6 Warga Papua Tengah Meninggal Dunia Akibat Dampak El Nino

Mula AkmalMula Akmal - Senin, 31 Juli 2023
6 Warga Papua Tengah Meninggal Dunia Akibat Dampak El Nino
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Letjen TNI Suharyanto saat diskusi Waspada Dampak El Nino yang disiarkan virtual melalui FMB9ID_IKP, Senin (31/7). (Foto: MP/Asropih)

MerahPutih.com - Dikabarkan enam orang warga Papua meninggal dunia akibat bencana kelaparan yang bersumber dari hujan es. Peristiwa ini terjadi di Distrik Agandugume dan Distrik Lambewi di Kabupaten Puncak, Papua Tengah.

Hal itu dikatakan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Letjen TNI Suharyanto saat diskusi Waspada Dampak El Nino yang disiarkan virtual melalui FMB9ID_IKP, Senin (31/7).

Baca Juga:

Bapanas Tingkatkan Cadangan Pangan untuk Hadapi El Nino

Kata Suharyanto, akibat cuaca dingin itu tanaman-tanaman warga Papua mati dan gagal panen, hingga masyarakat kelaparan.

"Di sana ada hujan es jadi tanaman-tanaman masyarakat jagung nih mati karena ada fenomena kedinginan yang luar biasa, sehingga ada beberapa ribu orang masyarakat Papua, letaknya di Papua Tengah ini yang mengalami kelaparan, sampai ada yang 6 orang meninggal," terangnya.

Suharyanto menuturkan, BNPB langsung mengirimkan bantuan ke Papua adanya insiden kelaparan tersebut. Hal ini juga menindaklanjuti instriksi dari Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Saat ini kita berbicara dampak adanya El Nino tetapi ternyata di wilayah negara Indonesia contohnya di Papua ini, yang kita akan berangkat ke sana untuk memberikan bantuan," tuturnya.

Baca Juga:

BMKG Beberkan Wilayah Dilanda Kekeringan akibat Cuaca El Nino

Menurut dia, persoalan perubahan cuaca El Nino ini mesti menjadi perhatian khusus dari pemerintah dan masyarakat. Sehingga tak ada lagi korban berjatuhan dari fenomena cuaca ini.

"Karena wilayah negara Indonesia ini sangat luas jadi masalah perubahan iklim ini harus menjadi perhatian kita bersama," urainya.

TNI aktif Bintang Tiga ini mengatakan, BNPB akan terus berkoordinasi dengan kementeria dan lembaga terkait untuk mitigasi fenomen El Nino.

"Terkait dengan kekeringan itu sendiri BNPB dengan beberapa Kementerian lain terkait termasuk ada Badan Pangan Nasional, BMKG, Kementerian Sosial, PUPR dan semua yang terlibat didalamnya ini sekarang fokus agar apabila nanti bulan Oktober dan September yang diperkirakan puncaknya El Nino ini masyarakat tidak mengalami dampak yang terlalu berat begitu," tutupnya. (Asp)

Baca Juga:

DKI Jakarta Butuh Pasokan Beras 300 Ton Per Hari Hadapi El Nino

#BMKG #Dampak El Nino #Papua
Bagikan
Ditulis Oleh

Asropih

Bagikan