Sekda Sumbar: Kerugian Banjir dan Longsor di Kabupaten Lima Puluh Kota Sebesar Rp232,9 Miliar Evakuasi korban banjir di Kabupaten Limapuluh Kota, Sumatera Barat. (FOTO/Antara)

Pemerintah Provinsi Sumatera Barat telah mendata kerugian akibat bencana banjir dan longsor yang melanda Kabupaten Limapuluh Kota. Total kerugian yang diderita lebih kurang Rp232,932 miliar.

Sekretaris Daerah Provinsi (Sekdaprov) Sumatera Barat (Sumbar), Ali Asmar mengatakan kerugian tersebut mencakup bidang pendidikan, pertanian, perhubungan darat, infrastruktur jalan dan jembatan, sekolah, puskesmas, masjid, pasar, dan perikanan.

"Itu untuk kerugian materil, sedangkan kerugian non materil belum bisa dihitung," ujarnya di Padang, Minggu (19/3).

Ia menambahkan untuk perbaikan infrastruktur yang rusak tersebut baru dapat dilaksanakan dengan menunggu APBD 2018.

Kemudian penanganan longsor sudah dilakukan dengan dana perawatan rehab atau pemeliharaan jalan dan jembatan tahun anggaran 2017.

"Badan jalan yang terbawa longsor dan timbunan pilihan menggunakan dana tak terduga Provinsi Sumbar melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumbar," ujarnya.

Ia berharap masyarakat bersabar untuk perbaikan secara permanen jalan dan jembatan yang rusak akibat banjir dan longsor tersebut.

Sebelumnya Direktur Bantuan Darurat Badan Nasional Penanggulan Bencana (BNPB) Eko Budiman menilai penanggulangan banjir dan longsor yang melanda Kabupaten Limapuluh Kota berjalan baik sehingga pemulihan setelah kejadian itu dapat terlaksana dengan cepat.

Hal itu berkat keseriusan dan kerja keras pemerintah daerah bersama instansi terkait sehingga BNPB memberikan apresiasi terkait penanganan bencana tersebut.

Ia mengatakan dengan adanya bencana tersebut dapat menjadi pelajaran bagi masyarakat dan pemerintah daerah sehingga ke depannya penanganan bencana lebih baik lagi agar dampaknya dapat dikurangi.

Sumber: ANTARA



Luhung Sapto

YOU MAY ALSO LIKE