah difilmkan. Melegendanya kisah Sitti Nurbaya ini, setiap tahunnya dikemas dalam sebuah event yang disebut Festival Sitti Nurbaya.

Nah, selain memiliki keunikan budaya dari sosok perempuan Minang yang lahir dari karya seorang Marah Risli, Minang juga memiliki banyak sekali keragaman budaya yang lain, yang memperkaya keberagaman budaya di Nusantara.

Apa saja keberagaman budaya tradisi yang dimiliki bumi Sitti Nurbaya ini? Dari berbagai sumber merahputih.com merangkum beberapa kebudayaan Minang yang sampai saat ini masih tetap dijaga kelestariannya:

1. Upacara Turun Mandi

Upacara turun mandi (infosumbar)

Upacara Turun Mandi adalah salah satu upacara tradisional masyarakat Minangkabau yang dilakukan sebagai bentuk rasa syukur atas lahirnya seorang anak ke dunia, sekaligus memperkanlkan sang bayi kepada masyarakat. Upacara Turun Mandi ini digelar di sungai (batang aia), dengan prosesi arak-arakan. Upacara ini sendiri hanya bisa dilaksanakan di Batang Aia atau Sungai.

2. Balimau

catatan9empat

Balimau adalah tradisi mandi membersihkan diri menjelang bulan ramadhan. Kegiatan ini biasanya dilaksanakan oleh masyarakat Minangkabau di lubuak atau sungai. Selain itu Balimau juga memiliki makna lainnya yaitu mensucikan bathin dengan bermaaf-maafan satu sama lain sebelum menyambut bulan suci ramadhan.

3. Makan Bajamba

inilahtrip.com

Makan bajamba sering juga disebut Makan Barapak, tradisi ini sampai sekarang masih jamak dilakukan oleh masyarakat Minangkabau. Makan Bajamba adalah tradisi makan dengan cara makan bersama di sebuah tempat, biasanya dilakukan pada hari besar islam, upacara adat atau acara-acara penting lainnya.

Tradisi makan bajamba diperkirakan masuk ke Sumatera Barat seiring dengan masuknya islam ke Ranah Minang pada abad ke-7. Maka tidak heran banyak adab dalam makan bajamba yang sesuai dengan syariat islam.

4. Batagak Pangulu

Sumbaminang.blogspot

Masyarakat etnis Minangkabau hidup dalam budaya bersuku dan berkaum. Setiap suku biasanya memiliki seorang penghulu suku atau Datuak. Ketika sebuah suku atau kaum mengangkat pimpinan kaumnya yang baru maka diadakanlah upacara Batagak Pangulu.

Upacara Batagak Pangulu merupakan salah satu upacara besar yang menjadi tradisi masyarakat Minangkabau. Acara ini biasanya diadakan dengan menyembelih kerbau dan mengadakan acara pesta selama 3 hari bahkan sampai seminggu lamanya.

5. Batagak Kudo-kudo

Postpintar.blogspot

Upacara Batagak Kudo-Kudo merupkan salah satu rangkaian panjang dari Tradisi masyarakat Minangkabau dalam membangun rumah. Upacara Batagak Kudo-Kudo sendiri dilakukan saat sebuah rumah baru akan baru dipasan kuda-kuda. Biasanya upacara ini mirip dengan ‘baralek’ dengan mengundang orang kampung dan sanak famili. Kado yang biasanya dibawakan oleh tamu undangan adalah seng atau atap untuk rumah.

6. Tabuik

postcardandtag.com

Salah satu tradisi unik yang ada di Sumatera Barat adalah Pesta Tabuik. Perayaan Tabuik merupakan tradisi masyarakat Pariaman, Sumatera Barat untuk memperingati meninggalnya cucu Nabi Muhammad, Hasan dan Husein. Prosesi ini biasanya berlangsung selama satu minggu dengan perayaan puncak yang dinamakan “Hoyak Tabuik” yang dilaksanakan pada tanggal 10 Muharram setiap tahunnya. Salah satu kalimat tentang Pariaman dan Tabuik adalah sebuah Pantun yang berbunyi: “Pariaman tadanga langang, batabuik mangkonyo rami.”

Pada puncak perayaan Tabuik ini biasanya masyarakat dari seluruh penjuru Sumatera Barat akan memenuhi Kota Pariaman untuk menyaksikan “Hoyak Tabuik”. Tidak hanya dari Sumatera Barat, mereka yang menyaksikan prosesi Pesta Tabuik bahkan juga datang dari luar negeri. Event tahunan Kota Pariaman ini memang selalu dinanti setiap tahunnya.

