4.070 Nakes dan 69 Tokoh di Jabar Sudah Divaksin COVID-19 Ariel setelah divaksin COVID-19. (Foto: MP/Dok Pemkot Bandung)

MerahPutih.com - Program vaksinasi COVID-19 di Jawa Barat telah diikuti 4.070 tenaga kesehatan (nakes). Selain itu, terdapat 69 pejabat publik, tokoh agama, hingga tokoh masyarakat termasuk Ariel Noah yang sudah divaksin.

Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil merinci, jumlah tersebut didapat dari pelaksanaan vaksinasi selama tiga hari di tujuh kabupaten/kota pada 14 hingga 16 Januari 2021.

Baca Juga

17 Kriteria Orang Yang Dilarang Dapat Vaksin COVID-19 Sinovac

Kang Emil yang juga Ketua Komite Kebijakan Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jabar merinci, nakes yang sudah divaksin berasal dari tujuh daerah yaitu Kota Bandung (1.783 nakes).

Kemudian, Kabupaten Bandung (42 nakes), Kota Bekasi (694 nakes), Kota Bogor (568 nakes), Kab. Bandung Barat (442 nakes), Kota Cimahi (420 nakes), dan Kota Depok (121 nakes).

"Vaksinasi berlangsung lancar di tujuh wilayah Jabar. Ada 4.070 (nakes) yang sudah divaksin dalam tiga hari (pada 14-16 Januari 2021)," ucap Ridwan Kamil usai memimpin Rapat Koordinasi Komite Kebijakan Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jabar di Makodam III/Siliwangi, Kota Bandung, Senin (18/1).

Ariel Noah saat suntik vaksin COVID-19. (Foto: Instagram/ Pemkot Bandung)
Ariel Noah saat suntik vaksin COVID-19. (Foto: Instagram/ Pemkot Bandung)

Pada agenda pencanangan vaksinasi corona, terdapat sejumlah tokoh yang ditunda untuk divaksin karena tensi tubuh yang tinggi atau di atas 140/90 sehingga tidak lolos penapisan atau skrining awal.

"Dari 90 (tokoh) yang ditargetkan untuk divaksin, pada hari-H tidak semua bisa disuntik karena tekanan darahnya tinggi. Ada 21 orang yang ditunda, menunggu tensi turun minimal di 140," kata Ridwan Kamil.

Terkait program vaksinasi oleh pemerintah pusat ini, Ridwan Kamil menyebut tidak ada penolakan di Jabar karena edukasi yang relatif baik. Meski begitu, ia berharap agar manajemen data penerima atau sasaran bisa disesuaikan kepada kesiapan masing-masing daerah.

"Yang datang untuk divaksin tidak 100 persen seperti yang ditargetkan (pemerintah pusat) via SMS. Ini yang akan kita sinkronisasi dengan pemerintah pusat agar Pemerintah Daerah Provinsi Jabar diberi kewenangan lebih besar untuk mengelola siapa-siapa yang divaksin atau tidak, supaya kami mudah melacak," tuturnya.

"Karena datanya ada di pemerintah pusat, (siapa) yang tidak datang, kami tidak tahu. Karena kami tidak tahu, kami tidak bisa memberikan pertolongan apakah (mereka) tidak ada transportasi atau tidak diberi tahu. Ini yang akan dibenahi sebelum manajemen vaksinasi kepada masyarakat umum di tahap selanjutnya," tambahnya.

Bekas Wali Kota Bandung ini pun menegaskan, vaksinasi merupakan opsi paling memungkinkan untuk mencapai kekebalan kelompok atau herd immunity demi menghentikan pandemi global COVID-19 di Tanah Air.

"Untuk mencapai kekebalan masyarakat ada tiga pintu. Pertama, vaksinasi sehingga bisa imun. Kedua, mohon maaf yang terpapar, setelahnya kebal (menjadi imun). Ketiga, diam di rumah, tidak ke mana-mana, sampai kekebalan masyarakat hadir. Pilihan ketiga repot secara sosial, maka pilih pintu pertama divaksin agar bisa berkegiatan seperti biasa," ujarnya. (Iman Ha/Jawa Barat)

Baca Juga

93 Lokasi di Jakarta Telah Terima Vaksin COVID-19

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Setengah Warga DKI Pernah Terinfeksi COVID-19
Indonesia
Setengah Warga DKI Pernah Terinfeksi COVID-19

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menyebut, setengah warga ibu kota pernah terpapar COVID-19.

MPR Sebut Rencana Penghapusan Pendidikan Pancasila Coreng Wajah Jokowi
Indonesia
MPR Sebut Rencana Penghapusan Pendidikan Pancasila Coreng Wajah Jokowi

Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Ahmad Basarah Mendesak Pemerintah terutama Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan untuk merevisi Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 57 Tahun 2021 Tentang Standar Nasional Pendidikan.

Keluarga Izinkan Jenazah Pendeta Yeremia Diautopsi
Indonesia
Keluarga Izinkan Jenazah Pendeta Yeremia Diautopsi

Tim dokter yang akan melakukan otopsi akan didatangkan dari Makassar

Khofifah Minta Ridwan Kamil Jadi Arsitek Masjid Islamic Center Surabaya
Indonesia
Khofifah Minta Ridwan Kamil Jadi Arsitek Masjid Islamic Center Surabaya

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengarsiteki pembangunan masjid di Islamic Center Surabaya.

31 Perusahaan Tutup Akibat Corona, Golkar Sebut Pemprov DKI Gagal Antisipasi
Indonesia
31 Perusahaan Tutup Akibat Corona, Golkar Sebut Pemprov DKI Gagal Antisipasi

Dinas Ketenagakerjaan, Transmigrasi, dan Energi (Disnakertrans) pun diminta Baco untuk mengevaluasi pengawasan di perusahaan agar tidak ada lagi klaster kasus COVID-19.

Din Syamsuddin: Radikalisme Terdapat di Setiap Lingkaran Umat Beragama di Dunia
Indonesia
Din Syamsuddin: Radikalisme Terdapat di Setiap Lingkaran Umat Beragama di Dunia

Isu radikalisme agar tidak tendensius menyasar ke umat Islam

JK Minta Masjid Jangan Jadi Tempat Mengajak Pertikaian
Indonesia
JK Minta Masjid Jangan Jadi Tempat Mengajak Pertikaian

“Kita harus menjaga masjid, tidak boleh membawa masalah perbedaan pilihan ke masjid,” kata Wapres ke-10 dan 12 itu.

Salat Idul Adha Disarankan Diikuti Kelompok Masyarakat yang Sehat
Indonesia
Salat Idul Adha Disarankan Diikuti Kelompok Masyarakat yang Sehat

Perayaan Iduladha akan jatuh pada akhir pekan

Awal Januari Jakarta Bakal Tarik Rem Darurat, Pengusaha Khawatir
Indonesia
Awal Januari Jakarta Bakal Tarik Rem Darurat, Pengusaha Khawatir

Pemprov DKI Jakarta dalam mengambil kebijakan diharapkan dengan melakukan berbagai pertimbangan, karena sudah 10 bulan dunia usaha tertekan dan terpuruk bahkan nyaris frustasi.