100 Dokter Wafat Akibat COVID-19, DPR Desak Istana Bikin Monumen Buat Tenaga Medis Ilustrasi (Foto: Kanugrahana)

MerahPutih.com - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mencatat per 31 Agustus 2020 sebanyak 100 dokter telah wafat akibat COVID-19. Persentase kematian dokter yang terjangkit COVID-19 terbanyak berada di Pulau Jawa, yakni sebesar 65%.

Anggota Komisi VIII DPR, Bukhori Yusuf menyesalkan angka kematian tenaga medis yang terus meningkat dari waktu ke waktu. Menurutnya, bertambahnya angka kematian tenaga medis tersebut merupakan konsekuensi dari model penanganan COVID-19 oleh pemerintah yang lemah dalam memprioritaskan aspek kesehatan.

“Hilangnya nyawa 100 orang dokter merupakan jumlah yang amat signifikan apabila dibandingkan dengan jumlah keseluruhan dokter yang kita miliki saat ini, yakni hanya sekitar 168 ribu dokter," kata Bukhori dalam keterangannya, Senin (31/8).

Baca Juga

Strategi Sektor Sumber Daya Energi Hadapi Pandemi COVID-19 Berkepanjangan

Mereka, kata Bukhori, adalah aset bangsa yang sangat mahal. Menurut dia, meskipun kematian ada di tangan Allah, tetapi proses bagaimana mereka gugur itu lah yang seharusnya bisa diantisipasi.

"Ini perlu menjadi perhatian serius pemerintah supaya di waktu mendatang tidak ada lagi hari berkabung” ucap Bukhori.

Berdasarkan keterangan pers Ketua Gugus Tugas COVID-19 Nasional Doni Monardo pada 30 Agustus 2020, jumlah dokter paru di Indonesia hanya sekitar 1.976 orang.

COVID
Ilustrasi penanganan jenazah pasien COVID-19. Foto: Istimewa

Sedangkan apabila dibandingkan dengan jumlah penduduk Indonesia yang berjumlah 267 juta jiwa, maka satu orang dokter paru harus melayani sekitar 130 ribu pasien. Sementara itu, berdasarkan rilis IDI pada 2019 jumlah dokter secara keseluruhan yang terdaftar di organisasi tersebut tercatat sebanyak 168 ribu orang.

Politisi PKS ini menilai tindakan pemerintah yang seolah menomorduakan aspek kesehatan bisa dicermati dari sisi lemahnya segi anggaran yang dikucurkan serta daya serap anggaran oleh Kementerian Kesehatan terkait penanganan COVID-19.

Sebelumnya, pemerintah telah menaikan anggaran penanganan COVID-19 yang semula Rp 405,1 triliun menjadi Rp 677,2 triliun atau membengkak sebesar 67 persen.

“Dalam perubahan postur anggaran yang baru, kita bisa cermati bahwa anggaran untuk korporasi ternyata jauh lebih besar, yakni sekitar Rp 120 triliun jika dibandingkan dengan anggaran untuk bidang kesehatan yang hanya berkisar Rp 87 triliun," jelasnya,

Ironisnya, kata Bukhori, sampai bulan Juli 2020, serapan anggaran kesehatan ini baru mencapai Rp 4,4 triliun atau sekitar 5 persen. Artinya, lanjut dia, kegagapan pemerintah dalam menentukan skala prioritas berakibat fatal, yakni hilangnya nyawa anak bangsa.

"Sekali lagi, kita benar-benar dibuat merinding ketika dihadapkan fakta bahwa sudah 100 dokter yang wafat akibat COVID-19 ini. Bertambahnya angka kematian tenaga medis ini tidak boleh dimaknai sebagai angka statistik semata, sebab mereka adalah bagian dari keluarga kita dimana keberadaan mereka sesungguhnya memiliki makna tersendiri bagi orang-orang di sekitarnya,” bebernya.

Baca Juga

Pemerintah Bersikukuh Tes CPNS Lanjut Terus Saat Pandemi COVID-19, DPR Manut

Bukhori meminta kepada pemerintah untuk menyertakan hati nurani, dan secara khusus kepada Presiden Jokowi supaya berpihak pada keselamatan nyawa tenaga medis dalam mengatasi COVID-19. Di samping itu, ia juga mengusulkan agar para tenaga medis yang wafat dibuatkan monumen di depan istana.