7. Pacu Jawi

Pacu Jawi (FOTO Antara)

Salah satu tradisi unik yang menjadi favorit dari Sumatera Barat adalah Pacu Jawi. Pacu Jawi merupakan tradisi unik yang dilakukan masyarakat Tanah Datar khususnya masyarakat di kecamatan Sungai Tarab, Rambatan, Limo kaum, dan Pariangan. Selain itu Pacu Jawi juga dilaksanakan di wilayah Kabupaten Limapuluh Kota dan Payakumbuh.

Sekilas, Pacu Jawi mirip dengan Karapan Sapi di Madura. Namun yang membedakan keduanya adalah lahan yang digunakan. Jika Karapan Sapi menggunakan sawah yang kering, maka Pacu Jawi menggunakan sawah yang basah dan berlumpur. Selain itu untuk mempercepat lari sapi, joki Pacu Jawi tidak menggunakan tongkat seperti Karapan Sapi, mereka biasanya menggigit ekor sapi.

8. Pacu Itiak

4.bp.blogspot.com

Pacu Itiak (Balapan Itik) adalah salah satu tradisi unik dari Sumatera Barat khususnya di daerah Payakumbuh dan Limapuluh Kota. Event Pacu Itiak biasanya dilaksanakan di 11 tempat berbeda di Kota Payakumbuh dan Kabupaten Limapuluh Kota.

Tata cara perlombaan Pacu Itiak ini adalah dengan melemparkan Itiak sehingga Itiak pun terbang menuju garis finish. Itiak yang paling cepat mencapai garis finish akan dinyatakan sebagai pemenang. Jarak tempuh satu lintasan Pacu Itiak ini biasanya sepanjang 800 meter.

Untuk mengikuti artikel lainnya, baca juga: April Mop: Ini yang Dilakukan Google Pada Layanan Pemetaan Maps

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kerupuk Melarat, Camilan Bebas Minyak Khas Negeri Aing
Kuliner
Kerupuk Melarat, Camilan Bebas Minyak Khas Negeri Aing

Kerupuk warna-warni ini digoreng menggunakan pasir.

Tempat Berburu Kerajinan Tangan di Yogyakarta
Travel
Tempat Berburu Kerajinan Tangan di Yogyakarta

Selalu dukung produk lokal dengan membeli kerajinan tangan khas Yogyakarta.

Bubur Merah Putih Sambut Kelahiran Bayi
Kuliner
Bubur Merah Putih Sambut Kelahiran Bayi

Bubur merah putih juga disebut dengan bubur sengkolo.

Tradisi Lebaran Ketupat di Tanah Air
Tradisi
Tradisi Lebaran Ketupat di Tanah Air

Digelar pada 8 Syawal.

Kunjungan Turis Mancanegara Turun 86,31 Persen
Travel
Kunjungan Turis Mancanegara Turun 86,31 Persen

Penurunan kunjungan wisman amat drastis dibandingkan November 2019.

Sarapan Kenyang Maksimal di Negeri Aing
Kuliner
Sarapan Kenyang Maksimal di Negeri Aing

Ya, karena sarapan roti kayaknya 'enggak negeri aing' banget.

Tips Traveling Aman COVID-19 Ala Nicholas Saputra
Travel
Tips Traveling Aman COVID-19 Ala Nicholas Saputra

Bintang Ada Apa Dengan Cinta itu menyarankan untuk menentukan destinasi yang lebih sepi dan tema wisata sebelum berpergian.

Cappuccino Terbaik di Kota Serang, Cuma Ada di Sini
Kuliner
Cappuccino Terbaik di Kota Serang, Cuma Ada di Sini

Dimanakah kita dapat menikmati Cappuccino terbaik di kota tersebut?

Ada Museum Pisang di Lumajang
Travel
Ada Museum Pisang di Lumajang

Memiliki koleksi pisang terlengkap di Jawa Timur.

Mengenal Tradisi Jamasan Pusaka pada Bulan Sura
Tradisi
Mengenal Tradisi Jamasan Pusaka pada Bulan Sura

Jamasan Pusaka menjadi salah satu tradisi yang identik dilakukan masyarakat Jawa pada bulan Sura.