Ingin Tekuni Olahraga Lari? Simak Resep dari Komunitas Pelari Ini Memulai olahraga lari punya resepnya tersendiri (MP/ Rizki Fitrianto)

Bagi Sahabat MerahPutih yang baru akan menekuni olahraga lari, rasanya 1-2 km saja sulit ditempuh. BSD Running Buddies, sebuah komunitas lari berbagi tips bagi Anda yang baru akan mulai berlari.

Tidak ada pantangan khusus untuk yang ingin menekuni olahraga lari. Yang penting konsumsi makanan sehat, cukupi kebutuhan karbohidrat, protein dan sayuran setiap harinya, dan tentunya ditambah pikiran yang positif. Jika berfokus pada ketahanan, pagi hari konsumsilah madu dan telur rebus untuk asupan protein.

Konsumsi juga karbohidrat sebelum tidur malam, agar pagi harinya sudah ada gula yang tersimpan dalam darah untuk diolah menjadi energi. Selama berlari, usahakan juga ada sumber energi yang diasup, terutama minum dan makanan ringan. Ingat, dengarkan tubuh kita dan jangan memaksakan diri kalau sudah lelah.

Pemanasan penting untuk dilakukan sebelum berlari (MP/Rizki Fitrianto)

Untuk pola latihan setiap harinya, berlarilah minimal 30 menit sampai satu jam, agar tubuh terbiasa. Di akhir pekan di mana Anda tidak bekerja, barulah fokus untuk berlatih, baik untuk melatih kecepatan maupun ketahanan (endurance). Yang pasti, harus memahami kondisi tubuh sendiri dan menyesuaikan pola latihan, tidak boleh dipaksakan karena tubuh bisa 'menyerah' dan tumbang. Jangan lupa juga lakukan pemanasan sebelum mulai berlari.

Jika kita mengincar perlombaan lari jarak jauh, usahakan sudah pernah menempuh jarak sebelumnya. Misalnya kita sudah pernah melalui 5 km dan 7 km, pasti di perlombaan akan bisa melalui jarak 10 km. Jika nantinya sudah pernah 35 km, pasti di perlombaan akan mampu menyelesaikan full marathon, 42 km. Berlari bersama teman dan komunitas pun bisa menambah semangat kita dalam berlari dengan jarak yang lebih jauh.

Berlari berkelompok akan memotivasi dan membuat kita mampu menempuh jarak lebih jauh (MP/Rizki Fitrianto)

Prinsip dalam komunitas adalah memulai dan mengakhiri lari bersama, tapi di antara waktu tersebut, carilah kelompok kecil yang kecepatan dan kekuatannya sama dengan kita. Agar, lari pun bisa lebih menyenangkan, tidak diburu terlalu cepat, atau pun menunggu terlalu lama. Fungsi dari komunitas sendiri adalah untuk mencari tolak ukur, dan ada teman yang bisa selalu memotivasi untuk melampaui diri sendiri.

"Lari itu intinya mengalahkan diri sendiri. Bayangkan lari 12 jam dengan gerakan monoton, sendirian. Puncak lelah tapi dipaksa sampai finish, itulah berlari. Karena yang dilawan bukan siapa-siapa, tapi diri sendiri. Memang ada yang mengincar podium (juara), tapi kebanyakan enggak. Cuma untuk menaklukkan diri sendiri. Ketika finish, mampu melewati batasan fisik kita yang sangat lemah, itu kebahagiaan yang tidak terlukiskan," ujar Om Tom, anggota BSD Running Buddies yang baru menyelesaikan lari 65 km pada perlombaan terakhirnya.

Baca juga: Fakta Mengejutkan di Balik Keringat dan Penyebab Badan Lemas.


Tags Artikel Ini

Irene Gianov

YOU MAY ALSO LIKE