Kesehatan
5 Variabel Utama yang Membuat Dunia Kembali Normal illustrasi COVID-19. (Foto: Unsplash/Tonik)

VAKSIN diibaratkan sebagai setitik cahaya terang ketika kita sedang berjalan di terowongan yang panjang dan gelap. Keinginan untuk hidup "normal" kembali pun menjadi tuntutan utama ketika nama vaksin COVID-19 pertama kali terdengar. Sayangnya, perjalanan menuju kehidupan yang "normal" tidak semudah membalikkan telapak tangan.

Terdapat beberapa pemahaman mengenai apa yang seharusnya dilakukan untuk bisa membuat dunia ini kembali ke dalam keadaan yang normal, dan kita pun membutuhkan data yang jelas dan terpercaya untuk menunjang pemahaman tersebut.

Dilansir dari Forbes, ilmuwan sistem kompleks Dr Sam Scarpino mengidentifikasi lima variabel kunci yang bisa membuat kita mengukur kemajuan manusia menuju keadaan yang "normal" sebelum pandemi.

Baca juga:

Alodokter Beri Edukasi Vaksin Secara Digital

1. Keefektivitasan vaksin

Keefektivitasan vaksin menjadi variabel pertama yang dibutuhkan. (Foto FOrbes)
Keefektivitasan vaksin menjadi variabel pertama yang dibutuhkan. (Foto: Forbes)

Variabel pertama yang sangat berpengaruh tentunya vaksin itu sendiri. Sang asisten profesor pada Network Science Institute di Northeastern University ini mengusung tentang dua variabel yang penting terkait peluncuran vaksin antara lain transmisi (transmission) dan penyebaran (deployment).

Variabel pertama terletak pada jumlah vaksin yang mengurangi transmisi COVID-19 di seluruh dunia dan seberapa cepat vaksin bisa disebarkan ke seluruh dunia.

Scarpino menjelaskan bahwa para organisasi perawatan kesehatan publik dan swasta perlu untuk melacak data ini secara terperinci seperti yang telah dilakukan oleh Inggris dalam mengidentifikasi varian genomik baru yaitu B.1.1.7. Pengawasan genomik ini dilakukan untuk mengantisipasi varian baru Coronavirus dan mendapatkan informasi lebih dalam mengenai virus.

"Tanpa sistem pengawasan ini, kita akan terus menerus tidak waspada oleh penyakit ini dan new normal akan terasa jauh lebih tidak normal lagi," jelasnya.

2. Distribusi vaksin

Ilustrasi vaksin COVID-19. (Foto: pixabay/blende12)
Ilustrasi vaksin COVID-19. (Foto: pixabay/blende12)

Tugas selanjutnya yang harus dipertimbangkan adalah pendistribusian dan pemberian vaksin yang merata di seluruh dunia. Ada beberapa aspek yang harus diperhatikan mulai dari produksi vaksin, logistik massal terhadap produk yang mudah rusak, dan distribusi vaksin kepada pasien melalui berbagai sistem perawatan kesehatan.

Terpenting, harus ada kelompok tertentu yang diprioritaskan dalam vaksinasi dan memastikan bahwa dosis kedua vaksin bisa diberikan sesuai jadwal.

Bagi Scarpino, kesulitan terbesar saat ini adalah menghantarkan vaksin. Menurutnya, setiap negara memiliki rencana nasional yang berbeda-beda terkait rencana distribusi dan vaksinasi. Maka dari itu, tingkat keberhasilannya pun berbeda dan penyerapannya lambat.

"Artinya, kita membutuhkan lebih banyak dukungan federal untuk organisasi kesehatan komunitas yang mengelola vaksin dan lembaga kesehatan masyarakat yang memantau dan mengkoordinasikan tanggapan kami," jelasnya.

Baca juga:

Bicara Dengan Tiongkok, Indonesia Ingin Jadi Pusat Vaksin di Asia Tenggara

3. Penerimaan dan penyerapan vaksin

Data penerimaan dan penyerapan vaksin dibutuhkan juga. (Foto Forbes)
Data penerimaan dan penyerapan vaksin dibutuhkan juga. (Foto: Forbes)

Penerimaan dan penyerapan vaksin menjadi variabel penting yang sulit untuk diprediksi. Penerimaan vaksin adalah tentang membangun kepercayaan dalam komunitas lokal, dan keraguan menjadi hal yang normal terjadi dalam penerimaan vaksin.