“Kita sangat bersedih sekaligus turut menyampaikan duka cita mendalam atas kejadian ini. Oleh karena itu, jika boleh saya memberi usulan kepada pemerintah, para tenaga medis yang wafat ini agar bisa dibuatkan monumen khusus di depan istana dimana terdapat nama-nama mereka yang dicatat secara terkini untuk dikenang oleh publik sekaligus wujud penghargaan kepada mereka. Selain itu, monumen ini juga bisa berfungsi sebagai peringatan bahwa kematian adalah juru nasihat yang paling jitu” pungkasnya. (Pon)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kementerian Agama Enggan Beberkan Lokasi Rumah Sakit Tempat Fachrul Razi Dirawat
Indonesia
Kementerian Agama Enggan Beberkan Lokasi Rumah Sakit Tempat Fachrul Razi Dirawat

"Untuk lokasi rumah sakit, kami mohon pengertian saudara-saudara sekalian belum bisa kami informasikan," tegasnya

PKS Komentari Lambatnya Penetapan Penghuni Rumah DP 0 Persen Andalan Anies
Indonesia
PKS Komentari Lambatnya Penetapan Penghuni Rumah DP 0 Persen Andalan Anies

Fraksi PKS DPRD DKI Jakarta mengomentari pemprov terkait lambatnya penetapan penghuni rumah susun sederhana milik DP 0 persen.

Dinilai Semrawut, Anies Diminta Hapus Petunjuk Teknis PPDB
Indonesia
Dinilai Semrawut, Anies Diminta Hapus Petunjuk Teknis PPDB

"Penurunan kuota ini tidak sesuai dengan semangat penerapan sistem zonasi," sebut LBH.

Tito Ingin Alat Peraga Kampanye Berupa Masker dan Hand Sanitizer
Indonesia
Tito Ingin Alat Peraga Kampanye Berupa Masker dan Hand Sanitizer

Oleh karena itu, ia berharap pilkada tidak menjadi klaster penyebaran baru COVID-19

Lockdown India Berujung Kacau dan Kelaparan, PM Modi Minta Maaf
Dunia
Lockdown India Berujung Kacau dan Kelaparan, PM Modi Minta Maaf

Meski minta maaf, Modi menegaskan langkah lockdown diperlukan untuk mencegah penyebaran virus.

Anies Minta Warga tak Keluar Rumah Selama 3 Minggu
Indonesia
Anies Minta Warga tak Keluar Rumah Selama 3 Minggu

Orang nomor satu di Jakarta itu juga menyebut bahwa kondisi Jakarta saat ini sudah menjadi episenter atau tempat penyebaran COVID-19.

 Besok, KPK Periksa Bos Lippo Group James Riady Terkait Kasus Meikarta
Indonesia
Besok, KPK Periksa Bos Lippo Group James Riady Terkait Kasus Meikarta

Lembaga antirasuah mengimbau kepada orang nomor satu di Lippo Group itu untuk bersikap koperatif dengan memenuhi panggilan penyidik.

Masyarakat Keluhkan Masker Hingga Hand Sinitizer yang Langka
Indonesia
Masyarakat Keluhkan Masker Hingga Hand Sinitizer yang Langka

YLKI juga menerima aduan di bidang lainnya

Bawa 121 Penumpang dari Tanjung Priok, Belasan Awak KM Kelud Positif COVID-19
Indonesia
Bawa 121 Penumpang dari Tanjung Priok, Belasan Awak KM Kelud Positif COVID-19

KM Kelud berangkat dari Pelabuhan Tanjung Priok dengan membawa 121 penumpang.

Jasa Marga Gandeng BUMD DKI Kembangkan Proyek TOD TMII
Indonesia
Jasa Marga Gandeng BUMD DKI Kembangkan Proyek TOD TMII

Rencananya, pengembangan TOD TMII ini diperuntukkan bagi hotel, retail, auditorium, dan sentra klinik