7 Juta Ancaman Daring Targetkan Pengguna Indonesia Berhasil Digagalkan

Andika PratamaAndika Pratama - Rabu, 02 Agustus 2023
7 Juta Ancaman Daring Targetkan Pengguna Indonesia Berhasil Digagalkan
Ilustrasi serangan di dunia siber. Foto: Pete Linforth/Pixabay

MerahPutih.com - Perusahaan keamanan dunia maya global, Kaspersky, mencatat telah menggagalkan lebih dari 7 juta ancaman daring yang menargetkan pengguna di Indonesia selama kuartal kedua tahun 2023.

Angka ini menunjukkan penurunan sebesar 30 persen dari jumlah upaya serangan siber pada pengguna internet Indonesia dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Baca Juga

Bak Tesla Cybertruck Bisa Dibuka Tutup dari Jauh

Menurut laporan Kaspersky, Rabu (2/8), sebanyak 7.729.320 deteksi ancaman online berhasil diblokir selama periode April hingga Juni 2023. Namun, angka ini sedikit meningkat (1 persen) dibandingkan dengan kuartal sebelumnya (Januari hingga Maret 2023) dengan 7.651.841 deteksi.

Selama kuartal kedua 2023, 21,7 persen pengguna internet di Indonesia menjadi sasaran ancaman daring. Angka ini menempatkan Indonesia di peringkat ke-96 dunia dalam hal bahaya yang terkait dengan penjelajahan web.

Data statistik Kaspersky juga mengungkapkan bahwa penggunaan statistik infeksi lokal untuk komputer pengguna menjadi indikator penting dalam mengukur serangan siber.

Cacing (worms) dan virus file menjadi pemicu sebagian besar insiden serangan malware melalui drive USB, CD, DVD, dan metode "offline" lainnya.

Dalam periode April hingga Juni 2023, sebanyak 28,3 persen pengguna di Indonesia menjadi sasaran ancaman lokal. Produk Kaspersky mendeteksi sebanyak 13.015.667 insiden lokal pada komputer partisipan KSN di Indonesia, yang menempatkan Indonesia di posisi ke-66 secara global.

Baca Juga

Cyber Security Summit 2023 Dukung Keamanan Infrastruktur Siber dan Ruang Digital

Meskipun terjadi penurunan ancaman online dan lokal domestik, Kaspersky mengingatkan bahwa jumlah pendeteksian masih relatif tinggi. Mengingat populasi Indonesia yang besar dan penetrasi internetnya yang tinggi, data dan informasi sensitif menjadi sasaran menarik bagi para penjahat siber.

Oleh karena itu, perusahaan dan individu disarankan untuk meningkatkan pertahanan keamanan siber dan mematuhi langkah-langkah pencegahan seperti memeriksa setiap tautan dengan cermat sebelum mengunjungi situs, tidak percaya email dari pengirim yang tidak dikenal, dan menggunakan jaringan yang aman saat mengunjungi situs web sensitif.

"Kami mendesak semua pengguna - baik perusahaan maupun individu - untuk bertindak dalam membangun pertahanan keamanan siber seiring banyaknya data dan aset pribadi mereka yang dilibatkan dalam seluruh aktivitas digital," kata General Manager untuk Asia Tenggara di Kaspersky Yeo Siang Tiong.

Kaspersky juga merekomendasikan pengguna untuk menjalankan sistem dengan program anti-malware terbaru dan berkualitas, seperti Kaspersky Premium, yang dapat membantu menyelesaikan sebagian besar masalah secara otomatis dan memberikan peringatan jika ada ancaman. (*)

Baca Juga

MG Cyberster Debut di Goodwood Festival of Speed

#Serangan Siber
Bagikan
Ditulis Oleh

Andika Pratama

Bagikan