"Dibutuhkan adanya data yang terperinci seputar penyerapan," ungkapnya. Jika kita tidak memiliki data terperinci mengenai penyerapan vaksin, akan sulit mengidentifikasi komunitas mana yang cenderung dekat dengan herd-immunity.

4. Mengukur kecepatan dan ketersediaan vaksin

Mengukur ketersediaan vaksin. (Foto Forbes)
Mengukur ketersediaan vaksin. (Foto: Forbes)

Dibutuhkan waktu yang lama untuk meluncurkan vaksin. Meski begitu, kita tidak boleh melupakan betapa pentingnya tes COVID-19 bagi masyarakat. Ada beberapa pertanyaan seperti seberapa banyak permintaan tes COVID-19, apa saja penghalang yang mencegah orang untuk tes COVID-19, dan berapa lama hasil yang dibutuhkan untuk mendapatkan hasilnya.

Dengan data di atas, para komunitas bisa mengidentifikasi kapan waktu yang dibutuhkan untuk membuka bisnis kembali agar kita selangkah lebih dekat ke dalam keadaan normal.

"Pengetesan skala besar yang dipasangkan dengan isolasi, karantina, dan pelacakan kontak mampu mengendalikan penyebaran COVID-19 tanpa kehadiran vaksin," ungkap Scarpino ketika membandingkan model dan data dari negara seperti Vietnam dan Australia.

5. Melacak kontak penyebar COVID-19

Lakukan contact tracing. (Foto Forbes)
Lakukan contact tracing. (Foto: Forbes)

Setelah didukung dengan tes COVID-19, vaksin, tindakan kesehatan masyarakat berskala luas, pelacakan kontak secara konvensional juga dibutuhkan untuk mencegah penyebaran COVID-19. Mengecek kapan, di mana, dan dengan siapa sang korban berinteraksi mampu membantu orang dalam memahami apakah mereka berisiko terkena COVID-19. (shn)

Baca juga:

Indonesia Kembali Terima 10 Juta Dosis Vaksin Sinovac Bulan Ini

Penulis : shenna shenna
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Mengejutkan, Balita Lebih Berpotensi Menularkan COVID-19
Hiburan & Gaya Hidup
Mengejutkan, Balita Lebih Berpotensi Menularkan COVID-19

Balita memiliki materi genetik virus corona hingga 100 kali lebih tinggi pada hidung mereka.

Gitar Ikonik Kirk Hammett dari Video Musik 'One' Metallica Dilelang
ShowBiz
Gitar Ikonik Kirk Hammett dari Video Musik 'One' Metallica Dilelang

Gitar ESP 400 Series S itu sudah ditandatangani oleh Hammett serta dilengkapi dengan sertifikat keasliannya.

Bukan Hanya Tentang Pelakor, Ini Pelajaran Berharga dari Drama 'The World of the Married'
ShowBiz
Bukan Hanya Tentang Pelakor, Ini Pelajaran Berharga dari Drama 'The World of the Married'

Drama Korea The World of The Married belakangan jadi populer di kalangan pencinta K-drama.

Mengenal Kumbang Terkuat di Bumi, Enggak Mempan Dilindas Mobil
Fun
Mengenal Kumbang Terkuat di Bumi, Enggak Mempan Dilindas Mobil

Seekor kumbang diduga memiliki 'baju besi alami' karena tidak mati saat diuji coba dilindas dengan mobil

Pertama Kalinya, Nike Buat 4 Pakaian Khusus Bumil
Fashion
BlizzCon 2020 Ditiadakan Akibat Pandemi COVID-19
Fun
BlizzCon 2020 Ditiadakan Akibat Pandemi COVID-19

BlizzCon 2020 resmi ditiadakan oleh pihak Blizzard.

Kelezatan Kuliner Indonesia Sukses Bikin Artis K-Pop Ketagihan
Fun
Kelezatan Kuliner Indonesia Sukses Bikin Artis K-Pop Ketagihan

Makanan khas Indonesia jadi favorit sederet bintang K-pop.

Ada ‘Captain America’ Baru di ‘The Falcon and The Winter Soldier’?
ShowBiz
Ada ‘Captain America’ Baru di ‘The Falcon and The Winter Soldier’?

Mengenakan seragam dan memegang perisai milik Captain America.

Go Ara Jalani Tes COVID-19 Setelah Lawan Mainnya di Drama Positif COVID-19
ShowBiz
Serunya Jadi Relawan Pendidikan
Fun
Serunya Jadi Relawan Pendidikan

Banyak manfaat yang bisa kamu dapatkan dengan menjadi relawan pendidikan.